KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Keluarga para tahanan Israel membantah bocornya rekaman Netanyahu Qatar |  Berita Gaza
World

Keluarga para tahanan Israel membantah bocornya rekaman Netanyahu Qatar | Berita Gaza

Dalam rekaman audio yang bocor, Perdana Menteri Israel terdengar mengkritik Doha atas perannya dalam merundingkan pembebasan tahanan yang ditahan Hamas.

Keluarga tahanan Israel yang ditahan di Gaza membantah berada di balik kebocoran rekaman audio dimana Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengkritik peran Qatar dalam pembicaraan dengan Hamas mengenai pembebasan tahanan.

“Semua percakapan yang terjadi dalam pertemuan dengan perdana menteri direkam oleh kantornya dan para pembantunya yang hadir pada pertemuan tersebut,” Haim Rubinstein, juru bicara keluarga tersebut, mengatakan pada hari Kamis dalam sebuah pernyataan yang dilaporkan oleh media Israel.

“Ponsel keluarga yang berpartisipasi dalam pertemuan tersebut disita di pintu masuk,” katanya, seraya menambahkan bahwa kebocoran tersebut adalah “masalah serius yang menunjukkan hilangnya kendali.”

Komentarnya muncul sehari setelah Kantor Perdana Menteri menyalahkan seorang anggota keluarga atas kebocoran tersebut.

Media Israel Walla melaporkan pada hari Kamis bahwa Kantor Perdana Menteri semakin menyalahkan keluarga tersebut, dengan mengatakan bahwa mereka memiliki bukti dalam bentuk pesan teks dari salah satu anggotanya yang hadir pada pertemuan tersebut.

Pesan tersebut menyatakan, menurut situs Walla, “Gadis di sebelah saya memiliki telepon, dan sangat disayangkan saya tidak memberitahunya.”

Dalam rekaman audio kontroversial, yang disiarkan oleh Channel 12 Israel pada hari Selasa, Netanyahu terdengar mengatakan bahwa partisipasi Qatar dalam pembebasan tahanan “bermasalah.”

Dia juga menyalahkan Qatar karena mendanai Hamas, dan mengatakan dia terganggu dengan keputusan Amerika Serikat yang memperluas kehadiran pangkalan militer di negara Teluk tersebut.

Majid Al-Ansari, juru bicara Kementerian Luar Negeri Qatar, menanggapi pernyataan tersebut dan mengatakan bahwa dia “terkejut.”

Pejuang Hamas menangkap sekitar 240 orang ketika mereka melancarkan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya di Israel selatan pada tanggal 7 Oktober, menewaskan sedikitnya 1.139 orang, menurut hitungan Al Jazeera berdasarkan statistik Israel.

READ  Bill Richardson, mantan gubernur dan duta besar PBB, meninggal

Israel menanggapinya dengan pemboman dahsyat dan invasi darat ke Gaza, yang menyebabkan lebih dari 80% penduduknya mengungsi dan membuat sebagian besar wilayah menjadi puing-puing. Para pejabat Palestina mengatakan sedikitnya 25.700 orang tewas dan lebih dari 63.000 orang terluka dalam serangan Israel.

Setelah negosiasi panjang yang dipimpin oleh Qatar dan Amerika Serikat, lebih dari 100 tahanan dibebaskan pada akhir November dengan imbalan pembebasan tahanan Palestina yang ditahan di penjara-penjara Israel, sementara Israel dan Hamas mematuhi gencatan senjata selama seminggu.

Negara Teluk tersebut tetap terlibat dalam pembicaraan yang bertujuan untuk mencapai kesepakatan baru untuk membebaskan sekitar 130 tahanan yang masih ditahan oleh Hamas dan kelompok bersenjata Palestina lainnya.

Al-Ansari mengatakan pernyataan Netanyahu yang bocor merugikan upaya tersebut.

Dia berkata: “Jika pernyataan di atas terbukti benar, Perdana Menteri Israel hanya akan menghalangi dan melemahkan proses mediasi, karena alasan yang tampaknya menguntungkan karir politiknya daripada memprioritaskan penyelamatan nyawa orang-orang yang tidak bersalah, termasuk sandera Israel.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."