KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Kubu Trump mengatakan hal itu tidak ada hubungannya dengan pernyataan Proyek 2025 – kecuali penulisannya
World

Kubu Trump mengatakan hal itu tidak ada hubungannya dengan pernyataan Proyek 2025 – kecuali penulisannya

kampanye Trump Apple pada hari Jumat mencoba menjauhkan diri dari buku pegangan Proyek 2025 yang konservatif. Meskipun ada tumpang tindih yang signifikan antara karyawan Proyek 2025 dan karyawan pemerintahan mantan Presiden Donald Trump dan kampanye pemilihannya, Trump Keluarkan pernyataan Dia mengatakan dia “tidak tahu siapa yang berada di balik” proyek tersebut.

Proyek 2025 dipimpin oleh Heritage Foundation bekerja sama dengan puluhan organisasi advokasi sayap kanan. Proyek ini terdiri dari dua komponen utama: pertama, Pernyataan setebal 900 halaman Komponen kedua adalah upaya perekrutan yang hanya berdasarkan lamaran untuk memastikan manajemen segera mendapatkan staf yang loyal.

Pada hari Jumat, Trump menolak Proyek 2025 dalam sebuah postingan di Truth Social, platform media sosialnya, dan mengatakan bahwa dia menganggap bagian-bagian proyek yang tidak disebutkan secara spesifik “konyol dan sangat buruk.”

“Saya tidak setuju dengan beberapa hal yang mereka katakan dan beberapa hal yang mereka katakan benar-benar konyol dan hina. Saya berharap mereka sukses dalam apa pun yang mereka lakukan, tapi saya tidak ada hubungannya dengan mereka,” tulis Trump.

Penolakan Trump yang tidak jelas terhadap proyek 2025 terjadi hanya beberapa hari setelah Kevin Roberts, presiden Heritage Foundation, mengumumkan… pernyataan yang menghasut Tentang “revolusi Amerika kedua” yang akan terjadi “tanpa pertumpahan darah” “jika kaum kiri mengizinkannya.”

“Seperti yang telah kami katakan selama lebih dari dua tahun, Project 2025 tidak mewakili kandidat atau kampanye mana pun,” kata akun Project 2025 dalam sebuah pesan. penyataan “Tetapi pada akhirnya terserah pada presiden tersebut, yang kami yakini adalah Presiden Trump, untuk memutuskan rekomendasi mana yang akan dilaksanakan.”

Terlepas dari klaim Trump bahwa dia “tidak ada hubungannya” dengan proyek 2025, staf administrasi dan kampanyenya berkontribusi pada proyek tersebut, termasuk Carolyn Levatt, sekretaris pers nasionalnya, sebagai tim kampanye Biden. Dia menunjuk dengan cepat Pada X.

READ  Presiden AS Biden Mengunjungi Vietnam: Musuh Mitra Tingkat Tinggi di Masa Perang? | Berita politik

Mantan pejabat pemerintahan Trump menulis dan mengedit sebagian besar pernyataan tersebut. Salah satu editor utama, Paul Danz, yang memimpin Proyek Transisi Presidensial 2025 dari Heritage Foundation, antara lain menjabat sebagai penghubung antara Gedung Putih dan Kantor Manajemen Personalia AS pada masa pemerintahan Trump.

Rick Dearborn, yang sempat menjabat sebagai wakil kepala staf Gedung Putih, menulis bab yang dikhususkan untuk Gedung Putih. Ross VogtJohn Kerry, direktur Kantor Manajemen dan Anggaran di pemerintahan Trump, menulis bab tentang OMB dan kantor eksekutif serupa.

Gene Hamilton, yang bertugas di Departemen Kehakiman di bawah Trump dan sekarang menjadi wakil presiden dan penasihat umum America First Legal, menulis bab tentang Departemen Kehakiman. Demikian pula, Ken Cuccinelli, yang memegang berbagai posisi di Departemen Keamanan Dalam Negeri di bawah Trump, menulis bab tentang DHS. Kontributor Panduan Proyek 2025 termasuk mantan pejabat pemerintahan Trump dari Badan Perlindungan Lingkungan, Departemen Perdagangan, dan Departemen Pertahanan, serta departemen dan lembaga lainnya.

Peter Navarro – penasihat kampanye Trump tahun 2016, menjabat sebagai direktur Kantor Kebijakan Perdagangan dan Manufaktur, dan yang terbaru Dia dilaporkan ke penjara Karena penolakannya untuk bekerja sama dengan penyelidikan Kongres terhadap peristiwa 6 Januari, ia menyusun sebuah bab tentang kebijakan perdagangan.

Orang-orang yang dekat dengan Trump juga berkontribusi pada upaya Proyek 2025 untuk merekrut gubernur untuk posisi pemerintahan, termasuk tampil dalam roadshow dan video pelatihan.

Levatt, sekretaris pers nasional kampanye Trump, muncul dalam video promosi Akademi Project 2025, bersama dengan Stephen Miller dan mantan pejabat pemerintahan Trump lainnya. Menurut Proyek 2025 Situs pekerjaan“Akademi Manajemen Kepresidenan adalah program pendidikan dan pengembangan keterampilan unik yang dirancang untuk mempersiapkan dan memperlengkapi calon pejabat politik di masa depan Sekarang “Untuk bersiap pada hari pertama pemerintahan konservatif berikutnya.”

READ  Diktator yang berkuasa paling lama di dunia memperpanjang 43 tahun kekuasaannya

Menurut Kurikulum akademiLevat juga ikut mengajar modul video di akademi bertajuk “Seni Profesionalisme.”

“Saya muncul dalam video untuk Heritage setahun sebelum saya mulai bekerja untuk kampanye Trump,” kata Levat kepada The Intercept ketika ditanya bagaimana tim kampanye Trump dapat mengklaim ketidaktahuan mengenai proyek 2025. Mengacu pada platform kampanye Trump, dia berkata: “Agenda 47 “Ini adalah satu-satunya agenda kebijakan resmi Presiden Trump dan tim kampanye kami.”

Mantan pejabat pemerintahan Trump lainnya yang termasuk dalam kurikulum Proyek 2025 termasuk Dearborn, Roger Severino, Hugh Fike, dan Bethany Kuzma.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."