KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Kultus Kepresidenan Indonesia – Indonesia di Melbourne
Top News

Kultus Kepresidenan Indonesia – Indonesia di Melbourne

Presiden ke-5 Indonesia Megawati Soekarnoputri dan calon presiden 2024 Kanjar Pranovo saat peresmian patung Presiden pertama Indonesia Soekarno di Yogyakarta pada 23 Agustus. Foto oleh Andreas Fitri Atmoko untuk Antara.

Dalam sejarah Indonesia, presiden telah digulingkan sebanyak dua kali melalui demonstrasi rakyat – pertama pada tahun 1966, dan kedua pada tahun 1998. Keduanya ‘presiden besar’ – yang pertama adalah Soekarno, yang memproklamirkan kemerdekaan, yang kedua adalah “Soeharto, anak desa”. Chemuzuk”, yang dianggap oleh sebagian orang sebagai bapak pembangunan. Keduanya jatuh karena kepemimpinan otoriter – Sukarno mengangkat dirinya sendiri sebagai presiden seumur hidup, sementara Soeharto merancang struktur kekuasaan yang memastikan ia memenangkan kursi kepresidenan setiap lima tahun.

Dua peristiwa bersejarah ini mengingatkan kita betapa berbahayanya memuja presiden. Presiden bukanlah seorang bintang rock atau jimat yang harus dipuja. Namun bahkan di era sekarang, sebagian besar masyarakat Indonesia – tidak hanya masyarakat awam tetapi juga kalangan terpelajar – memuja presiden sebagai aliran sesat. Mereka mencintai dan memuja Presiden sebagai sosok ayah.

Meskipun sejarah sering mengajarkan kita betapa mudahnya seorang pemimpin tergelincir ke dalam otokrasi, budaya politik dan cara pandang masyarakat Indonesia terhadap pemimpin tidak berubah – dan hal ini menciptakan kondisi kepemimpinan otoriter.

Pilpres 2024 memang sudah banyak kejutan. Pertama, Presiden Joko “Jokowi” Widodo, yang masih memiliki pengaruh besar, mendukung Prabowo Subianto dibandingkan calon presiden dari partainya sendiri. Kedua, putra sulung Jokowi, Gibran Rakabuming Raka, diangkat menjadi wakil Prabowo dalam keadaan kontroversial.

Bagi sebagian penggemar, metode politik Jokowi mengecewakan, terutama cara ia bersekutu dengan elite seperti Prabowo. Mereka kini memandang niat Jokowi sebagai tindakan yang tidak sopan, terutama karena ia telah memberikan lebih banyak kekuasaan kepada anggota keluarganya sendiri.

READ  Indonesia-Meksiko Jajaki Kerjasama Jaminan Produk Halal

Sejak tahun 2014, para penggemar memuji Jokowi sebagai ‘orang baik’ dari luar elit politik Jakarta yang dihormati, seorang politisi sejati yang bekerja dari bawah ke atas. Namun pada tahun 2024, berpasangannya Jokowi dengan Prabowo menimbulkan pemikiran ulang di kalangan pendukungnya. Bagi mereka, kemitraan ini adalah sebuah pengkhianatan. Bagi pendukung lainnya, kekuasaan Jokowi terlalu mahal untuk disia-siakan. Bukannya mengakui kegagalannya, mereka justru mendeklarasikan lahirnya ‘Jokowisme’.

Situasi ini menyoroti kontradiksi dan pertentangan dalam budaya demokrasi Indonesia. Di satu sisi, masyarakat Indonesia bersikap sinis terhadap politisi. Dalam setiap survei, kepercayaan masyarakat terhadap politisi lebih rendah dibandingkan profesi lainnya. Kebanyakan masyarakat Indonesia curiga terhadap politisi yang korup dan suka mengulang-ulang pepatah “kekuasaan itu korup, dan kekuasaan yang absolut pasti korup”.

Namun ironisnya, masih banyak masyarakat Indonesia yang antusias membicarakan calon presiden. Ketika mereka dipaksa untuk memilih – mereka menjadi bermata satu, terutama ketika kandidat pilihan mereka menang. Kultus terhadap presiden membuat orang lupa bahwa pejabat terpilih – yang pertama dan terpenting – adalah politisi yang dapat mencalonkan diri hanya karena mereka telah bersumpah setia kepada berbagai pemain politik dan kelompok kepentingan.

