KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Ketua The Fed mengatakan bank sentral tidak perlu “terburu-buru” menurunkan suku bunga
Economy

Ketua The Fed mengatakan bank sentral tidak perlu “terburu-buru” menurunkan suku bunga

Pertumbuhan ekonomi yang tangguh memberi bank sentral fleksibilitas untuk bersabar sebelum memangkas suku bunga, kata Ketua Federal Reserve Jerome Powell pada hari Jumat.

Pejabat Federal Reserve menaikkan suku bunga secara tajam dari awal tahun 2022 hingga pertengahan tahun 2023, menjadikannya sekitar 5,3 persen sejak Juli lalu. Tingkat yang relatif tinggi ini pada dasarnya memberikan tekanan pada perekonomian, salah satunya dengan membuat pinjaman untuk membeli rumah atau memulai bisnis menjadi mahal. Tujuannya adalah untuk mempertahankan suku bunga cukup tinggi, cukup lama, agar inflasi kembali terkendali.

Namun kenaikan harga telah melambat secara signifikan dalam beberapa bulan terakhir – inflasi mencapai 2,5 persen pada bulan Februari, menurut laporan hari Jumat, jauh di bawah puncaknya sebesar 7,1 persen pada tahun 2022 untuk ukuran tersebut dan sedikit di atas target The Fed sebesar 2 persen. Mengingat perlambatan ini, para pejabat telah mempertimbangkan kapan dan seberapa besar mereka dapat memangkas suku bunga tahun ini.

Meskipun para investor pada awalnya berharap suku bunga akan diturunkan pada awal tahun dan akan berdampak signifikan, para pejabat The Fed baru-baru ini mengambil sikap dovish, menekankan bahwa mereka menginginkan keyakinan yang lebih besar bahwa inflasi terkendali. Tuan Powell mengulangi pesan itu pada hari Jumat.

“Kita bisa berhati-hati mengenai keputusan ini, dan kita akan berhati-hati – karena kita bisa melakukannya,” kata Powell, berbicara dalam sesi tanya jawab dengan pembawa acara “Marketplace” Kai Ryssdal di San Francisco. “Perekonomian kuat: kami melihat pertumbuhan yang sangat kuat.”

Laporan pengeluaran konsumsi pribadi pada hari Jumat menunjukkan bahwa konsumen masih berbelanja dengan cepat. Data ketenagakerjaan terkini juga tetap kuat. Secara keseluruhan, perekonomian tampaknya bertahan bahkan dengan kenaikan suku bunga The Fed.

READ  Boom atau bangkrut? Kisah J&T Express di Tiongkok

“Ini berarti kita tidak perlu terburu-buru melakukan pemotongan,” kata Powell. Artinya kita bisa menunggu dan lebih yakin bahwa inflasi akan benar-benar turun hingga 2% secara berkelanjutan, tambahnya.

The Fed berupaya menyeimbangkan dua risiko: Di satu sisi, para pejabat tidak ingin mempertahankan suku bunga terlalu tinggi dalam jangka waktu yang terlalu lama, sehingga berisiko terjadinya resesi yang tidak perlu. Di sisi lain, mereka tidak ingin menurunkan suku bunga terlalu dini, sebelum inflasi terkendali sepenuhnya.

Jika inflasi yang tinggi terus berlanjut selama bertahun-tahun, hal ini dapat tertanam dalam perekonomian karena masyarakat dan dunia usaha menyesuaikan perilaku mereka, sehingga lebih sulit untuk menghilangkannya dalam jangka panjang.

Investor saat ini mengantisipasi bahwa Federal Reserve akan mulai memangkas suku bunga pada bulan Juni. Pejabat Fed memperkirakan pekan lalu bahwa mereka kemungkinan akan melakukan penurunan suku bunga sebesar seperempat poin sebelum akhir tahun ini.

Meskipun perekonomian tampak kuat saat ini, Powell mencatat bahwa jika pasar tenaga kerja mulai menunjukkan tanda-tanda keruntuhan, The Fed mungkin akan bereaksi.

“Jika kita melihat pelemahan yang tidak terduga di pasar tenaga kerja, itu adalah sesuatu yang akan kita perhatikan dengan cermat, dan kita juga dapat merumuskan respons terhadapnya,” kata Powell.

Ketua The Fed mengatakan meskipun selalu ada kemungkinan resesi, dia tidak yakin risikonya tinggi saat ini.

“Tidak ada alasan untuk percaya bahwa perekonomian sedang dalam resesi atau di ambang resesi,” kata Powell.

“Tapi – kerendahan hati,” tambahnya.

Powell telah berulang kali menyinggung tantangan yang dihadapi negara ini menjelang pemilihan presiden pada bulan November: kebijakan penurunan suku bunga. Terdapat risiko bahwa bank sentral dapat dikritik karena memotong biaya pinjaman menjelang pemilu, karena hal tersebut dapat membantu pasar dan perekonomian dan dapat dianggap menguntungkan petahana.

READ  KPPU Indonesia menuduh Shopee dan Google melakukan monopoli

Mantan Presiden Donald J. Trump, calon calon dari Partai Republik, telah melakukan hal yang sama Dia mengkritik The Fed Sebagai seorang politikus, ia mengatakan bahwa Powell “akan melakukan sesuatu yang mungkin dapat membantu Partai Demokrat.” Trump pertama kali mengangkat Powell menjadi ketua The Fed, meskipun ia kemudian diangkat kembali ke posisi tersebut oleh Presiden Biden.

The Fed independen terhadap Gedung Putih, dan para pejabatnya menekankan bahwa The Fed menetapkan kebijakan dengan penekanan pada perekonomian, bukan politik. Tuan Powell mengulangi hal itu pada hari Jumat.

“Integritas adalah segalanya,” kata Powell. “Kami bekerja untuk melayani semua orang Amerika, bukan sekelompok orang Amerika, partai politik, atau pemimpin tertentu.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."