KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Kebocoran Tesla yang sangat besar mengungkap ribuan masalah keamanan dan masalah privasi – Ars Technica
Economy

Kebocoran Tesla yang sangat besar mengungkap ribuan masalah keamanan dan masalah privasi – Ars Technica

Gambar Ian Forsyth / Getty

itu Publikasi Jerman Handelsblatt Dia memiliki lebih dari 23.000 file dan dokumen Tesla internal setelah seorang karyawan membocorkan datanya. File tersebut mencakup informasi pribadi lebih dari 100.000 karyawan saat ini dan mantan karyawan, serta ribuan laporan masalah dengan sistem bantuan mengemudi canggih Tesla, Autopilot, dan “mengemudi sendiri sepenuhnya”.

Keluhan tertua dalam data terkubur berasal dari tahun 2015, dan terbaru hingga Maret 2022. Sebagian besar keluhan berasal dari Amerika Serikat, meskipun masalah dengan pelanggan Eropa dan Asia juga tercermin dalam data tersebut.

Lebih dari 2.400 keluhan menyatakan masalah akselerasi yang tiba-tiba tidak diinginkan. Meskipun Autopilot dan FSD telah menjadi fokus berita utama selama beberapa tahun terakhir, selama pertengahan 2010-an ada banyak laporan Tesla lepas landas sendiri – setidaknya 232 kasus telah dilaporkan di AS, meskipun (seringkali ) ditemukan dalam kasus seperti itu) bahwa Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional tidak menemukan bukti adanya masalah perangkat keras atau perangkat lunak, Bukannya menyalahkan driver error.

Lebih dari 1.500 keluhan menuduh masalah pengereman, termasuk 139 kasus pengereman palsu dan 383 kasus pengereman palsu. Pada Februari 2022, kami mengetahui bahwa NHTSA membuka penyelidikan keselamatan atas masalah pengereman palsu Tesla setelah menerima ratusan keluhan menyusul sebuah artikel di Washington Pos Tarik perhatian pada masalah ini. Namun masalah tetap ada, menyebabkan delapan mobil bertabrakan saat Thanksgiving setelah Tesla membuka program FSD Beta untuk semua pemilik.

Handelsblatt mengatakan ada lebih dari 1.000 kecelakaan terkait masalah rem dan lebih dari 3.000 entri di mana pelanggan melaporkan masalah keselamatan yang dibantu pengemudi.

Publikasi Jerman itu bahkan kesulitan menghubungi pemilik Tesla untuk memastikan datanya benar.

Seorang dokter California, misalnya, yang tidak ingin disebutkan namanya, memberi tahu Handelsblatt tentang insiden yang terjadi pada musim gugur 2021. Dia hendak berbelok di tempat parkir ketika Tesla tiba-tiba melaju seperti mobil balap. “Saya mencoba menyetir, tetapi saya menabrak penghalang beton,” kenang pelanggan. “Dia jatuh, tapi mobilnya tidak mau berhenti. Saya melaju ke pembatas terdekat. Kantung udaranya meledak dan saya terkejut.”

Antara Januari dan Oktober 2021, Swiss Thomas Carl mengeluh kepada Tesla tentang lusinan upaya pengereman yang salah dengan mobilnya. Carl telah menjadi pelanggan tetap selama sepuluh tahun. Tapi Model S barunya membuatnya gugup, seperti yang ditunjukkan korespondensi emailnya dengan Tesla.

“Halo, Tuan-tuan, percayalah, saya mulai kehilangan kesabaran?” Carl menulis pada 26 Juli 2021 tentang insiden lain. Tesla-nya terlibat dalam kecelakaan di Swiss A3 antara Flums dan Sargans “setelah mobil diperbaiki yang mengakibatkan berhenti darurat ketakutan dan cemas”.

Menurut Manfred Schön, hal serupa ia alami di jalan tol M14. Sean mengatakan kepada surat kabar Handelsblatt bahwa mantan karyawan Bosch itu sedang dalam perjalanan ke sebuah pertemuan di negara bagian Michigan AS pada 1 Juni 2019 ketika Tesla-nya “tiba-tiba tertabrak, sekeras yang Anda bayangkan.” “Saya mendorong sabuk pengaman saya dan mobil hampir berhenti. Kemudian mobil lain menabrak saya dari belakang.”

File Tesla berisi kasus serupa di Jerman. Seorang pelanggan mengeluh bahwa Tesla-nya “telah menabrak trotoar yang kejam di jalan raya”. Alasannya adalah pengereman darurat autopilot. Yang lain melaporkan Model S-nya ke layanan pelanggan: “Mengemudi ke lalu lintas yang akan datang.”

Selain keluhan pelanggan, kebocoran data juga menunjukkan bagaimana Tesla menanggapi masalah ini – dengan menulis sesedikit mungkin.

Untuk setiap kecelakaan ada poin-poin penting untuk “tinjauan teknis”. Karyawan yang memasukkan tinjauan ini ke dalam sistem secara teratur menjelaskan bahwa laporan tersebut hanya untuk “penggunaan internal”. Setiap entri juga berisi catatan yang ditebalkan bahwa informasi, jika ada, hanya boleh disampaikan “secara lisan kepada pelanggan”.

“Jangan menyalin laporan di bawah ini ke email atau pesan teks atau meninggalkannya di pesan suara pelanggan,” lanjutnya. Data kendaraan juga tidak boleh diungkapkan tanpa izin. Jika, terlepas dari nasihatnya, “campur tangan hukum tidak dapat dicegah”, hal ini harus dicatat.

Pelanggan yang diajak bicara Handelsblatt mendapat kesan bahwa karyawan Tesla menghindari komunikasi tertulis. “Mereka tidak pernah mengirim email, semuanya selalu lisan,” kata dokter California, yang menurut Tesla berakselerasi sendiri pada musim gugur 2021 dan menabrak dua tumpukan beton.

Karena siapa pun yang meliput Tesla akan dapat memberi tahu Anda, Handelsblatt tidak mendapat tanggapan dari perusahaan ketika saya menanyakan tentang masalah di atas. Namun, pembuat mobil telah meminta datanya kembali, Menurut catatan terlampir dari editor Handelsblatt.

READ  Texas memvaksinasi dunia

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."