KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Korea Selatan Paparkan Rencana Pemotongan Anggaran KF-21 Indonesia
Top News

Korea Selatan Paparkan Rencana Pemotongan Anggaran KF-21 Indonesia

Administrasi Program Akuisisi Pertahanan (DABA) Korea Selatan telah mengumumkan ulasan Indonesia berencana mengurangi kontribusi finansial untuk program jet tempur gabungan KF-21 Boramae.

DAPA Dikatakan Pemotongan ini dimungkinkan dengan syarat transfer teknologi yang diberikan ke Jakarta lebih sedikit, karena perkiraan biaya proyek ini sekitar $366 juta (500 miliar won) lebih rendah dari perkiraan sebelumnya.

Indonesia telah menawarkan untuk membayar $439 juta (600 miliar won) untuk proyek tersebut, turun dari $1,2 miliar (1,6 triliun won) yang semula disepakati.

Meskipun ada masalah dengan tenggat waktu pembayaran dan retensi tenaga kerja, mereka telah menyumbang sekitar $220 juta (300 miliar won) untuk proyek tersebut.

Korea Selatan memperkirakan gelombang pertama jet tempur generasi 4,5 akan mulai beroperasi pada tahun 2026.

Penolakan sebelumnya

Bagian dari penyesuaian Korea Selatan terhadap program KF-21 termasuk mengurangi unit batch pertama pesawat tempur tersebut dari 40 menjadi 20.

Keputusan tersebut diambil pada bulan Maret karena pesawat tersebut kemungkinan akan menjalani uji kemampuan rudal dan radar udara-ke-udara.

Meskipun memilih pendekatan yang berbeda-beda dalam memproduksi jet tempur tersebut, negara tersebut memperkirakan akan memiliki 120 unit KF-21 pada tahun 2032.

Pesawat tempur ini akan menggantikan armada F-4 dan F-5 Angkatan Udara Republik Korea, beberapa di antaranya telah beroperasi sejak tahun 1969.

READ  Apakah program drone pengawasan maritim AS penting bagi Indonesia? - Departemen Pendidikan

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."