KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Kenaikan PPN di Indonesia dipertanyakan karena anggota parlemen menunjukkan perpecahan yang semakin besar
Top News

Kenaikan PPN di Indonesia dipertanyakan karena anggota parlemen menunjukkan perpecahan yang semakin besar

(Bloomberg) — Menaikkan pajak pertambahan nilai di Indonesia mungkin dipertanyakan, setelah beberapa anggota parlemen menyerukan penundaan, yang menunjukkan bagaimana perpecahan dapat berkembang di parlemen ketika partai terbesar yang berkuasa jatuh ke tangan oposisi.

Beberapa anggota parlemen di badan pengawas ekonomi telah mendesak pemerintah untuk menunda kenaikan PPN mulai tahun depan karena dapat mengurangi daya beli konsumen, kata mereka dalam pertemuan dengan Menteri Keuangan Shri Mulyani Indravati pada hari Selasa. Pemerintah berencana menaikkan tarif PPN dari 11% menjadi 12% sebagaimana tertuang dalam undang-undang yang disahkan pada tahun 2021.

“Tarif pajak yang lebih tinggi akan merugikan perekonomian, terutama kelas menengah, di tengah tingginya suku bunga dan kenaikan harga domestik,” kata Andreas Eddy Susetyo, anggota parlemen dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan, atau PDIP.

Penolakan ini menunjukkan bagaimana pemerintahan berikutnya dapat menghadapi parlemen yang lebih terpecah dibandingkan pada masa pemerintahan Presiden Joko Widodo, yang mengandalkan dukungan mayoritas dari anggota parlemen untuk meloloskan reformasi hukumnya. Februari 14 PDIP, yang kini merupakan partai berkuasa terbesar dengan hampir seperempat kursi, akan menjadi oposisi setelah kalah dalam pemilu ke-14 dari kandidat presidennya, Prabowo Subianto.

Legislator lain, termasuk Partai Keadilan Sosial atau PKS, juga menentang kenaikan PPN.

©2024Bloomberg LP

READ  Data Agoda menunjukkan tanda-tanda awal pemulihan poli setelah pembukaan kembali awal Indonesia

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."