Keheningan Deontay Wilder atas sikap Tyson Fury membingungkan Anthony Joshua

Anthony Joshua mengakui bahwa dia tidak tahu mengapa Deontay Wilder belum berbicara tentang klaim Tyson Fury bahwa dia dan ‘The Bronze Bomber’ sama sekali tidak akan melakukan pertarungan ketiga mereka.

Wilder segera mengeluarkan klausul pertandingan ulang setelah Fury membekukannya pada Februari setelah pertemuan pertama mereka berakhir imbang. Namun, perseteruan terbaru mereka telah berjuang untuk mendapatkan tanggal, karena pandemi COVID-19 telah mengasingkan penggemar.

Setelah 19 Desember jatuh sebagai tanggal yang mungkin untuk trilogi, Fury mengumumkan bahwa dia akan melawan orang lain sebelum Natal dan kemudian melanjutkan ke pertarungan super yang telah disepakati sebelumnya dengan saingan lokal Joshua.

Meskipun kontrak Fury-Wilder AS kemungkinan akan memberikan setiap kesempatan untuk menolak rencana baru Fury, belum ada yang dikatakan – sesuatu yang tidak dapat dipahami oleh juara WBA, WBO dan IBF.

Kata Joshua Sky Sports: “Sangat menarik untuk mengatakan,” Mengapa dia tidak angkat bicara? Tetapi ketika dia berbicara, kita akan segera tahu.

“Adapun saya spekulasi tentang mengapa dia tidak berbicara, saya tidak bisa karena dia sendiri yang tahu.

“Tapi aku tidak sabar menunggu dia untuk menjelaskan mengapa perkelahian tidak terjadi di akhir tahun. Apa yang terjadi di pertarungan pertama? Kenapa dia kalah. Apakah karena pakaiannya, apakah itu bersarung?”

“Akan sangat menyenangkan mendengar alasan di baliknya, dan bahkan lebih baik lagi, saya berharap dia kembali lagi, karena dia adalah aset yang sangat bagus untuk divisi kelas berat, dan seperti posisi Dillian (Putih), saya ingin memahami bagaimana dia menemukan kekuatan untuk menemukan dirinya sendiri.

“Menurut pendapat saya yang sederhana, setelah kalah, banyak hal berubah. Anda menjauhkan diri. Dunia ini kejam. Anda pasti memiliki kulit yang tebal.”

READ  Hilangnya kapal selam Indonesia dengan 53 orang di dalamnya; Angkatan Laut meminta bantuan India

“Entah dia sedang membuat rencana induk – dia ada di lab sekarang, memakai kacamata ilmiahnya, dan mempelajari setiap gerakan Fury. Entah dia sedang melakukannya, atau dia sedang duduk di tepi danau itu, dengan kepala di tangan dan berpikir, ‘Apa yang terjadi di sini?’

“Satu menit Anda berada di puncak dunia, dan menit berikutnya Anda tidak. Ini adalah nama permainan tempat kami berada.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *