KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Kontrak berjangka AS turun karena kepercayaan terhadap penurunan suku bunga memudar
Economy

Kontrak berjangka AS turun karena kepercayaan terhadap penurunan suku bunga memudar

Saham berjangka AS menunjukkan penurunan lebih lanjut pada hari Rabu, karena investor menantikan pidato Ketua Federal Reserve Jerome Powell yang akan datang untuk mencari petunjuk apakah suku bunga akan tetap tinggi untuk waktu yang lebih lama.

S&P 500 berjangka (^GSPC) turun 0,2%, sementara Dow Jones Industrial Average (^DJI) berjangka menetap tepat di bawah garis datar. Kontrak pada Nasdaq 100 (^NDX) yang padat teknologi memimpin penurunan, turun hampir 0,4%, setelah indeks utama ditutup di lautan merah.

Saham-saham melemah dari awal tahun yang kuat karena data ekonomi yang kuat mengurangi harapan penurunan suku bunga Fed sebanyak tiga kali lipat. Investor telah mengurangi taruhan mereka ke titik di mana mereka mengharapkan pelonggaran yang lebih kecil dan lebih lambat dari perkiraan para pengambil kebijakan.

Fokusnya sekarang beralih ke Powell, yang pidatonya mengenai prospek ekonomi pada Rabu malam akan dievaluasi untuk mendapatkan petunjuk apakah pertemuan The Fed pada bulan Juni akan membawa perubahan pada kebijakan. Penampilan Michael Barr dan pejabat Fed lainnya juga akan dipantau.

Semua perhatian juga tertuju pada siapa yang akan memenangkan pertarungan proksi yang sengit antara Disney dan aktivis investor Nelson Peltz, dengan hasil pemungutan suara pemegang saham akan diumumkan pada Rabu malam. Sumber mengatakan kepada Reuters bahwa ada indikasi bahwa Disney memiliki dukungan yang cukup untuk mencegah perubahan dewan yang diusulkan oleh Trian dari Peltz.

Dalam pergerakan saham tunggal, saham Intel (INTC) turun sekitar 5% dalam perdagangan pra-pasar setelah perusahaan chip tersebut membukukan kerugian operasional yang besar pada bisnis pengecorannya.

Sementara itu, saingannya TSMC (TSM) terpaksa menghentikan beberapa operasi manufaktur chip setelah gempa besar di Taiwan, meningkatkan kekhawatiran mengenai pemasok ke Apple (AAPL) dan Nvidia (NVDA). Sahamnya yang terdaftar di AS turun sedikit.

READ  JICT menyambut Alexander Von Humboldt, kapal kontainer terbesar yang pernah dipanggil di Indonesia

Dia hidup2 pembaruan

  • Tesla dimasukkan ke kotak penalti oleh JP Morgan

    Jangan mengubur tanganmu di sini.

    Analis JPMorgan Ryan Brinkman memangkas target harga Tesla (TSLA) menjadi $115 dari $130 pagi ini, yang mengasumsikan penurunan sekitar 30% dari tingkat harga saat ini (saham sudah turun 33% dari tahun ke tahun). Target harga yang direvisi berasal dari Brinkmann yang “menurunkan” perkiraannya terhadap Tesla setelah laporan pengiriman yang lesu.

    Beberapa angka menarik dari laporan Brinkman:

    • EPS untuk kuartal pertama diperkirakan sebesar $0,42, turun dari perkiraan sebelumnya sebesar $0,69. Konsensus saat ini adalah sekitar $0,60.

    • Mereka melihat arus kas bebas yang “signifikan” sebesar $1,3 miliar pada kuartal pertama dibandingkan dengan perkiraan sebelumnya sebesar $300 juta. Brinkman menyalahkan Tesla yang memiliki terlalu banyak persediaan setelah kuartal yang mengecewakan.

    Brinkman berkata tentang saham Tesla:

    “Meskipun saham Tesla turun -59% dari level tertinggi sepanjang masa sebesar $409,97 yang dicapai pada 4 November 2021 (vs. S&P 500 +11%), saham tersebut masih terlihat mahal bagi kami, dengan bisnis yang luar biasa “Dan pencapaian yang luar biasa, tidak seperti saham Tesla.” Tren dalam beberapa kuartal terakhir mengharuskannya untuk tumbuh di tahun-tahun mendatang hingga mencapai target harga kami sebesar $115 (yang, dengan kapitalisasi pasar sebesar $401 miliar, kami dengan gugup mencatat nilai Tesla sebagai produsen mobil paling berharga di dunia, di atas Toyota yang bernilai $391). miliar), Belum lagi penilaian saat ini sebesar $167 per saham ($580 miliar).

  • Intel membuka pembukuannya lebih jauh, dan sahamnya terpukul

    Saham Intel (INTC) diprogram ulang sebelum memasuki pasar.

    Saham turun 4% karena Intel menyempurnakan cara melaporkan keuangan kepada investor. Ini adalah peristiwa yang diharapkan, namun angka-angka yang terkait dengan bisnis pengecoran (yang terutama berfokus pada CEO Pat Gelsinger, seperti yang dia jelaskan kepada saya di Yahoo Finance Live beberapa minggu lalu) mungkin mengejutkan banyak orang di jalanan.

    Intel mengatakan bisnis manufaktur chipnya membukukan kerugian sebesar $7 miliar pada tahun 2023, lebih besar dari kerugian $5,2 miliar pada tahun 2022. Penjualan turun 31% tahun-ke-tahun menjadi $18,9 miliar. Bisnis ini diperkirakan akan mencapai titik impas sekitar tahun 2030.

    Pengungkapan ini kemungkinan akan menghidupkan kembali perbincangan tentang alasan Intel membangun pabrik untuk membuat chip bagi pihak lain, yang memerlukan biaya besar.

    Analis Stifel Ruben Roy memberikan analisis paling sederhana untuk memahami saham setelah pengungkapannya:

    “Kami yakin Intel menghadapi jalan yang sulit di masa depan karena perusahaan tersebut memulai fase transisi multi-tahun yang mencakup intensitas modal tinggi dan peta jalan desain yang ambisius dengan harapan untuk melewati lima transisi node proses dalam empat tahun. Selagi Intel melaksanakan rencananya, pesaing seperti AMD (AMD) dan Nvidia terus (NVDA) berinovasi pada peta jalan teknologi mereka. Intel juga menghadapi persaingan yang semakin ketat dari teknologi CPU yang bersumber dari internal baik di pasar PC konsumen maupun pasar pusat data. Mengingat hal ini, kami melihat katalis kenaikan yang terbatas untuk saham dalam jangka menengah.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."