Kementerian Pertahanan Rusia mengumumkan jatuhnya pesawat angkut militer Ukraina

Seorang penduduk setempat duduk di sebelah api di halaman di luar gedung yang rusak di Mariupol, Ukraina, pada 14 April. (Alexander Ermochenko/Reuters)

Presiden Volodymyr Zelensky, dalam pidato video terakhirnya pada hari Sabtu kepada rakyat Ukraina, berbicara tentang situasi di kota pelabuhan Mariupol yang terkepung, menjanjikan masa depan yang lebih baik setelah permusuhan berakhir.

“Situasi di Mariupol masih seberbahaya mungkin. Tidak manusiawi,” kata Zelensky. “Rusia sengaja mencoba menghancurkan semua orang di Mariupol.”

Diperkirakan 100.000 orang tetap berada di Mariupol dan sekitarnya, yang sebagian besar berada di bawah kendali Rusia, dengan pasukan Ukraina terbatas pada kantong-kantong perlawanan.

“Hanya ada dua cara untuk mempengaruhi itu,” kata Zelensky. “Baik mitra kami akan memberikan Ukraina semua senjata berat dan pesawat yang diperlukan, dan, tanpa berlebihan, segera … atau jalur negosiasi, di mana peran mitra juga harus menentukan.”

Setiap hari, kata Zelensky, pemerintahnya berusaha mengakhiri pengepungan Mariupol: “Militer atau diplomatik – apa pun untuk menyelamatkan orang. Tetapi menemukan solusi ini sangat sulit.”

“Meskipun kami telah mendengar banyak niat dari mereka yang ingin membantu dan yang sudah berada di posisi pengaruh internasional, tidak satupun dari mereka yang terpenuhi.” dia menambahkan.

Presiden Prancis Emmanuel Macron pada 25 Maret mengusulkan evakuasi massal melalui laut, tetapi rencana itu tidak membuahkan hasil. Setiap hari, kata Zelensky, dia, komandan angkatan bersenjata atau kepala tim perunding Ukraina “berhubungan dengan para pembela Mariupol. Setiap hari.”

Membangun kembali bangsa: Zelensky juga mengatakan pemerintahnya telah mulai merencanakan masa depan pascaperang.

“Hari ini saya mengadakan pertemuan yang didedikasikan untuk rekonstruksi kota-kota kita,” katanya. “Tentu saja, itu pekerjaan yang sangat besar. Tapi itu masih kurang dari membela negara dalam perang.”

“Sekarang adalah momen bersejarah; momen di mana kita bisa menyelesaikan banyak masalah lama di seluruh lingkungan hidup kita untuk selamanya,” tambah presiden.

READ  Perang Rusia-Ukraina Terakhir: Apa yang Kita Ketahui pada Hari 196 Invasi | Ukraina

Zelensky membahas situasi perumahan dan apa yang disebutnya “modernisasi nyata kota-kota kita”.

“Jutaan orang tahu betapa sulitnya mendapatkan rumah, mendapatkan uang untuk apartemen mereka sendiri, membangun rumah… Hari ini, saya menetapkan tugas untuk menyediakan perumahan sementara untuk semua pengungsi kami. [internally displaced.]…yang perangnya menghancurkan rumah mereka. Perumahan sementara sampai kami membangun kembali rumah mereka.”

Prioritas akan Rumah Veteran, katanya, “untuk menyediakan perumahan bagi setiap orang yang membela atau membela negara, yang bekerja atau bekerja untuk masyarakat, dan yang tidak memiliki perumahan sendiri. Kasusnya adalah bahwa seseorang mengabdikan seluruh hidupnya untuk dinas militer, tetapi pensiun tanpa memiliki apartemen sendiri.” “.

Zelensky juga mengatakan bahwa monumen direncanakan, salah satunya “akan menceritakan kisah jembatan yang hancur di wilayah Kyiv, yang menghubungkan Irbin dan Bucha dengan Kiev. Kisah orang-orang yang melarikan diri dari penjajah Rusia ke Kyiv menggunakan jembatan ini dan jalan ini.”

Jembatan itu adalah rute pelarian bagi ribuan warga sipil yang melarikan diri dari pemboman Rusia pada bulan Maret.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.