Lampu! kamera! sebuah pekerjaan! Museum Akademi menyimpan sejarah Hollywood, kehebohan, dan totalitarianisme – dunia manusia

The Sphere, bagian dari Academy’s Museum of the Moving Image, 2021 / Downtowngal (Creative Commons)

Los Angeles – sebagai Gloria Swanson di akhir 1950-an matahari terbenam bNSSekarang, Museum Gambar Bergerak Akademi akhirnya siap untuk dilihat dari dekat. Setelah bertahun-tahun persiapan, pemutaran perdana Academy Museum akan diadakan pada tanggal 30 September. Menurut Bill Kramer, presiden Academy of Motion Picture Arts and Sciences — Anda tahu, orang-orang luar biasa yang memberikan Academy Awards tahunan — surga sinematik ini adalah “rumah baru seni sinematik di Los Angeles, ibu kota dunia industri film.”

Pada acara pers yang sama pada 21 September, Kramer berpidato di mana arsitek Renzo Piano secara aneh menyamakan desain bola futuristik bangunan itu dengan “gelembung sabun. Jangan sebut itu Bintang Kematian. Sebut saja balon atau pesawat ruang angkasa.” Gudang film seluas 250.000 kaki persegi ini bersebelahan dengan yang dulunya adalah May Corporation Building (sekarang Gedung Saban), yang terkenal dengan bagian silinder berlapis emas yang menyerupai tabung lipstik, dan terletak di “Miracle Mile” di pusat kota LA Inside, pengunjung dapat menikmati film Magic dan melihat beberapa artefak paling terkenal di layar.

Termasuk layar tampilan rahang mulut Hiu, tergantung di atas eskalator. Warga KenKereta luncur Rosebud tertutup kaca, serta sandal safir Dorothy di pameran yang didedikasikan untuk musisi tercinta tahun 1939 penyihir dari Oz. NS Latar Belakang: Seni Tak Terlihat Ditampilkan di Level Dua dan Tiga di Museum’s Heard Gallery, pameran ini menampilkan latar belakang Gunung Rushmore setinggi 34 kaki yang dicat yang dibuat oleh desainer pemandangan untuk pemandangan iklim untuk menggetarkan Alfred Hitchcock pada tahun 1959. Barat Laut Utara.

Sorotan pribadi sejarawan film ini adalah Jalan ke bioskop, proyektor, permainan visual, dan objek dari Richard Balzer Collection of Cinematic Rarities. Ini digunakan untuk menampilkan dan mengirimkan gambar sebelum Thomas Edison, Lumiere bersaudara, dan lainnya menemukan media gambar bergerak dengan sendirinya pada akhir abad ke-19. Seperti yang dicatat oleh pemenang Academy Award dua kali Tom Hanks selama sambutan pribadinya di acara pers 21 September, “Lentera ajaib tua menunjukkan kekuatan gambar proyeksi yang menceritakan sebuah kisah di ruangan gelap.” CaraPenghargaan penuh kasih untuk penonton pra-film meliputi: boneka bayangan (wayang kulit Indonesia), pertunjukan kicau, zoetropes, dan tentu saja berbagai lampion ajaib. Pameran komprehensif ini, yang dikuratori bersama oleh Ana Santiago, menampilkan minat Akademi pada sains – serta seni – gambar bergerak, yang sangat penting bagi evolusi medium.

READ  CATCHPLAY + dan BBC Studios menghadirkan drama Inggris terbaik ke Indonesia dan Taiwan dengan BBC First

Pintu berikutnya di tingkat ketiga adalah kitsch Pengalaman OscarPengunjung museum dapat direkam memenangkan Oscar dan mencium patung emas seberat delapan pon ini. (Lihat video terlampir dari penulis yang melambaikan “Oscar” dan memberikan pidato penerimaan.)

