KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Top News

Kisah harapan dari Indonesia

Jumat, 15 Maret 2024

Kisah harapan dari Indonesia

Foto oleh Penny Monser/Layanan Bantuan Katolik

+ Memperbesar

Evita Dro Wada membenahi sistem irigasi tetes di Indonesia. Sistem irigasi tetes memastikan petani di desa Levobele dapat menanam sayuran sepanjang tahun, tahan terhadap bencana dan perubahan iklim.

Melalui Layanan Bantuan Katolik

Terletak di antara Samudera Pasifik dan Hindia di Asia Tenggara, Indonesia adalah rumah bagi pantai-pantai indah, beragam budaya, dan populasi hampir 280 juta jiwa – populasi terbesar keempat di dunia.

Banyak dari lebih dari 17.000 pulau di negara ini terletak di Cincin Api di sekitar tepi Samudera Pasifik, tempat letusan gunung berapi dan gempa bumi sering terjadi. Bencana yang berhubungan dengan iklim seperti angin topan juga mengancam pulau-pulau tersebut, sering terjadi dan bersifat merusak.

Hujan lebat dan angin akibat badai ini—jangka panjang tanpa hujan, yang disebut kekeringan—menyulitkan orang-orang seperti Evita Tiro Wada untuk bercocok tanam. Evita dan keluarganya tinggal di Pulau Flores, di mana ia mengelola sebuah wisma untuk makanan dan penghasilan.

Untuk membantu keluarga dan komunitasnya menjadi lebih tangguh terhadap bencana alam dan memiliki akses yang dapat diandalkan terhadap makanan, Evita berpartisipasi dalam program Catholic Relief Services di mana ia bergabung dengan tim kesiapsiagaan bencana.

Kelompok ini membantu menjaga komunitas mereka tetap aman selama keadaan darurat seperti angin topan dan gempa bumi. Mereka menciptakan sistem untuk memperingatkan masyarakat agar melakukan evakuasi dan mengidentifikasi rute evakuasi, titik berkumpul, dan sumber daya yang dapat mereka gunakan selama krisis.

Kelompok ini juga memelihara taman komunitas. Mereka menanam sayuran seperti kacang-kacangan, terong dan kangkung untuk menyediakan makanan sehat bagi keluarga mereka. Mereka menggunakan sistem irigasi tetes yang menghemat air sehingga sayuran dapat tumbuh meski di musim kemarau. Evita dan anggota timnya memanfaatkan kebun tersebut untuk mengajari anggota masyarakat lainnya cara memulai kebun mereka sendiri.

READ  Lebih dari 66 juta orang Indonesia menerima dosis penguat: Satuan Tugas

Untuk melindungi kebunnya dari angin dan mencegah erosi akibat gelombang laut, Evita dan timnya menanam pohon. Mereka membersihkan sungai dan daerah lain di kota mereka dengan memungut sampah, yang membantu mencegah banjir.

Evita berkata, “Saat saya pertama kali bergabung dengan tim siaga bencana desa, saya berpikir, 'Apa yang akan saya lakukan atau berikan kepada masyarakat?' Setelah saya terlibat, saya melihat manfaat dari apa yang telah saya dan komunitas lakukan.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."