Kemenangan kolektif bagi petani Indonesia setelah tumpahan minyak Montara 2009

Sanda mengatakan kepada pengadilan bahwa dia melihat minyak muncul di laut pada bulan September 2009 dan rumput laut menjadi putih sebelum dihancurkan. Ia juga melihat banyak ikan mati. Dia membeli lebih banyak benih pada tahun 2010, tetapi tanaman itu mati seminggu kemudian.

Dia mengatakan kepada pengadilan bahwa pekerjaannya belum pulih sepenuhnya.

Hakim Yates memerintahkan PTTEP untuk membayar ganti rugi kepada Sanda dari tahun 2009 hingga 2014 sebesar 252 juta rupee atau A $ 22.600.

Hakim Yates berkata, “Kekalahan ini tidak sepele.”

“Padahal, baginya itu kerugian yang sangat besar.”

Hakim Yates meminta permintaan lebih lanjut untuk menentukan berapa banyak petani rumput laut lain yang berhak atas kompensasi, tetapi jika 15.000 petani rumput laut yang bergabung dalam gugatan perwakilan dianggap memenuhi syarat, kerugian bisa mencapai jutaan dolar.

Gambar NASA dari September 2009 menunjukkan tingkat tumpahan minyak akibat tumpahan minyak Montara tahun 2009 di Laut Timor. Atribut untuk dia:NASA / Skeetroth

Maurice Blackburn meluncurkan gugatan class action atas nama petani pada tahun 2016.

Pengacara utama Richard Ryan mengatakan kasus itu adalah salah satu tindakan kolektif lingkungan pertama yang dibawa ke pengadilan dan dimenangkan.

Ryan mengatakan kasus tersebut, yang didukung oleh funder litigasi Harbour, juga merupakan gugatan class action pertama yang didanai yang diajukan terhadap sebuah perusahaan Australia atas kerugian yang terkait dengan polusi lintas batas yang diderita oleh penggugat asing.

“Kami sangat bangga mewakili Bapak Sanda dan lebih dari 15.000 peternakan rumput laut kami dalam kemenangan bersejarah melawan perusahaan minyak dan gas multinasional yang besar,” kata Bapak Ryan.

Petani rumput laut di Pulau Rote Nicodemus Maniva dengan hasil panennya.  Para petani rumput laut mengatakan tumpahan Montara menghancurkan mata pencaharian mereka.

Petani rumput laut di Pulau Rote Nicodemus Maniva dengan hasil panennya. Para petani rumput laut mengatakan tumpahan Montara menghancurkan mata pencaharian mereka.Atribut untuk dia:Permata Topsfield

“Kasus ini merupakan kemenangan besar bagi klien kami yang menderita kerugian besar pada tanaman rumput laut mereka akibat tumpahan minyak Montara.”

READ  Penggabungan industri kertas di Amerika Utara menimbulkan alarm lingkungan

Dalam pernyataan di situsnya, PTTEP mengatakan kecewa dengan hasilnya dan menegaskan bahwa pengadilan hanya mengambil keputusan atas klaim Sanda. Perusahaan mengatakan klaim petani lain harus ditentukan secara terpisah.

Memuat

“PTEPP secara hati-hati mempelajari putusan tersebut dan jalan untuk mengajukan banding yang tersedia,” kata pernyataan perusahaan itu.

Dalam kasus tersebut, PTEPP mengaku lalai dalam menangguhkan dan mengoperasikan sumur tersebut, namun berpendapat bahwa minyak tersebut tidak sampai ke perairan Indonesia, dan jika sampai, konsentrasinya tidak akan cukup beracun untuk merusak tanaman. Perusahaan juga membantah bahwa pihaknya memiliki kewajiban untuk menjaga petani.

Pengacara perusahaan juga berpendapat bahwa bukti petani harus ditangani dengan hati-hati, mengatakan ingatan mereka tercemar oleh percakapan satu sama lain selama bertahun-tahun, dan secara tidak sadar, mereka memberikan ingatan yang meningkatkan peluang mereka untuk mendapatkan kompensasi.

Hakim Yates menolak, dengan mengatakan “tidak diragukan lagi” bahwa mereka telah menyaksikan satu peristiwa yang sangat unik dan tidak biasa.

PTTEP Australasia berkantor pusat di Perth dan perusahaan induknya adalah perusahaan minyak milik negara Thailand, PTEPP.

Hakim Yates mengatakan dia juga puas dengan keseimbangan kemungkinan bahwa lebih dari 2.500 barel minyak per hari dikeluarkan secara tidak terkendali selama 10 minggu setelah ledakan Agustus 2009.

Ledakan terjadi setelah penutup salah satu dari empat sumur produksi gagal. Hakim Yates mengatakan bahwa tiga sekat kontrol yang digunakan untuk memblokir sumur belum pernah diuji, semuanya rusak bahkan belum ada yang dipasang.

Mulailah hari Anda dengan informasi

Edisi Pagi kami adalah panduan pilihan untuk cerita, analisis, dan ide yang paling menarik dan menarik. Partisipasi Sini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *