Kontrol Stasiun Luar Angkasa Internasional secara keliru dilemparkan oleh unit Rusia

NS Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) Propulsi unit penelitian Rusia yang baru tiba sempat lepas kendali pada Kamis ketika secara tidak sengaja diluncurkan beberapa jam setelah berlabuh di posisi orbit, kata pejabat NASA.

Tujuh anggota awak – dua kosmonot Rusia, tiga astronot NASA, astronot Jepang dan astronot ESA dari Prancis – tidak dalam bahaya, menurut NASA dan kantor berita milik negara Rusia.

Tetapi kesalahan itu mendorong NASA untuk menunda rencana peluncuran kapsul Boeing CST-100 Starliner baru hingga setidaknya 3 Agustus dalam uji terbang tanpa awak ke stasiun luar angkasa. Starliner dijadwalkan meluncur di atas roket Atlas 5 Jumat dari Kennedy Space Center di Florida.

Bencana Kamis dimulai sekitar tiga jam setelah kendaraan multiguna Nauka menabrak stasiun luar angkasa, dengan pengendali misi di Moskow melakukan beberapa tindakan “konfigurasi ulang” setelah berlabuh, menurut NASA.

Pejabat badan antariksa AS mengatakan pesawat unit itu secara misterius restart, menyebabkan seluruh stasiun keluar dari posisi normalnya sekitar 250 mil di atas Bumi, mendorong direktur penerbangan misi untuk menyatakan “darurat pesawat ruang angkasa.”

Penyimpangan tak terduga dalam orientasi stasiun pertama kali terdeteksi oleh sensor tanah robot, diikuti 15 menit kemudian oleh “kehilangan kontrol sikap” yang berlangsung lebih dari 45 menit, menurut Joel Montalbano, manajer program stasiun ruang angkasa NASA.

‘tarik tambang’

Pejabat NASA mengatakan tim penerbangan di Bumi mampu mengembalikan orientasi stasiun ruang angkasa dengan mengaktifkan pendorong pada modul lain dari platform orbital.

READ  Riak di cincin Saturnus mengungkapkan sifat "berkabut" dari fokus raksasa gas

Dalam liputan radionya tentang insiden tersebut, RIA mengutip spesialis NASA di Johnson Space Center di Houston, Texas, menggambarkan perjuangan untuk mendapatkan kembali kendali stasiun ruang angkasa sebagai “tarik tarik menarik” antara dua unit.

Pada puncak kecelakaan, Montalbano mengatakan selama panggilan konferensi dengan wartawan untuk NASA, stasiun itu tidak sejajar dengan kecepatan sekitar setengah derajat per detik.

Mesin Nauka akhirnya mati, dan stasiun ruang angkasa stabil dan kembali ke tempat awalnya, kata NASA.

Montalbano mengatakan kontak dengan kru terputus selama beberapa menit dua kali selama gangguan, tetapi “tidak ada bahaya langsung bagi kru.” “Para kru benar-benar tidak merasakan gerakan apa pun,” katanya.

Jika situasinya menjadi sangat berbahaya sehingga memerlukan evakuasi, kru bisa melarikan diri dengan kapsul kru SpaceX yang masih diparkir di pos terdepan dan dirancang untuk berfungsi sebagai “sekoci” jika diperlukan, kata Steve Stitch, direktur Program Kru Komersial NASA. . .

Pejabat NASA mengatakan penyebab kegagalan pendorong pada modul Nauka, yang diluncurkan oleh badan antariksa Rusia Roscosmos, belum ditentukan.

Montalbano mengatakan tidak ada indikasi kerusakan stasiun luar angkasa. Manuver koreksi penerbangan menghabiskan lebih banyak cadangan daya dorong daripada yang diinginkan, “tetapi tidak ada yang perlu saya khawatirkan,” katanya.

Setelah diluncurkan minggu lalu dari kosmodrom Baikonur di Kazakhstan, unit tersebut menghadapi serangkaian celah yang menimbulkan kekhawatiran tentang apakah prosedur docking akan berjalan lancar.

Kantor berita TASS Rusia melaporkan bahwa Roscosmos mengaitkan kasus pasca-docking pada hari Kamis dengan mesin Noka yang harus dijalankan dengan bahan bakar kendaraan yang tersisa.

TASS mengutip Roscosmos yang mengatakan: “Proses pemindahan modul Nauka dari mode penerbangan ke mode ‘berlabuh ke Stasiun Luar Angkasa Internasional’ sedang berlangsung. Pekerjaan sedang berlangsung pada bahan bakar yang tersisa di modul.”

READ  Rekaman kegigihan mengungkapkan seperti apa mengemudi di Mars

Modul Nauka dirancang untuk berfungsi sebagai laboratorium penelitian, unit penyimpanan, dan airlock yang akan meningkatkan kemampuan Rusia di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Sebuah siaran langsung menunjukkan unit, dinamai kata Rusia untuk “bendera,” merapat ke stasiun ruang angkasa beberapa menit lebih lambat dari yang dijadwalkan.

“Menurut data telemetri dan laporan dari kru ISS, sistem di stasiun dan modul Noka beroperasi secara normal,” kata Roscosmos dalam sebuah pernyataan.

“Ada koneksi!!!” Dmitry Rogozin, kepala Roscosmos, menulis di Twitter beberapa saat setelah docking.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *