KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Kristal batu itu berada di museum selama hampir dua abad – dan kemudian mereka menemukan bahwa itu bukanlah batu
science

Kristal batu itu berada di museum selama hampir dua abad – dan kemudian mereka menemukan bahwa itu bukanlah batu

Pada tahun 1883, apa yang diyakini sebagai batu permata hias dikatalogkan dan ditempatkan dalam koleksi mineralogi Museum Sejarah Alam di London.

Agate ditemukan di India tengah, demikian sebutannya Benar-benar bulatpanjangnya sekitar 6 inci dan warna pink muda.

Terlepas dari keindahan batu itu, “tidak dianggap memiliki arti penting lainnya,” menurut siaran pers 29 Maret dari Museum Sejarah Alam.

Itu sampai Robin Hansen pergi ke pertunjukan metal.

Hansen, salah satu kurator koleksi mineralogi, melakukan perjalanan ke Prancis tak lama setelah pameran batu akik museum pada tahun 2018.

“Saat saya melihat-lihat pajangan, seorang pedagang menunjukkan kepada saya telur dinosaurus yang menakjubkan, berbentuk bulat, dengan cangkang tipis, dan batu akik gelap di tengahnya,” kata Hansen dalam pernyataannya. Itu adalah saat yang meringankan ketika saya berpikir: ‘Tunggu sebentar, ini sangat mirip dengan yang baru saja kami tunjukkan di museum! “

Hansen memutuskan untuk berbicara dengan beberapa pakar dinosaurus.

Saya berbicara dengan ahli paleontologi, dan mereka setuju bahwa batu akik itu memiliki ukuran dan bentuk yang tepat untuk kemungkinan menjadi telur, dan batu itu menunjukkan bukti bahwa batu itu pernah ditekan pada batuan bulat lainnya, seperti cakar telur ke dalam sarang, kata Melepaskan.

Setelah pemeriksaan lebih dekat, para peneliti menemukan bahwa batu akik dilapisi dengan lapisan putih tipis, kemungkinan kulit telur.

“Itu diidentifikasi dan dikatalogkan dengan benar sebagai batu akik pada tahun 1883 menggunakan pengetahuan ilmiah yang tersedia saat itu,” kata Hansen dalam pernyataannya. “Baru sekarang kami menyadari bahwa spesimen ini memiliki sesuatu yang istimewa—opal telah mengisi struktur bulat ini, yang ternyata adalah telur dinosaurus.”

Batu itu, sekitar 6 inci, kemungkinan besar ditekan ke benda bulat lainnya seperti kopling telur.

Temukan telurnya

Telur pertama kali dikumpulkan antara tahun 1817 dan 1843 oleh seorang pria bernama Charles Fraser yang tinggal di India selama waktu itu, menurut pernyataan tersebut.

READ  Wanita mengklaim dokter salah mendiagnosis kanker sebagai sakit perut

Museum mengatakan ini berarti telur itu dikumpulkan “setidaknya 80 tahun sebelum telur dinosaurus diidentifikasi secara ilmiah”.

Keberadaan cangkang telur dinosaurus tidak dikonfirmasi sampai tahun 1923, menurut museum, ketika seluruh sarang ditemukan di Mongolia.

Itu mungkin jamak sebelum kata “dinosaurus” muncul, karena kata itu tidak Ditetapkan sampai tahun 1842Menurut museum.

Waktu penemuan telur berarti itu mungkin telur dinosaurus pertama yang pernah ditemukan – dan mereka bahkan tidak mengetahuinya.

Berdasarkan usia telur, dan di mana telur itu ditemukan, ahli paleontologi yakin telur itu milik titanosaurus, dinosaurus terbesar di Bumi, menurut pernyataan tersebut.

Hidup itu seperti titanosaurus

Titanosaurus hidup dari 163,5 juta tahun yang lalu hingga sekitar 66 juta tahun yang lalu, menurut Encyclopedia Britannica, dan tingginya bisa mencapai 85 kaki, membuat mereka Hewan darat terbesar pernah dikenal.

Dibandingkan dengan ukurannya yang besar saat dewasa, telur mereka sangat kecil, terbukti dengan garnet panjang dari India.

Ahli paleontologi Paul Barrett mengatakan dalam rilis: “Tampaknya sangat aneh karena ini adalah hewan besar, tetapi yang mereka lakukan malah bertelur banyak. Banyak hewan hidup yang kita tahu menggunakan pertukaran ini, di mana mereka berinvestasi dalam sejumlah kecil telur lebih besar atau dalam jumlah yang lebih besar dari telur yang lebih kecil.

“Tampaknya titanosaurus mengadopsi strategi bertelur besar sekitar 30 atau 40 telur kecil,” katanya.

Pernyataan tersebut menyatakan bahwa ahli paleontologi juga percaya bahwa dinosaurus secara teratur kembali ke daerah vulkanik untuk bertelur karena hangat.

“Ini juga akan membantu menjelaskan bagaimana kalsedon terbentuk,” kata pihak museum. “Ada kemungkinan tak lama setelah titanosaurus bertelur di pasir yang hangat, gunung berapi di dekatnya meletus.”

READ  Dinosaurus yang lebih besar dari T. rex berenang dan berburu di bawah air

Menurut keterangan, batuan vulkanik tersebut menutupi sarang dinosaurus, yang kemudian memadat, menyisakan sejumlah telur yang terhisap di dalam batu tersebut. Janin akan membusuk, dan air yang mengandung silika akan mengisi kekosongan, akhirnya mengeras menjadi batu merah muda indah yang kita lihat sekarang.

Enam puluh juta tahun kemudian, itu digali di India dan dibawa ke London.

Telur dan spesimen lainnya dipajang di Museum Sejarah Alam London sebagai bagian dari pameran “Titanosaurus: Hidup sebagai Dinosaurus Terbesar”.

Seorang nelayan menangkap “monster sungai” dari perairan Texas, membuat Tik Tok ketakutan. Ini adalah dinosaurus

Seekor paus abu-abu ditemukan mati di pantai California. Para ahli sekarang tahu apa yang mungkin membunuhnya

Spesies laba-laba baru – dengan ritual kawin yang ‘tidak biasa’ – telah ditemukan secara kebetulan di hutan hujan

‘Bayi ajaib’ itu lahir di Unit Gajah Kenya. Tonton foto dan video saat bayi baru bergabung dengan kawanan

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."