KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Keseimbangan kimia otak adalah kunci kecemasan pada remaja putri
science

Keseimbangan kimia otak adalah kunci kecemasan pada remaja putri

ringkasan: Perkembangan kecemasan pada anak perempuan dan remaja putri mungkin disebabkan oleh ketidakseimbangan bahan kimia otak GABA dan glutamat. Para peneliti menemukan bahwa selama masa pematangan, peningkatan kadar GABA ditambah dengan penurunan kadar glutamat di korteks prefrontal dorsolateral dapat menjadi indikator tingkat kecemasan.

Penemuan ini membuka cakrawala baru untuk pengobatan kecemasan yang ditargetkan, dengan fokus pada pemulihan keseimbangan antara kedua bahan kimia tersebut. Dengan memahami fluktuasi kimiawi selama tahap perkembangan penting, seperti masa remaja, penelitian ini menjanjikan deteksi dini dan intervensi gangguan kecemasan, terutama pada wanita muda.

Fakta-fakta kunci:

  1. Ketidakseimbangan kimiawi yang berhubungan dengan kecemasan: Ketidakseimbangan antara GABA, neurotransmitter yang menenangkan, dan glutamat, yang berhubungan dengan peningkatan aktivitas otak, telah diidentifikasi sebagai faktor penting dalam perkembangan kecemasan pada wanita muda.
  2. Terapi yang ditargetkan akan segera terjadi: Studi ini menunjukkan bahwa pengobatan yang bertujuan untuk menyesuaikan kadar GABA dan glutamat dapat menawarkan cara baru dan efektif untuk memerangi kecemasan pada anak perempuan dan perempuan muda.
  3. Penggunaan pencitraan otak yang inovatif: Dengan menggunakan spektroskopi resonansi magnetik, para peneliti dapat mengukur tingkat neurotransmiter ini, memberikan wawasan tentang dasar-dasar neurokimiawi dari kecemasan.

sumber: Universitas Surrey

Perkembangan kecemasan pada anak perempuan dan perempuan muda mungkin berasal dari ketidakseimbangan antara dua bahan kimia penting di otak, asam gamma-aminobutyric (GABA) dan glutamat, menurut sebuah studi baru yang dilakukan oleh University of Surrey. Penemuan ini menawarkan wawasan yang menjanjikan tentang metode pengobatan potensial untuk anak perempuan dan perempuan yang mengalami kecemasan.

Studi tersebut mengungkapkan bahwa seiring bertambahnya usia wanita muda, kadar GABA (zat kimia yang menenangkan otak) meningkat, sementara kadar glutamat, yang dikenal karena perannya dalam meningkatkan aktivitas otak, menurun.

READ  Juno NASA merayakan 10 tahun dengan tampilan inframerah baru dari Jovian Mammoth Moon Ganymede
Dengan mengungkap misteri kimia otak, para peneliti bertujuan untuk memberikan pengobatan yang lebih efektif untuk mengatasi kecemasan, dan pada akhirnya memungkinkan anak perempuan dan perempuan muda untuk menjalani hidup yang lebih sehat dan memuaskan. Kredit: Berita Neurosains

Dr Nicola Johnston, peneliti di Fakultas Psikologi di Universitas Surrey dan salah satu penulis penelitian tersebut, mengatakan:

“Penelitian kami menunjukkan bahwa keseimbangan antara GABA dan glutamat di korteks prefrontal dorsolateral berfungsi sebagai biomarker untuk tingkat kecemasan. Sementara glutamat mendorong aktivitas otak, GABA bertindak sebagai rem. Temuan kami menunjukkan bahwa kecemasan, yang sering kali ditandai dengan gangguan pemikiran rasional , terkait erat dengan sistem pengereman otak yang terlalu aktif.

Penemuan ini tidak hanya menjelaskan mekanisme yang mendasari kecemasan, namun juga membuka jalan bagi intervensi yang ditargetkan untuk mengatasi keseimbangan GABA dan glutamat di otak.

Dr Catherine Cohen Kadosh, Associate Professor of Developmental Cognitive Neuroscience di University of Surrey dan salah satu penulis penelitian ini, mengatakan:

“Memahami bagaimana bahan kimia utama otak, GABA dan glutamat, berfluktuasi selama tahap perkembangan penting seperti masa remaja sangat penting untuk mendeteksi dan menghentikan gangguan kecemasan sejak dini. Studi ini menyoroti potensi untuk fokus pada bahan kimia otak ini untuk pengobatan baru, terutama pada wanita.” wanita.

Dengan mengungkap misteri kimia otak, para peneliti bertujuan untuk memberikan pengobatan yang lebih efektif untuk mengatasi kecemasan, dan pada akhirnya memungkinkan anak perempuan dan perempuan muda untuk menjalani hidup yang lebih sehat dan memuaskan.

Penelitian ini menggunakan 81 partisipan dari dua kelompok umur:

  • 49 peserta berusia 10-12 tahun
  • 32 peserta berusia antara 18-25 tahun

Tim menggunakan teknik pencitraan otak yang disebut spektroskopi resonansi magnetik untuk mengukur kadar bahan kimia otak di berbagai area otak.

Tentang berita penelitian kecemasan ini

pengarang: Dalitso Ngolengo
sumber: Universitas Surrey
komunikasi: Dalitso Ngolengo – Universitas Surrey
gambar: Gambar dikreditkan ke Berita Neuroscience

READ  Objek berdebu misterius yang ditemukan oleh para astronom menggunakan Pemburu Planet TESS NASA

Pencarian asli: Akses terbuka.
Penanda neurokimiawi yang menggairahkan dan menghambat kecemasan pada wanita muda“Oleh Nicola Johnston dkk. Ilmu saraf kognitif perkembangan


ringkasan

Penanda neurokimiawi yang menggairahkan dan menghambat kecemasan pada wanita muda

Antara usia 10-25 tahun, otak dewasa sensitif terhadap banyak perubahan, termasuk perubahan neurokimia metabolit. Di antara berbagai metabolitnya, asam gamma-aminobutyric (GABA) telah lama dikaitkan secara neurobiologis dengan gejala kecemasan, yang mulai muncul pada masa remaja.

Untuk mencegah kesulitan kecemasan yang terus-menerus hingga masa dewasa, kita perlu memahami jalur pematangan neurokimia dan hubungannya dengan tingkat kecemasan selama periode sensitif ini.

Kami menggunakan spektroskopi resonansi magnetik pada sampel wanita yang lebih muda (usia 10-11 tahun) dan lebih tua (usia 18-25 tahun) untuk memperkirakan kadar GABA dan glutamat di wilayah otak yang terkait dengan pemrosesan regulasi emosi, serta wilayah kontrol yang berbeda. .Secara konseptual.

Dalam kerangka Bayesian, kami menemukan bahwa GABA meningkat dan glutamat menurun seiring bertambahnya usia, korelasi negatif antara kecemasan dan glutamat serta rasio GABA di korteks prefrontal dorsolateral, dan korelasi positif GABA dengan tingkat kecemasan.

Hasilnya mendukung hipotesis peningkatan penghambatan saraf terhadap kecemasan berdasarkan aktivitas GABAergic.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."