KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Kesepakatan AI Gedung Putih: Apa yang disetujui oleh perusahaan teknologi besar — dan kelalaian terbesar
Economy

Kesepakatan AI Gedung Putih: Apa yang disetujui oleh perusahaan teknologi besar — dan kelalaian terbesar

Administrasi Biden mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka telah mencapai kesepakatan dengan beberapa perusahaan teknologi terbesar AS untuk mengelola risiko yang ditimbulkan oleh kecerdasan buatan. Namun, perjanjian tersebut tidak secara langsung membahas cara melatih sistem AI, masalah krusial karena perusahaan AI menghadapi tuntutan hukum atas dugaan pelanggaran hak cipta.

Gedung Putih mengatakan komitmen tersebut dibuat oleh tujuh perusahaan AI besar yang bertemu dengan Presiden Joe Biden pada hari Jumat: Amazon.com (kode saham: AMZN), Meta Platforms (META), Microsoft (MSFT) dan perusahaan investor OpenAI, Alphabet.
‘S

(GOOGL) Google dan perusahaan swasta Infleksi dan Antropik.

“Komitmen ini, yang dipilih perusahaan untuk segera dibuat, menegaskan tiga prinsip yang harus menjadi pusat masa depan AI — keselamatan, keamanan, dan kepercayaan — dan merupakan langkah penting menuju pengembangan AI yang bertanggung jawab,” kata Gedung Putih dalam sebuah pernyataan. penyataan.

Komitmen yang paling mencolok adalah mengembangkan mekanisme yang memberi tahu orang-orang ketika konten dihasilkan oleh AI, seperti sistem watermark. Tindakan ini dapat mengurangi risiko deepfake – konten buatan AI yang sulit dibedakan dari video, gambar, dan audio asli dan dapat menyebabkan informasi yang menyesatkan. Itu juga bisa sangat melegakan bagi seniman dan penulis yang takut akan gelombang pasang konten buatan AI yang membanjiri industri mereka.

Namun, kewajiban tersebut tidak termasuk memaksa perusahaan untuk mengungkapkan data yang digunakan untuk melatih sistem AI mereka. Ini adalah masalah utama yang terungkap awal bulan ini ketika komedian Sarah Silverman dan dua penulis lainnya mengajukan gugatan class action atas dugaan penggunaan materi berhak cipta yang tidak sah dalam pelatihan model AI.

Mengenai masalah keselamatan, perusahaan berjanji untuk melakukan pengujian keamanan internal dan eksternal sistem AI sebelum dirilis dan berbagi informasi tentang potensi risiko AI.

Komitmen terkait keamanan termasuk berinvestasi dalam keamanan siber dan melindungi detail tentang parameter paling penting dari model AI — serta mempermudah pihak ketiga untuk mendeteksi dan melaporkan kerentanan dalam sistem AI mereka.

Sementara Gedung Putih ingin memberi kesan bahwa mereka berada di garis depan pengembangan AI, pertanyaannya adalah berapa lama perusahaan akan – atau dapat – berpegang pada janji sukarela ini.

Pengumuman – gulir untuk melanjutkan

“Komitmen sukarela yang diumumkan hari ini tidak dapat ditegakkan, oleh karena itu Kongres, bersama dengan Gedung Putih, harus segera membuat undang-undang yang membutuhkan transparansi dan perlindungan privasi, dan mengintensifkan penelitian tentang berbagai risiko yang ditimbulkan oleh AI generatif,” Paul Barrett, wakil direktur Pusat Bisnis dan Hak Asasi Manusia di NYU Stern School of Business, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Kesepakatan yang ditengahi oleh Gedung Putih itu terpisah dari upaya yang mungkin dilakukan di Kongres untuk mengesahkan undang-undang yang mengatur kecerdasan buatan. Gedung Putih mengatakan pihaknya juga sedang mengembangkan perintah eksekutif dan akan mengikuti undang-undang bipartisan mengenai masalah tersebut.

kata Presiden Microsoft Brad Smith posting blog Perusahaan pada hari Jumat mendukung komitmen tersebut dan dapat berkontribusi pada pembicaraan tentang kode etik internasional tentang kecerdasan buatan.

Satu orang terkenal yang tidak ada dalam daftar tamu adalah Elon Musk, CEO Tesla

Pengumuman – gulir untuk melanjutkan

(TSLA) dan pendiri xAI. Musk tidak diundang ke pertemuan serupa awal tahun ini.

Twitter dan Tesla tidak segera menanggapi permintaan komentar Baron tentang apakah Musk atau perwakilan lain dari salah satu perusahaan diundang ke pertemuan Gedung Putih.

READ  CEO Shell Ben van Beurden akan digantikan oleh Wael Sawan tahun depan

Tulis surat kepada Adam Clark di [email protected]

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."