KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

“Kehidupan yang lebih murah”: Orang Arab mencela “standar ganda” dalam larangan olahraga di Rusia
sport

“Kehidupan yang lebih murah”: Orang Arab mencela “standar ganda” dalam larangan olahraga di Rusia

Saat Moskow menghadapi sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya atas perangnya melawan Ukraina, Barat telah memutuskan kesepakatan lama melawan politik olahraga yang melarang Rusia mengikuti sebagian besar acara internasional.

Tetapi bagi banyak orang Arab, yang menyaksikan atlet dan wanita mereka dihukum karena menolak bersaing dengan Israel sebagai protes atas perang yang berturut-turut, pengecualian yang dibuat dalam kasus konflik Eropa menunjukkan standar ganda.

“Tidak ada yang harus senang dengan apa yang terjadi (di Ukraina),” kata juara squash Mesir Ali Farag.

“Kami tidak pernah diizinkan berbicara tentang politik dalam olahraga, tetapi tiba-tiba diizinkan,” katanya bulan ini.

“Sekarang ini diizinkan, saya berharap orang-orang juga akan melihat penganiayaan di mana-mana di dunia.


Pemain Mesir Mohamed El-Shorbagy (kiri) dan Ali Farag bersaing selama Final PSA Dubai Squash World Series 2018, Dubai, Uni Emirat Arab, 9 Juni 2018 (AFP Photo)

“Orang-orang Palestina telah melalui itu selama 74 tahun, tapi saya pikir itu tidak sesuai dengan narasi media di Barat, kita tidak bisa membicarakannya.”

Beberapa hari setelah Rusia menginvasi Ukraina, dua FIFA dan Asosiasi Sepak Bola Eropa (UEFA) dengan cepat menangguhkan Rusia dari semua kompetisi internasional.

Formula Satu telah menangguhkan kontraknya dengan Rusia, melarangnya menjadi tuan rumah Grand Prix Sochi.

Larangan itu disertai dengan curahan dukungan resmi untuk Ukraina.

Bendera nasional biru dan kuning ditampilkan di semua pertandingan Liga Premier pada akhir pekan pertama bulan Maret untuk menunjukkan solidaritas.

Itu adalah perubahan haluan yang luar biasa untuk pendirian olahraga yang telah lama terikat dengan gagasan untuk menjauhkan politik dengan segala cara.


Pemain Manchester United Paul Pogba (kiri) dan Walikota Diallo memegang bendera Palestina saat mereka berjalan di sekitar lapangan pada akhir pertandingan Liga Premier melawan Fulham, Manchester, Inggris, 18 Mei 2021 (AFP Photo)
Pemain Manchester United Paul Pogba (kiri) dan Walikota Diallo memegang bendera Palestina saat mereka berjalan di sekitar lapangan pada akhir pertandingan Liga Premier melawan Fulham, Manchester, Inggris, 18 Mei 2021 (AFP Photo)

“Bagaimana dengan Yaman?”

“Federasi olahraga internasional, termasuk FIFA, telah melarang ekspresi politik atau agama apa pun di bidang olahraga,” kata James Dorsey, Anggota Senior di Institut Timur Tengah di Universitas Nasional Singapura.

READ  Piala Dunia U-20 FIFA: Indonesia menunggu kata resmi tentang penundaan

“Apa yang telah mereka lakukan sekarang adalah mereka benar-benar mengambilnya dari Ukraina. Tentu saja ada Palestina, tapi bagaimana dengan Yaman? Suriah? Libya?”

Di masa lalu, badan pengatur olahraga telah menoleransi beberapa pengecualian terhadap larangan umum untuk membuat pernyataan politik, tetapi tidak semuanya berumur panjang.

Selama pecahnya pertempuran antara Israel dan kelompok bersenjata Palestina di Gaza Mei lalu, FA mengatakan pemain tidak akan dihukum karena mengibarkan bendera Palestina atau Israel.

Tapi pada bulan November, FIFA mendenda Asosiasi Sepak Bola Skotlandia 10.000 franc Swiss (sekitar $10.700) setelah fans Skotlandia mencemooh lagu Israel dan mengibarkan bendera Palestina selama pertandingan Oktober antara tim nasional.

Presiden Asosiasi Sepak Bola Palestina Jibril Rajoub mendesak FIFA untuk berkomitmen menerapkan standarnya secara setara.

“Ada klub Israel yang terdaftar di federasi (sepak bola) Israel dan terdaftar di wilayah (Palestina) yang diduduki sejak 1967,” katanya.

“Ini bertentangan dengan hukum PBB, tapi FIFA tidak melakukan apa-apa.”


Presiden Asosiasi Sepak Bola Palestina Jibril Rajoub berbicara selama konferensi pers di Ramallah, Palestina, 6 Juni 2018 (AFP Photo)
Presiden Asosiasi Sepak Bola Palestina Jibril Rajoub berbicara selama konferensi pers di Ramallah, Palestina, 6 Juni 2018 (AFP Photo)

Beberapa pemukiman Yahudi yang dibangun Israel di Tepi Barat sejak 1967 yang melanggar hukum internasional memiliki klub sepak bola yang menurut Asosiasi Sepak Bola Palestina harus dilarang bersaing kecuali mereka pindah ke Israel.

Pada Olimpiade Tokyo pada bulan Juli, judoka Aljazair Fathi Noureen menolak untuk menghadapi lawan Israel dalam solidaritas dengan Palestina, yang menyebabkan dia dan pelatihnya dilarang selama 10 tahun.

Namun pada 27 Februari, Federasi Judo Internasional menskors Presiden Rusia Vladimir Putin sebagai presiden kehormatan dan duta besar atas invasinya ke Ukraina.

hidup lebih murah

Pada awal Maret, gelandang Palestina Muhammad Rashid menolak untuk berdiri bersama klub Indonesia-nya Persib Bandung ketika ia memegang spanduk bertuliskan “Hentikan perang” di sebuah pertandingan.

READ  1980 Prakash Padukone memenangkan Kejuaraan All England

“Saya menentang perang apa pun di negara mana pun, tetapi orang mati setiap hari di Palestina, Suriah, dan Yaman,” katanya dalam pernyataan video yang diterbitkan oleh situs olahraga Mesir.

“Ketika perang pecah di negara Barat, semua orang mendukungnya, tetapi ketika orang mati di Palestina, kami tidak diizinkan untuk menunjukkan solidaritas dan dituduh mencampuradukkan politik dengan olahraga.

“Itu membuat kami merasa bahwa hidup kami lebih murah daripada nyawa orang-orang di Barat.”

Dorsey mengatakan menjauhkan politik dari olahraga selalu menjadi tujuan yang mustahil.

“Gagasan bahwa politik dan olahraga terpisah adalah fantastis. Mereka adalah saudara kembar siam yang terkait erat di pinggul.

Satu-satunya solusi adalah mengakui hubungan itu.

Tetapi di wilayah di mana tokoh politik terkenal telah lama mendominasi badan pengatur olahraga, seperti presiden Konfederasi Sepak Bola Asia Sheikh Salman bin Ibrahim Al Khalifa, anggota keluarga kerajaan Bahrain, politik bisa menjadi pedang bermata dua.

“FIFA telah menjadi salah satu pilar pemerintahan otoriter Arab selama beberapa dekade. Apakah Anda ingin mengklaim standar ganda? Anda harus berhati-hati karena Anda duduk di rumah kaca.”

Buletin Harian Sabah

Tetap terinformasi tentang apa yang terjadi di Turki, wilayahnya dan dunia.

Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja. Dengan mendaftar, Anda menyetujui Ketentuan Penggunaan dan Kebijakan Privasi kami. Situs ini dilindungi oleh reCAPTCHA dan berlaku Kebijakan Privasi dan Persyaratan Layanan Google.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."