Kebangkitan Cina membayangi lahan basah padat Hong Kong | berita lingkungan

Hongkong, Cina – Barry Ma menatap melalui lensa teleskopnya yang berkekuatan tinggi dan mengangkat lengannya sambil mengangguk kegirangan.

“disini!” katanya dengan nada rendah. “Lihat disini.”

Ma melihat sepasang grebes kecil – burung yang terlihat seperti bebek, tetapi dari spesies yang tidak berkerabat – berenang di sebuah kolam di Lahan Basah Hong Kong, yang terletak di pedesaan New Territories kota.

Pemandu lingkungan untuk WWF Hong Kong (WWF-Hong Kong), Ma memimpin sekelompok kecil pengunjung melalui Cagar Alam Mai Po di bawah terik matahari di pagi yang lembap.

Dia telah mengidentifikasi sejumlah spesies dalam cagar alam seluas 380 hektar (939 acre): unggas air berdada putih; Pryniat berperut kuning, egrang bersayap hitam, burung robin, murai timur; Kuntul besar dan kuntul kecil.

Namun antusiasmenya diimbangi oleh masa depan lahan basah yang tidak pasti, yang juga merupakan rumah bagi katak, kepiting rebab, trenggiling, kerbau—bahkan segelintir berang-berang Eurasia, mamalia nokturnal yang sulit ditangkap.

Lahan basah Hong Kong adalah titik perhentian penting bagi burung yang bermigrasi, termasuk ibis sendok berwajah hitam [Courtesy of Barry Ma]

Urbanisasi datang ke lahan basah, dan masih harus dilihat apakah keanekaragaman hayati kawasan ini dapat terus berkembang seiring dengan pembangunan manusia.

Pemerintah Hong Kong, yang semi-otonom dari Beijing di bawah sistem yang dikenal sebagai “satu negara, dua sistem”, telah mengakui pentingnya melindungi lahan basah dan mengajukan proposal untuk melestarikan keanekaragaman hayatinya. Pada saat yang sama, pejabat dan komunitas bisnis berkomitmen untuk memperluas integrasi kota dengan Tiongkok selatan.

Untuk sekilas tentang apa yang akan terjadi, orang hanya perlu melihat ke Deep Bay, badan air yang memisahkan Mai Po dari Cina daratan.

Dataran tinggi Shenzhen yang berkilauan, dengan populasi lebih dari 17 juta, menjulang tepat di belakang lahan basah, menjadi pengingat nyata akan industrialisasi ekonomi yang pesat di kawasan itu.

READ  Media pemerintah Rusia mengatakan bahwa Putin menandatangani undang-undang yang menghapus usia maksimum wajib militer menjadi tentara Rusia

Masa depan lahan basah Hong Kong, titik perhentian penting bagi burung yang bermigrasi, terlihat genting. Dan upaya untuk melestarikan lahan basah – baik oleh pemerintah maupun LSM lingkungan – kini sedang dalam pengawasan.

Mai Po terletak jauh di Metropolis Utara yang diusulkan pemerintah Hong Kong — rencana ambisius untuk mengubah sebagian besar daerah pedesaan menjadi komunitas perumahan dan komersial yang luas yang akan memperkuat hubungannya dengan Shenzhen, pusat teknologi penting yang menjadi rumah bagi perusahaan seperti Tencent, Huawei, dan DJI .

burung-burung
Hong Kong memiliki cagar alam seluas 380 hektar (939 hektar) yang menjadi rumah bagi berbagai jenis burung, termasuk murai timur. [Courtesy of Barry Ma]

Rencana tersebut merupakan bagian dari poros Hong Kong menuju apa yang disebut Greater Bay Area, yang mencakup bagian dari Provinsi Guangdong, termasuk Shenzhen, serta Makau dan Hong Kong. Ini memiliki populasi hampir 90 juta.

Rencana Metropolis Utara telah disambut dengan optimisme hati-hati di kalangan konservasionis, tetapi mereka mengatakan diperlukan lebih banyak detail.

“Kami memahami bahwa pemerintah berorientasi ekonomi, tetapi kami fokus pada apa yang dapat mereka lakukan untuk melestarikan alam,” Yu Yat-tung, direktur Masyarakat Pengamat Burung Hong Kong, mengatakan kepada Al Jazeera. “Kami menunggu detail lebih lanjut di sisi konservasi.”

Yu menambahkan bahwa proposal Metropolis Utara harus lebih dari sekadar “kata-kata di atas kertas”.

“Kita perlu melihat rencana konkret.”

Demikian pula, Billy C.H. Howe, Dosen Utama di Sekolah Ilmu Biologi Universitas Hong Kong, mengatakan proposal untuk melindungi lahan basah tampaknya merupakan langkah positif, tetapi “umumnya ada kekurangan detail tentang penerapannya.”

Howe mengatakan apakah rencana Metropolis Utara benar-benar menguntungkan sistem lahan basah secara keseluruhan masih harus dilihat.

“Sangat sulit untuk mengatakannya.”

Pemerintah membayangkan Metropolis Utara sebagai pusat sektor inovasi dan teknologi, dan akan memberi ruang bagi ratusan ribu unit rumah baru.

READ  Sarah Palin memimpin perlombaan Alaska untuk Dewan Perwakilan AS

Populasi wilayah utara baru saat ini adalah sekitar 960.000 orang, dengan sekitar 390.000 unit rumah, menurut pemerintah. Populasi Hong Kong saat ini adalah sekitar 7,4 juta.

Pemerintah mengatakan bahwa ketika selesai, dalam waktu sekitar 20 tahun, proyek Northern Metropolis dapat mendukung 2,5 juta penduduk dan meningkatkan total perumahan menjadi 926.000 unit.

Pekerjaan di wilayah tersebut akan melonjak menjadi sekitar 650.000 dari 116.000. Sementara pertumbuhan ini diperkirakan akan memberikan tekanan pada lahan basah, pemerintah telah berjanji untuk melestarikan keanekaragaman hayati kawasan ini dengan mengintegrasikan pembangunan pedesaan dan perkotaan sambil mempromosikan konservasi dan ekowisata.

Peta di layar besar yang menunjukkan area Great Bay di depan orang banyak.
Pemerintah Hong Kong mencari integrasi yang lebih besar dengan Greater Bay Area di China selatan, yang menampung hampir 90 juta orang. [File: Kin Cheung/AP]

Kepala Eksekutif Hong Kong John Lee, pemimpin kota, menyebut Metropolis North sebagai “pijakan untuk pengembangan strategis Hong Kong” dalam pidato politiknya di bulan Oktober.

“Sejumlah proyek pembangunan besar telah dimulai di kawasan ini,” kata Li dalam pidatonya, seraya menambahkan bahwa kawasan tersebut pada akhirnya akan menjadi “kota internet dan teknologi internasional baru” yang akan mendorong pengembangan bisnis dengan kehidupan yang berkelanjutan.

Li juga berjanji untuk melindungi lahan basah, dengan mengatakan bahwa pemerintah akan membeli lahan basah dan kolam ikan milik pribadi “dengan nilai ekologis dan mengembangkan sistem taman konservasi lahan basah, yang bertujuan untuk meningkatkan kapasitas ekologis untuk pengembangan Wilayah Ibu Kota Utara.”

Lahan basah menempati hampir 5 persen — lebih dari 50 kilometer persegi (19 mil persegi) — dari 1.110 kilometer persegi Hong Kong (425 mil persegi), menurut statistik pemerintah. Mereka memberikan berbagai manfaat bagi manusia dan satwa liar dengan mengurangi perubahan iklim, menyediakan sumber makanan dan penampungan air hujan yang membantu mencegah banjir.

Dalam proposal Metropolis Utara, pemerintah memperkirakan luas lahan basah pesisir dan konservasi sekitar 20 kilometer persegi, termasuk taman lahan basah yang ada dan Cagar Alam Mae Po.

READ  Jaksa Agung menjatuhkan dakwaan terhadap mantan gubernur New York Cuomo

WWF Hong Kong telah mengelola cagar alam selama hampir 40 tahun di bawah wewenang Departemen Pertanian, Perikanan, dan Konservasi pemerintah, yang bertanggung jawab atas seluruh situs pedalaman Mae Po seluas 1.540 hektar (3.805 hektar) di Teluk Ramsar.

Eric Wickramanayake, direktur satwa liar dan lahan basah WWF Hong Kong, mengatakan proposal proyek Metropolis Utara diharapkan “dibangun khusus” untuk memasukkan lahan basah ke dalam infrastruktur.

“Kita perlu bekerja sama dengan pihak berwenang,” kata Wakramanayake kepada Al Jazeera, seraya menambahkan bahwa organisasinya juga bertindak sebagai pengawas. “Kita tidak dapat menentang pembangunan dengan biaya berapa pun – pembangunan harus terjadi – tetapi pembangunan harus mengintegrasikan prioritas konservasi.”

Konservasi juga membantu melestarikan mata pencaharian para pekerja yang bergantung pada lahan basah dan sumber dayanya, kata Wakramanayake.

“Harus ada solusi untuk memastikan bahwa orang diberi makan, tempat tinggal dan memiliki masa depan yang stabil,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.