KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Laju deforestasi meningkat di Indonesia pada tahun lalu, namun seorang analis sumber daya melihat tren keseluruhannya lebih baik
Economy

Laju deforestasi meningkat di Indonesia pada tahun lalu, namun seorang analis sumber daya melihat tren keseluruhannya lebih baik

JAKARTA, Indonesia – Mulai dari penebangan pohon di taman nasional yang dilindungi hingga sebagian besar hutan yang ditebang untuk menanam kelapa sawit dan kertas, Indonesia mengalami peningkatan kehilangan hutan primer sebesar 27% pada tahun 2023 dibandingkan tahun sebelumnya, menurut analisis World Resources Institute. penggundulan hutan. Data. Namun dia menambahkan bahwa kerugian tersebut masih dianggap rendah secara historis dibandingkan dekade pertama abad ini.

“Deforestasi telah menurun dibandingkan enam tahun lalu, ketika tingkat deforestasi mencapai puncaknya,” kata Rod Taylor, direktur global program hutan di World Resources Institute. “Ini adalah kabar baik dan terpuji bagi Indonesia.”

Namun pihak lain melihat peningkatan ini menimbulkan kekhawatiran, dan menghubungkan deforestasi baru-baru ini dengan selera dunia untuk menambang cadangan nikel dalam jumlah besar di Indonesia, yang merupakan hal penting dalam transisi menuju energi ramah lingkungan.

Data terbaru dari Laboratorium Analisis dan Penemuan Tanah Global Universitas Maryland telah dibagikan di Global Forest Watch – sebuah platform yang dijalankan oleh Institut Sumber Daya Dunia yang menyediakan data, teknologi, dan alat yang diperlukan untuk memantau hutan dunia.

Sebagai negara kepulauan tropis luas yang membentang di garis khatulistiwa, Indonesia adalah rumah bagi hutan hujan terbesar ketiga di dunia, dengan beragam satwa liar dan tumbuhan yang terancam punah, termasuk orangutan, gajah, dan bunga hutan raksasa. Beberapa tinggal di tempat lain.

Sejak tahun 1950, lebih dari 74 juta hektar (285.715 mil persegi) hutan hujan Indonesia – yang luasnya dua kali luas Jerman – telah ditebang, dibakar atau terdegradasi untuk pengembangan kelapa sawit, perkebunan kertas dan karet, pertambangan nikel dan komoditas lainnya, menurut Pengawasan Hutan Global. Indonesia adalah produsen minyak sawit terbesar, salah satu eksportir arang terbesar, dan produsen pulp kertas terbesar. Negara ini juga mengekspor minyak, gas, karet, timah dan sumber daya lainnya.

READ  Pemilik Tesla membuang hingga $800 sebulan di crypto dengan mobilnya

Terdapat perluasan perkebunan industri di beberapa lokasi yang berdekatan dengan perkebunan kelapa sawit dan pulp dan kertas yang ada di pulau tropis Kalimantan dan Papua Barat, menurut analisis tersebut.

Para pria memuat buah sawit ke dalam truk di perkebunan kelapa sawit di Buliwali Mandhar, Sulawesi Selatan, Indonesia, Selasa, 23 April 2024. Indonesia mengalami peningkatan kehilangan hutan primer sebesar 27% pada tahun 2023, menurut analisis data yang dibagikan oleh The Dunia. Institut Sumber Daya. Hilangnya pohon terjadi di taman nasional yang dilindungi dan di sebagian besar kawasan hutan yang ditebang untuk perkebunan kelapa sawit, kertas, dan pertambangan. Sumber gambar: AP/Youssef Wael

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia mengatakan perluasan tersebut terjadi pada konsesi yang diberikan sebelum pemerintahan saat ini menjabat pada tahun 2014.

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia tidak menanggapi pertanyaan dan permintaan komentar yang dikirim oleh The Associated Press.

Data Global Forest Watch mengenai hilangnya hutan primer di Indonesia – hutan tua yang biasanya kaya akan cadangan karbon dan keanekaragaman hayati – lebih tinggi dibandingkan statistik resmi Indonesia. Hal ini karena sebagian besar hilangnya hutan primer di Indonesia, menurut analisis tersebut, berada di kawasan yang diklasifikasikan Indonesia sebagai hutan sekunder, yaitu kawasan yang sebagian besar telah diregenerasi melalui proses alami setelah aktivitas manusia seperti pembukaan lahan pertanian atau penebangan kayu. Hutan sekunder biasanya memiliki kapasitas penyimpanan karbon yang lebih rendah dibandingkan hutan primer.

