Staf Studio dilaporkan dipuji oleh kepemimpinan Stadia sebelum studio ditutup

Pada hari pertama bulan Februari, Google mengumumkan bahwa mereka menutup studio SG&E (Stadia Games & Entertainment) dalam ruangan. Google bermaksud membuat video game eksklusif untuk layanan game cloud Stadia yang akan menampilkan kemampuan platform tersebut. Seperti yang saya sebutkan KotakuTidak ada staf yang melihatnya datang. Faktanya, mereka diberi tahu pada hari yang sama saat Google mengumumkan penutupan studio secara publik.

Selain menerima berita menit terakhir, staf studio dipuji atas pekerjaan mereka seminggu yang lalu. Menurut “empat sumber yang mengetahui apa yang terjadi,” Wakil Presiden dan Manajer Umum Google Stadia Phil Harrison mengirim email kepada karyawan, memuji mereka atas “kemajuan signifikan” yang telah dibuat sejauh ini.

[Stadia Games and Entertainment] Buat kemajuan besar dalam membangun tim yang beragam dan bertalenta serta menciptakan jajaran Stadia Games eksklusif yang kuat […] Kami akan segera mengkonfirmasi amplop investasi di SG&E, yang pada gilirannya akan menginformasikan strategi SG&E dan 2021 [objectives and key results]. – Dari Harrison’s Mail tertanggal 27 Januari

Hanya beberapa hari setelah email tersebut, Harrison mengumumkan dalam posting blog ini bahwa Jade Raymond meninggalkan perusahaan dan peristiwa tersebut menyebabkan keputusan Google untuk menghentikan investasi di SG&E. Google telah membangun tim yang kuat di studio Los Angeles dan Montreal, yang menunjukkan kesediaannya untuk bertindak ekstrem dalam permainan dalam ruangan.

Pengembang tidak dapat berbicara dengan Harrison sampai dia melakukan panggilan konferensi tiga hari setelah mengumumkan penutupan SG&E. Harrison telah mengungkapkan pengetahuan tentang nasib studio ketika email dikirim dan menyatakan penyesalan atas pernyataannya yang menyesatkan kepada timnya. Sumber untuk Kotaku Tanya Jawab setelah telepon konferensi itu mengungkapkan “Dia Tidak Cantik.”

READ  Klub itu, tempat nongkrong Elon Musk yang penuh gejolak, mendorong miliaran orang ke perusahaan rintisan China

Menurut sumber, Harrison mengungkapkan selama Tanya Jawab bahwa keputusan Google dipengaruhi oleh “pesta pembelian” Microsoft dan rencana akuisisi Perangkat Lunak Bethesda. Dalam posting blog tanggal 1 Februari, Harrison juga menyebutkan “investasi besar” dan bahwa “biayanya meroket.” Juga terungkap selama Q&A bahwa Covid-19 memiliki sebagian tanggung jawab atas keputusan tersebut.

Yang lain menunjukkan bahwa manajemen Stadia tidak kuat. “Ini termasuk kekurangan sumber daya yang akut, kesulitan mengamankan perangkat keras dan perangkat lunak yang diperlukan, dan pembekuan staf sepanjang tahun 2020.” Google tampaknya tidak mempercayai PG&E Studios-nya untuk mendapatkan keuntungan sama sekali, jadi Google belum memberikan kesempatan kepada timnya untuk mencoba.

Sumber

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *