KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Universitas Columbia membatalkan upacara wisuda utamanya di tengah protes
World

Universitas Columbia membatalkan upacara wisuda utamanya di tengah protes

Penjelasan video, Saksikan: Demonstran dari Gaza mengganggu upacara wisuda di universitas-universitas Amerika di Massachusetts dan Michigan.

Universitas Columbia telah membatalkan upacara wisuda utamanya setelah berminggu-minggu terjadi protes di kampus mengenai perang antara Israel dan Gaza.

Sekolah Ivy League mengatakan mereka akan membatalkan upacara wisuda pada 15 Mei dan memilih upacara yang lebih kecil untuk fokus pada “menjaga keamanan mereka.”

City University of New York mengatakan pihaknya mengambil keputusan tersebut setelah berkonsultasi dengan para pemimpin mahasiswa.

Perguruan tinggi di Amerika bersiap menghadapi gangguan pada upacara wisuda di tengah protes pro-Palestina.

“Siswa kami menekankan bahwa perayaan sekolah berskala kecil ini memiliki makna yang lebih besar bagi mereka dan keluarga mereka,” kata Universitas Columbia dalam sebuah pernyataan pada hari Senin.

“Mereka sangat antusias untuk melintasi panggung untuk mendapatkan tepuk tangan, kebanggaan keluarga dan mendengar pembicara tamu undangan dari sekolah mereka.

“Sebagai hasilnya, kami akan memfokuskan sumber daya kami pada perayaan sekolah tersebut dan menjaganya tetap aman, penuh hormat, dan berjalan lancar.”

Demonstrasi telah terjadi di hampir 140 perguruan tinggi di 45 negara bagian dan Washington, D.C., sejak protes dimulai di Universitas Columbia pada pertengahan April, menurut penghitungan BBC.

Sekitar 2.500 orang telah ditangkap di kampus-kampus di seluruh negeri, menurut penghitungan Associated Press.

Pekan lalu, Universitas Columbia meminta polisi untuk mengusir pengunjuk rasa pro-Palestina dari kampusnya di Manhattan, yang menyebabkan penangkapan lebih dari 100 orang.

Para demonstran menduduki Hamilton Hall, menamainya Hind Hall, diambil dari nama seorang gadis Palestina berusia enam tahun yang terbunuh di Gaza.

Perguruan tinggi juga mengirimkan petugas pada tanggal 18 April untuk menangkap lebih dari 100 pengunjuk rasa yang mendirikan puluhan tenda di kampus di lingkungan Morningside.

Sumber gambar, Gambar Getty

Para pengunjuk rasa telah menyerukan perguruan tinggi tersebut untuk melakukan divestasi dari perusahaan-perusahaan yang mereka anggap mendapat keuntungan dari perang antara Israel dan Gaza, namun sejumlah insiden anti-Semit telah dilaporkan selama kerusuhan tersebut.

Universitas Columbia telah meminta agar NYPD tetap berada di kampus setidaknya hingga 17 Mei.

Juga pada hari Senin, Presiden Universitas Harvard Alan Garber memperingatkan para pengunjuk rasa bahwa mereka harus mengakhiri perkemahan di kampus atau menghadapi skorsing.

Sementara itu, polisi anti huru hara menangkap puluhan pengunjuk rasa saat membersihkan perkemahan pro-Palestina di UC San Diego.

Penggerebekan pada Senin terjadi sehari setelah polisi di Los Angeles mengevakuasi perkemahan serupa di University of Southern California. Tidak ada penangkapan yang dilaporkan.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu, Presiden USC Carol Folt mengatakan tindakan harus diambil karena situasinya “menuju ke arah yang berbahaya.”

Juga pada hari Minggu, upacara wisuda Universitas Northeastern di Boston sebagian besar berlangsung damai di Fenway Park kota itu, dengan polisi berada di lokasi.

Anggota kelas yang lulus membawa bendera Palestina dan meneriakkan slogan-slogan untuk mendukung Palestina. Siswa lain mengibarkan bendera Israel.

Demonstrasi serupa terjadi pada upacara wisuda Universitas Michigan di Ann Arbor pada hari Sabtu.

Sementara itu, Universitas Mississippi sedang menyelidiki seorang mahasiswa yang dituduh mengeluarkan suara seperti monyet terhadap seorang wanita kulit hitam selama protes di kampus minggu lalu. Keanggotaan siswa dalam persaudaraan Phi Delta Theta telah dicabut.

Video di media sosial menunjukkan pengunjuk rasa pro-Palestina diteriakkan oleh sekelompok besar pengunjuk rasa tandingan pada Kamis lalu.

Perguruan tinggi tersebut mengatakan telah membuka penyelidikan terhadap “tindakan yang bersifat permusuhan dan bernuansa rasis.”

Di Universitas Princeton, setidaknya 17 mahasiswa mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka akan memulai mogok makan sampai pejabat universitas bertemu dengan mereka untuk membahas divestasi dan “boikot budaya terhadap Israel.”

Mereka juga menyerukan kepada College of New Jersey untuk menghapuskan hukuman terhadap pelajar setelah polisi pekan lalu menangkap 13 orang karena masuk tanpa izin selama upaya aksi duduk.

Para mahasiswa telah dilarang masuk kampus dan menghadapi tindakan disipliner termasuk kemungkinan skorsing atau pengusiran.

Juga pada hari Jumat, anggota fakultas dari Universitas California, Los Angeles (UCLA) mengutuk penanganan protes mahasiswa.

Anggota fakultas di Departemen Sejarah memposting dua surat yang mengecam pemerintah setelah polisi pekan lalu menyerbu kampus untuk mengevakuasi sebuah perkemahan.

Sementara itu, profesor sejarah di Universitas Virginia mengeluarkan surat terbuka yang mengecam lembaga tersebut setelah polisi menangkap 25 orang pada hari Sabtu di kampus, di mana pengunjuk rasa pro-Palestina menolak untuk memindahkan sebuah perkemahan.

READ  Biden mengatakan pemukim Tepi Barat 'menuangkan bensin ke api' saat Israel bersiap untuk invasi darat ke Gaza | Perang Israel-Hamas

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."