Deforestasi yang terkait dengan industri pertambangan terjadi di Sumatera, Sulawesi, Melauko dan Kalimantan, menurut analisis tersebut.

Seorang pria menggunakan parang untuk membuka lahan untuk membuka perkebunan jagung di Buliwali Mandar, Sulawesi Selatan, Indonesia, Minggu, 21 April 2024. Dari pohon-pohon yang ditebang di taman nasional yang dilindungi hingga sebagian besar hutan yang dirusak untuk menanam kelapa sawit dan kertas , Indonesia mengalami peningkatan kehilangan… pertumbuhan hutan primer sebesar 27% pada tahun 2023 dibandingkan tahun sebelumnya, menurut analisis data deforestasi terbaru dari World Resources Institute. Sumber gambar: AP/Youssef Wael

Indonesia memiliki cadangan nikel terbesar di dunia, yang merupakan bahan penting untuk mobil listrik, panel surya, dan barang-barang lain yang diperlukan untuk transisi menuju energi ramah lingkungan. Sebagian dari penggundulan hutan mungkin terkait langsung dengan perluasan industri nikel di Indonesia, kata Timer Manurung, direktur Orija Nusantara, sebuah LSM konservasi yang berbasis di Indonesia.

READ  FSC meluncurkan raksasa kelapa sawit Korindo di tengah isu hak dan lingkungan di Papua

Manurung mengatakan, belum diketahui secara pasti berapa besar deforestasi di Indonesia akibat pertambangan. Namun dia menyebut hal tersebut sebagai “pendorong penting” dan mengatakan pesatnya perkembangan industri pertambangan dan nikel di negara ini – termasuk lebih dari 20 pabrik peleburan baru untuk memproses bijih nikel – “meniru kesalahan kelapa sawit dan kayu pulp di Indonesia” yang meningkatkan deforestasi.

Namun Taylor mencatat bahwa deforestasi yang meluas tampaknya menurun dibandingkan masa lalu.

Pada tahun 2000an, terjadi ekspansi besar-besaran pada budidaya kelapa sawit dan perkayuan dan ekspansi meluas ke seluruh Indonesia. Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature Climate Change menemukan bahwa laju deforestasi meningkat dua kali lipat menjadi sekitar 2 juta hektar per tahun selama periode 2004-2014.

Pada tahun 2023, hilangnya hutan primer di petak-petak yang luasnya lebih dari 100 hektar hanya menyumbang 15% dari hilangnya hutan, menurut analisis tersebut.

Taylor mengaitkan kurangnya deforestasi yang meluas ini dengan risiko reputasi yang dihadapi perusahaan jika mereka ketahuan menebang pohon. Dalam beberapa dekade terakhir, LSM, konsumen dan pemerintah – termasuk Uni Eropa – telah memberikan tekanan pada perusahaan untuk meninggalkan praktik deforestasi.

Pada tahun 2018, Presiden Indonesia Joko Widodo memberlakukan pembekuan izin baru perkebunan kelapa sawit selama tiga tahun. Laju deforestasi melambat antara tahun 2021-2022, menurut data pemerintah.

Namun hilangnya hutan primer dalam skala kecil masih terjadi di seluruh negeri, termasuk di beberapa kawasan lindung seperti Taman Nasional Teso Nilo dan Suaka Margasatwa Rawa Singkil di Pulau Sumatera. Kedua kawasan tersebut merupakan rumah bagi hewan langka seperti harimau dan gajah.

El Nino yang lebih basah dari biasanya – yang biasanya menyebabkan lebih sedikit hujan dan suhu lebih tinggi yang dapat menyebabkan kebakaran menyebar dengan cepat untuk membuka lahan untuk pertanian – berkontribusi pada musim kebakaran yang lebih tenang dari perkiraan, kata Taylor. Begitu pula dengan investasi yang dilakukan oleh pemerintah Indonesia dalam kemampuan pencegahan kebakaran, serta upaya pemadaman kebakaran oleh masyarakat lokal.

READ  Indonesia menambah kuota impor beras pada tahun 2024

Pada peristiwa El Niño terakhir di Indonesia pada tahun 2015-2016, kebakaran sengaja dilakukan untuk membuka lahan pertanian dan menyebar dengan cepat sehingga menyebarkan kabut asap ke seluruh Asia Tenggara. Beberapa provinsi di Indonesia mengumumkan keadaan darurat, penyakit pernapasan meningkat, dan ribuan warga Indonesia terpaksa meninggalkan rumah mereka.

“Kabar baiknya di Indonesia adalah langkah-langkah pencegahan kebakaran sudah lebih maju dibandingkan tahun-tahun sebelumnya,” kata Taylor. “Ini benar-benar membuat perbedaan.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."