Kode QR telah menggantikan menu restoran. Pakar industri mengatakan itu bukan mode

Pandemi virus corona telah menyebabkan penggunaan kode QR secara langsung dan meluas, tetapi pakar industri restoran percaya bahwa teknologi ini akan bertahan lama setelah krisis kesehatan berakhir.

Diciptakan oleh seorang insinyur Jepang pada tahun 1994 untuk melacak suku cadang mobil dengan lebih mudah, kode QR menjadi arus utama bertahun-tahun kemudian ketika smartphone dengan kamera mengambil alih. Tetapi tidak sampai pandemi yang sedang berlangsung memaksa perusahaan untuk menggandakan sterilisasi yang menjadi pemandangan di mana-mana di bar dan restoran Amerika, menggantikan menu fisik.

Bitly, layanan manajemen tautan, mengatakan telah melihat peningkatan 750% dalam unduhan kode QR selama 18 bulan terakhir. Presiden Bitly Raleigh Harbor mengatakan restoran telah mengakui nilai teknologi, di luar memfasilitasi layanan tanpa sentuhan.

“Mereka dapat langsung menyesuaikan penawaran menu mereka untuk memperhitungkan unsur-unsur seperti inflasi, fluktuasi harga pangan dan komoditas dan variabel lainnya,” kata Harbour.

Harga makanan jauh dari rumah naik 0,8% pada bulan Juli, dan naik 4,6% selama 12 bulan terakhir, menurut Biro Statistik Tenaga Kerja. Harga komoditas bahan pokok seperti kopi dan babi melonjak tahun ini. Restoran juga menaikkan harga setelah upah yang lebih tinggi untuk menarik pekerja.

Kekurangan telah menjadi area perhatian lain bagi pemilik restoran. sayap ayam, roti burger, dan tequila adalah beberapa barang yang sulit diperoleh operator karena masalah rantai pasokan yang terkait dengan pandemi.

Kode QR juga memberi restoran lebih banyak informasi tentang pelanggan mereka. Layanan reservasi seperti OpenTable, SevenRooms, dan Resy meneruskan data tentang orang yang membuat reservasi ke restoran — tetapi bukan orang lain di meja.

Beau Peabody, salah satu pendiri dan CEO Seated, layanan reservasi restoran yang memberikan penghargaan kepada pengunjung yang mengunjungi restoran tertentu. “Apa yang memungkinkan kode QR untuk Anda lakukan adalah melihat siapa tamu yang benar ketika mereka duduk.”

READ  Cesar Sengupta, bos dari miliaran pengguna berikutnya, akan meninggalkan Google - TechCrunch

Peabody juga memiliki Mezze Restaurant di Massachusetts, berada di dewan Boqueria Restaurant Group dan merupakan mitra usaha di Greycroft, di mana ia berinvestasi dengan fokus pada teknologi restoran. Mezze dan semua restoran Boqueria telah menggunakan kode QR alih-alih menu selama pandemi, menurut Peabody.

Teknisi restoran melihat lebih banyak peluang dalam kode QR daripada sekadar menu fisik. Pandemi telah menyebabkan ledakan pemesanan online untuk restoran, dan pakar industri memperkirakan bahwa perubahan juga akan terus berlanjut. Beralih ke kode QR membantu menempatkan pesanan secara online di tempat kerja, daripada hanya terikat pada transaksi pengiriman dan bawa pulang.

Noah Glass, CEO platform pemesanan digital merasaUntuk pertama kalinya, dia mengatakan kepada analis pada panggilan pendapatan perusahaan bahwa transaksi digital di kantor pusat perusahaan menyumbang 1% dari total transaksi industri. Transformasi dapat dikaitkan dengan kode QR dan munculnya kios pesanan mandiri.

“Ini adalah langkah maju yang besar dalam industri yang menangani 60 miliar transaksi pada tahun tertentu untuk melihat 1% pindah ke digital in-house,” kata Glass.

Melalui Olo atau layanan point-of-sale Toast, misalnya, kode QR dapat mengarahkan pelanggan ke tautan untuk memesan dan membayar di ponsel mereka, bahkan di restoran dengan layanan lengkap.

“Hal ini memungkinkan restoran dengan lebih sedikit staf untuk beroperasi lebih efisien – sesuatu yang pelanggan kami temukan sebagai bagian integral dari operasi mereka karena restoran di seluruh negeri menghadapi kekurangan staf,” kata Chris Comparato, CEO Toast.

Peabody menyarankan bahwa kode QR dapat memungkinkan restoran untuk melacak pesanan pelanggan di masa lalu, memungkinkan pengunjung untuk dengan mudah memesan ulang saat berikutnya mereka berkunjung, seperti fitur yang digunakan oleh platform takeout seperti Grubhub dan Doordash.

READ  LG Resmi Buka Akademi AC di Indonesia - Inforial

“Membawa semua barang ini ke restoran adalah janji koneksi digital ke tamu, yang pasti dimulai dengan kode QR,” kata Peabody.

Seated telah mulai menawarkan hadiah tambahan kepada penggunanya ketika mereka memindai kode QR dan mengisi formulir pelacakan kontak. Hadiah ini dapat diterapkan ke kartu hadiah atau kredit dengan penjual seperti Uber atau Starbucks.

“Bahkan ketika pelacakan kontrak selesai, hanya memberi Anda sesuatu yang menarik dapat memberi Anda insentif dan kelegaan dengan menu kode QR,” kata Peabody.

Restoran juga dapat menerapkan pembayaran kode QR pada tanda terima, sehingga pelanggan dapat membayar tanpa menggesekkan kartu kredit atau uang tunai, kata Comparato. Mereka lebih ramah pelanggan dan lebih cepat untuk server, memungkinkan restoran untuk mengakomodasi lebih banyak pelanggan dengan membalikkan meja lebih cepat.

Namun, kode QR bukanlah jawaban untuk semua restoran. Beberapa kembali ke menu fisik semudah mereka menghapus partisi kaca di antara tabel ketika negara bagian mulai menghapus pembatasan pada akhir musim semi dan awal musim panas tahun ini. Darren Seaver, analis makanan dan minuman di NPD Group, mengatakan restoran fine dining kurang bersedia mengganti menu atau proses pemesanannya dengan kode QR.

“Saya melihat beberapa keengganan di beberapa restoran terbaik karena tidak berkelas seperti mendapatkan cek di akhir makan,” kata Seaver.

Merek Anda, perusahaan induk dari IHOP dan Applebee’s, berencana untuk memberikan kedua opsi tersebut kepada pelanggan.

“Orang memiliki tingkat kenyamanan digital yang berbeda,” kata CEO John Peyton. “Beberapa orang lebih suka dan menikmati kode QR dan penggunaan telepon, yang lain lebih suka menu tradisional.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *