KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Ketika COVID-19 akhirnya menyerang saya, inilah yang saya lakukan selanjutnya
science

Ketika COVID-19 akhirnya menyerang saya, inilah yang saya lakukan selanjutnya

Dapatkan inspirasi dengan laporan mingguan kami tentang hidup sejahtera, yang dibuat sederhana. Mendaftarlah ke buletin CNN’s Life, But Better untuk mendapatkan informasi dan alat yang dirancang untuk meningkatkan kesejahteraan Anda.

Poin utama cerita

Mendapatkan vaksin COVID-19 mengurangi risiko rawat inap atau kematian

Pakar medis kami menyarankan agar setiap orang mempunyai rencana jika terjadi infeksi

Ada perawatan yang tersedia untuk pasien yang tidak memenuhi syarat untuk baxlovid



CNN

Covid-19 akhirnya membuat saya bisa melewatinya.

Setelah hampir empat tahun tidak pernah dites positif Covid-19 saat mengedit liputan pandemi bersama teman baik saya di Kesehatan CNN, saya mengambil versi terbaru dan belum dapat menghitung. Saya bukan lagi seorang November – Yang saya dengar adalah orang-orang yang tidak pernah tertular virus corona.

Dalam waktu satu jam setelah dites positif pada dua tes di rumah bulan lalu, saya menjadwalkan janji temu telehealth dengan dokter saya.

Karena saya telah mendengar dari rekan-rekan saya tentang kurangnya penggunaan baxlovid, yang dapat mengurangi durasi dan keparahan penyakit, saya bertanya kepada dokter saya apakah dia dapat membantu saya. Dia memperingatkan saya tentang kemungkinan kambuh dan kemungkinan efek samping lainnya dan mengirimi saya resep.

Gambar Agrobakter/E+/Getty

Beberapa orang dites positif untuk pertama kalinya hampir empat tahun setelah pandemi COVID-19 dimulai.

Dalam waktu 48 jam, seperti prediksinya, saya merasa lebih baik. Saya masih terisolasi dari keluarga saya di kamar tidur saya, minum obat flu untuk membantu mengatasi gejala, dan banyak menonton TV di sela-sela tidur siang. (Bagaimana orang bisa tidur di “Hamilton”? Itu saya.)

Di sela-sela tidur siang, saya bisa merasakan perbedaan tingkat stres saya dibandingkan empat tahun lalu, ketika saya dulu khawatir bahwa diagnosis bisa berarti kematian, terkadang dengan orang asing di rumah sakit. Tidak ada vaksin atau obat yang dapat membantu saya merasa lebih baik pada saat itu. Teman-teman saya telah kehilangan orang yang mereka cintai, dan secara kolektif kami telah kehilangan lebih dari 7 orang juta orang di seluruh dunia, menurut Data Organisasi Kesehatan Dunia Pada tanggal 28 Januari.

Meski kondisi kita lebih baik, COVID-19 tetap berbahaya. Kami 1,427 orang hilang secara global dalam minggu terakhir yang berakhir 28 Januari, Menurut Organisasi Kesehatan Dunia Data. Jadi, saya pikir saya akan bertanya kepada Dr. Leana Wen tentang langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk membatasi dampak COVID-19. Wayne adalah pakar medis CNN, dokter darurat, dan asisten profesor di Universitas George Washington. Dia sebelumnya adalah komisaris kesehatan Baltimore.

READ  Ketekunan NASA Rover Membuang Batu Mars 'Untuk Melihat Sesuatu yang Belum Pernah Dilihat Orang Sebelumnya'

CNN: Apakah kita benar-benar masih perlu mendapatkan vaksinasi Covid-19?

Dr.Lena Wen: Ya, dan belum terlambat untuk mendapatkan vaksin. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS menyarankan Bahwa semua orang yang memenuhi syarat harus mendapatkan informasi terbaru tentang vaksin Covid-19 mereka. Artinya masyarakat harus mendapatkan vaksin terbaru yang dirilis pada musim gugur 2023.

Data terbaru dari CDC Sangat menggembirakan bahwa suntikan yang menargetkan subvarian Omicron XBB.1.5 tampaknya efektif terhadap strain yang beredar saat ini. Menurut laporan baru, orang-orang yang menerima suntikan ini Menerima peningkatan perlindungan sebesar 54%. terhadap infeksi virus corona yang bergejala dibandingkan dengan mereka yang tidak menerima vaksin terbaru. Perlindungan vaksin tampaknya cukup efektif terhadap varian yang dominan saat ini, JN.1.

Belum diketahui seberapa efektif vaksin yang diperbarui ini dalam melindungi terhadap penyakit serius, namun berdasarkan perlindungan yang diberikan oleh vaksin COVID-19 versi sebelumnya, saya berharap vaksin ini dapat memberikan perlindungan yang kuat terhadap rawat inap dan kematian.

Karena alasan ini, saya merekomendasikan agar orang-orang, terutama mereka yang berisiko lebih tinggi terkena penyakit parah akibat COVID-19, menerima vaksin terbaru. Banyak orang mungkin juga ingin mendapatkan manfaat dari pengurangan gejala penyakit. Lagi pula, sakit itu tidak nyaman. Setiap penyakit mempunyai risiko terjadinya Covid yang berkepanjangan. Sekalipun seseorang tidak merasa khawatir terhadap virus corona, infeksi meningkatkan risiko penularan bagi orang-orang di sekitarnya.

Ada beberapa poin penting yang ingin saya tekankan: Vaksin COVID-19 tidak akan 100% melindungi Anda dari tertular virus. Terinfeksi virus meskipun sudah mendapatkan vaksinasi bukan berarti vaksin tersebut gagal. Vaksinasi telah mengurangi peluang Anda tertular COVID-19 dan, yang lebih penting, mengurangi peluang Anda menjadi sangat sakit sehingga Anda perlu menggunakan ventilator atau lebih buruk lagi.

CNN: Jika saya merasa terjangkit COVID-19, apa yang harus saya lakukan selanjutnya?

READ  Pesawat ruang angkasa NASA menemukan kawah di bulan yang selalu berada di sekitar suhu yang nyaman

Wen: Pertama, Anda perlu memastikan bahwa yang Anda derita memang benar-benar virus COVID-19. Influenza dan virus pernapasan syncytial, atau RSV, masih beredar dalam jumlah besar, dan masih ada ratusan virus lain yang dapat menyebabkan gejala seperti pilek.

Jika Anda Seseorang yang akan memakai pengobatan antivirus Jika Anda tertular COVID-19, Anda harus melakukan tes cepat di rumah jika Anda mengalami gejala yang mengkhawatirkan seperti batuk, demam, sesak napas, dan kelelahan.

Jika hasil tes di rumah negatif, saya sarankan untuk melakukan tes lagi setiap hari selama beberapa hari ke depan. Hal ini karena viral load pada awalnya mungkin tidak cukup tinggi untuk memicu hasil tes positif. Anda juga dapat mempertimbangkan untuk menghubungi dokter Anda dan melakukan tes PCR laboratorium.

Anda juga harus mempertimbangkan untuk melakukan tes influenza, karena pengobatan antivirus untuk influenza juga tersedia.

CNN: Apa yang terjadi jika seseorang dinyatakan positif Covid-19?

Wen: Setiap orang harus mempunyai rencana mengenai apa yang akan terjadi jika mereka tertular COVID-19. Cari tahu apakah Anda memenuhi syarat untuk pengobatan antivirus. Mereka yang harus mempertimbangkan pengobatan antivirus adalah mereka yang paling berisiko menjadi sakit parah jika tertular virus corona: orang berusia 65 tahun ke atas, orang berusia 50 tahun ke atas yang memiliki kondisi medis kronis, dan orang yang memiliki kekebalan lemah atau memiliki penyakit lain. penyakit yang membuat mereka terkena penyakit serius.

Joe Raedle/Getty Images

Obat antivirus baxlovid dapat mengurangi durasi dan tingkat keparahan COVID-19.

Pil antivirus Paxlovid adalah pengobatan yang sangat efektif dan harus dianjurkan pada individu berisiko tinggi ini. Beberapa orang mengalami interaksi obat dengan obat yang ada. Tanyakan kepada dokter Anda apakah Anda masih dapat mengonsumsi baxlovid jika salah satu obat lain ini dihentikan sementara.

Mereka yang tidak memenuhi syarat untuk menggunakan baxlovid harus mempertimbangkan dua pengobatan lain, pil kontrasepsi oral molnupiravir serta remdesivir, yang diberikan melalui suntikan atau infus.

CNN: Adakah hal yang harus dilakukan secara berbeda oleh orang dengan gangguan sistem imun?

Wen: Orang dengan gangguan imunitas sedang atau berat termasuk di antara mereka yang berisiko tinggi tertular Covid-19. Mereka harus menggunakan Baxlovid jika memenuhi syarat, dan jika tidak, mempunyai rencana untuk mendapatkan salah satu obat antivirus lainnya. Jika hasil tesnya positif influenza, mereka harus mengonsumsi Tamiflu (atau nama lain dari obat antivirus influenza).

READ  Proyek Kebangkitan Woolly Mammoth Menerima Dukungan $15 Juta

CNN: Apa lagi yang harus dilakukan orang setelah mengetahui dirinya mengidap Covid-19?

Wen: Individu yang dites positif harus tinggal di rumah setidaknya selama lima hari dan mengisolasi diri dari orang lain, menurut surat kabar Inggris “Daily Mail”. panduan CDC. Jika mereka harus berada di dekat orang lain di rumah mereka, mereka harus mengenakan masker berkualitas tinggi, namun idealnya, mereka harus menjauh dari anggota rumah tangga mereka untuk mengurangi kemungkinan menularkan virus kepada mereka.

Ini termasuk penggunaan kamar mandi terpisah, jika memungkinkan; Ambil langkah-langkah untuk meningkatkan ventilasi seperti membuka jendela; Jangan berbagi barang-barang pribadi rumah tangga seperti piring, gelas, dan perkakas. Pedoman tersebut juga menyatakan bahwa setelah lima hari, individu yang didiagnosis mengidap virus corona dapat pergi ke tempat umum, namun selama lima hari ke depan, mereka harus mengenakan masker berkualitas tinggi saat berada di dekat orang lain.

Saya ingin menambahkan panduan ini dan mengatakan bahwa masyarakat harus sangat berhati-hati jika anggota rumah tangga mereka berisiko tinggi terkena penyakit parah. Jangan berbagi makanan dengan mereka di dalam ruangan atau berbagi ruangan dengan mereka sampai hasil tes di rumah Anda negatif. Hasil tes di rumah yang negatif tidak diperlukan untuk keluar dari isolasi sesuai dengan panduan CDC, namun jika Anda tinggal dengan orang tua lanjut usia, misalnya, Anda harus lebih berhati-hati untuk melindungi mereka dari infeksi.

CNN: Haruskah saya merasa tidak enak karena akhirnya tertular COVID-19?

Wen: Tidak, saya telah bergabung dengan sebagian besar orang yang telah terjangkit dan pulih dari virus corona. Virus corona merupakan virus pernapasan yang sangat menular dan sulit untuk dihindari. Itulah mengapa sangat penting untuk melindungi diri kita semaksimal mungkin dari dampak parah virus ini, termasuk dengan vaksin terkini dan akses terhadap pengobatan antivirus.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."