Partai yang berkuasa di Jepang menginginkan wanita – bukan pendapat mereka – pada pertemuan | Berita Politik

LDP mengusulkan agar anggota parlemen diizinkan untuk menghadiri pertemuan partai besar sebagai pengamat, di tengah meningkatnya keluhan tentang seksisme.

Setelah perselisihan seksual yang dipicu oleh presiden Olimpiade Tokyo yang mengatakan bahwa wanita banyak berbicara di pertemuan, partai yang berkuasa di Jepang mengatakan ingin wanita menghadiri pertemuan besar – tetapi hanya jika mereka tidak berbicara.

Di bawah proposal baru, Partai Demokrat Liberal yang berkuasa akan mengizinkan lima wakil perempuan untuk bergabung dalam pertemuan partai utama sebagai pengamat.

Toshihiro Nikai, sekretaris jenderal partai, mengatakan pada hari Selasa bahwa dia telah mendengar kritik bahwa dewan direktur partai didominasi oleh laki-laki.

Memperhatikan bahwa anggota dewan dipilih, dia mengatakan penting bagi anggota partai perempuan untuk “mempertimbangkan” proses pengambilan keputusan partai.

“Penting untuk memahami sepenuhnya jenis diskusi yang sedang berlangsung.” “Coba lihat, tentang itulah,” kata Nikkei pada konferensi pers Selasa malam.

Harian Nikkei melaporkan bahwa pengamat perempuan tidak akan diizinkan untuk berbicara selama pertemuan, tetapi akan dapat menyampaikan pendapat terpisah ke kantor sekretariat.

Yoshiro Mori, ketua panitia penyelenggara Olimpiade Tokyo 2020, mengundurkan diri pekan lalu di tengah kemarahan global atas komentar menghina yang dia buat tentang wanita, mengklaim mereka telah berbicara terlalu banyak dalam pertemuan dan membuatnya terlalu lama.

Pernyataan mantan perdana menteri berusia 83 tahun itu menyoroti seksisme yang berakar di masyarakat Jepang.

Jepang berada di peringkat 121 dari 153 negara dalam Indeks Kesenjangan Gender Global 2020 Forum Ekonomi Dunia – yang terburuk di antara negara-negara maju – dan memiliki skor buruk dalam partisipasi ekonomi dan pemberdayaan politik perempuan.

Minggu ini, sekelompok perempuan anggota parlemen di LDP meminta Nikkei untuk meningkatkan proporsi perempuan di posisi kunci di partai.

READ  Seorang hakim AS mengatakan dia condong ke arah mengungkapkan beberapa bukti untuk penelitian Trump

Namun tuntutan para pengamat dalam pertemuan tersebut untuk tetap bungkam memicu kritik di media sosial bahwa partai tersebut di luar jangkauan.

Pengguna Twitter mengatakan pandangan partai yang berpusat pada laki-laki tidak berubah meskipun ada kontroversi Morrie.

“Orang-orang akan menempatkan wanita pada mereka sebagai semacam latihan hubungan masyarakat,” Belinda Wheaton, seorang sosiolog budaya di Universitas Waikato, Selandia Baru, mengatakan kepada Reuters.

“Saya pikir inilah saatnya untuk mengajukan pertanyaan tentang mengapa kami merasa bahwa pria berusia tujuh puluhan atau delapan puluhan dapat melakukan peran ini lebih baik daripada pria berusia empat puluhan atau lima puluhan atau wanita,” tambahnya.

Tur tersebut juga dilakukan di media sosial melalui komentar yang dibuat oleh seorang pejabat senior yang berbicara kepada kelompok lobi perdagangan di mana dia mengatakan bahwa langit-langit kaca Jepang “sebagian karena kesalahan wanita.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.