Politik sektarian yang digunakan sepanjang pemilihan presiden tahun 2014 dan 2019 menjadi penyebab polarisasi politik yang ekstrim di Indonesia. Namun mungkin, polarisasi dan sektarianisme yang masih ada juga berasal dari sikap keberpihakan yang beracun yang disebabkan oleh aliran sesat terhadap presiden yang ada. Melihat tren saat ini, Indonesia mungkin sudah mencapai titik serupa dengan Amerika Serikat Jean Healy mencatat “Kepresidenan modern sekarang menjadi kekuatan yang memecah belah. Ia menjadi terlalu kuat untuk melakukan hal lain”.

READ  Apexindo memenangkan kontrak untuk mengebor lapangan panas bumi Ulubelu di Indonesia

Ada beberapa faktor yang bisa kita kemukakan yang melanggengkan pengkultusan terhadap presiden. Faktor pertama bersifat struktural, artinya tidak adanya partai yang dibangun atas dasar ideologi atau kepentingan kelas. Saat ini, partai di Indonesia hanya ada dua jenis, yaitu partai arus utama seperti Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) dan Kelompok Aksi (Kolkar) serta partai perseorangan seperti Partai Demokrat dan Gerindra. Masing-masing partai ini sudah sepenuhnya mapan Membantu tokoh politik tertentu Untuk menjadi Presiden. Tradisi demokrasi dimana partai-partai menganut ideologi politik atau kepentingan kelas tertentu sudah berakhir. Partai politik kini hanya berfungsi sebagai mesin pencari patronase dan kekuasaan di bawah bayang-bayang oligarki.

Faktor kedua adalah budaya, yaitu kuatnya tradisi feodal yang menganggap keraton sebagai puncak kehidupan masyarakat dengan presiden sebagai utusan Tuhan, meskipun kedudukan itu karena putaran nasib. Ketiga, warisan otokrasi memandang presiden sebagai raja yang tidak bisa dikritik atau dihakimi.

Keempat, memandang presiden sebagai yang terbaik dari dua kejahatan. Meskipun mekanisme yang lebih kecil kejahatannya didasarkan pada realisme politik, mekanisme ini melanggengkan idealisasi dengan membingkai calon presiden terpilih sebagai sosok yang relatif bermoral dan seringkali terpisah dari realitas politik.

Yang terakhir adalah pelembagaan demokrasi di Indonesia, khususnya melalui sistem presidensial 20 persen, yang memungkinkan partai-partai besar memonopoli rekrutmen presiden. Ambang batas 20 persen telah menjadi seperti rantai primordial yang memiliki fungsi ganda—menjadikan presiden sebagai sosok yang tak tersentuh, dan memastikan bahwa kebangkitan presiden hanya mungkin terjadi melalui intervensi elit partai. Sejak awal, pilihan masyarakat sangat terbatas sehingga hanya ‘kekacauan yang lebih kecil’ yang terjadi.

Akibatnya, terjadi ‘defisit presidensial’ pada setiap pemilu di Indonesia, yang memaksa partai-partai, terutama partai kecil dan menengah, untuk mencari dukungan. Akibatnya, calon presiden baru dipandang sebagai idola yang harus didekati dan diperjuangkan sekuat tenaga. Segala sesuatu di sini adalah akibat dari politik.

READ  Kapal yang membawa migran Indonesia tenggelam di dekat Malaysia, menewaskan sedikitnya 11 orang

Kultus terhadap presiden sedang menghancurkan karakter dan budaya demokrasi sipil kita – namun saya yakin kita tidak bisa menghindarinya pada tahun 2024. Yang pasti jika kita ingin keluar dari otokrasi dan pemujaan terhadap presiden. , jika kita ingin keluar dari dilema moral setiap lima tahun sekali, kita bisa memulainya dengan berjuang untuk menghapuskan kekuasaan presiden.

Hanya dengan begitu kita bisa memilih presiden yang benar-benar mewakili rakyat dan menghilangkan ilusi-ilusi palsu tersebut.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."