Tentu saja, Museum Akademi memiliki dua tempat menonton, Teater David Geffen 1.000 kursi (tempat konferensi pers 21 September yang dipresentasikan oleh aktris nominasi Academy Award Anna Kendrick) dan Teater Ted Man 288 kursi. Gulungan gulungan ini memiliki seri film yang ambisius, dimulai 30 September dengan orkestra langsung yang menemani Judy Garland di sebuah pertunjukan — apa selanjutnya? –penyihir dari Oz. Mulai 3 Oktober, untuk menghormati Halloween, 13 film seram yang telah dinominasikan atau memenangkan Academy Awards, termasuk film 1935, akan dipersembahkan. pengantin frankensteinHitchcock, 1960 pasien sosiologis, 1973 pengusir setan dan 2017 Keluar.

Tidak ada istana budaya yang lengkap tanpa restoran dan toko suvenir, dan Museum Akademi tidak terkecuali. Ruang dua lantai seluas 10.000 kaki persegi yang saya kunjungi adalah kafe dengan bar dan lounge Art Deco yang dinamai menurut legenda vaudeville Fanny Price, yang diperankan oleh Barbra Streisand pada tahun 1968. Gadis lucu. Selain buku-buku yang berhubungan dengan film, Toko Museum Akademi (yang tidak buka pada Hari Pers) akan memajang merchandise bertema bioskop.

Pada tanggal 25 September, Akademi menyelenggarakan Gala Malam Pembukaan bertabur bintang dengan Lady Gaga, Halle Berry, Warren Beatty, Angela Bassett, Sarah Paulson, Chris Nolan, Nicole Kidman, Issa Rae, Laura Dern, Tessa Thompson, Questloff, Jamie Lee Curtis , Laverne Cox , Jennifer Hudson, dll., untuk merayakan dan menggalang dana untuk Museum Film baru. Pada upacara mewah itu, aktris Italia dan pemenang Oscar Sophia Loren menerima Visionary Award perdana. Vantage Prize pertama diberikan kepada sutradara Ethiopia Haile Gerima, karena, menurut siaran pers, “karyanya…membantu[ing] untuk membingkai dan menantang narasi dominan tentang sinema.”

Tebak siapa yang datang ke DPerbedaan?

Sebuah retrospeksi dari karya Yeremia, termasuk filmnya tahun 1993 tentang perdagangan budak transatlantik, SankovaDi Teater Geffen. Setelah pertunjukan pada 2 Oktober ini, sutradara Afrika akan berpartisipasi dalam diskusi panel yang dimoderatori oleh Ava DuVernay, pemilik epik hak-hak sipil 2014. Tenang 20 Oktober akan ditampilkan di Geffen sebagai bagian dari Yeremiakawan Seri.

READ  Perusahaan e-commerce Indonesia melonjak 25% di pasar untuk pertama kalinya

Bersamaan dengan ini dan pertunjukan lainnya, Museum Akademi juga menampilkan pameran yang membahas masalah pelik stereotip Hollywood, kesalahan representasi rasial, dan penyelewengan budaya. Ini tampaknya merupakan respons jujur ​​terhadap serangan terhadap Academy dalam beberapa tahun terakhir atas dugaan kebijakan eksklusif “#OscarsSoWhite”, dari siapa yang menang (dan memilih) untuk Academy Awards tahunan, hingga asosiasi industri kulit putih berusia 60 tahun. keanggotaan laki-laki. Bagaimana Academy Museum yang baru menangani keragaman dan representasi?

Pada acara pers 21 September di Geffen Theatre, pembicara termasuk kepala teknisi dan petugas pemrograman Jacqueline Stewart, seorang akademisi Afrika-Amerika yang melayani di komite penasihat inklusi museum dan sebagai pembawa acara film Turner Classic. Korea Mi Kyung Lee, Wakil Ketua Dewan Pengawas Museum, mengatakan dia “sangat bangga dengan perspektif Museum tentang Akademi Internasional Film dan Pembuatan Film.”

Buktinya, kata Brecht, tentu saja dalam mengonsumsi permen. Yang benar adalah bahwa di tengah daya tarik film dan Hollywood Hoopla, banyak pameran, pertunjukan, klip film, dan proyek serial Museum Akademi dari dunia tradisional La La Land yang didominasi kulit putih. The Sidney Poitier Grand Lobby menghormati pemenang kulit hitam pertama Oscar Aktor Terbaik. Spike Lee dan karyanya ditampilkan di DirekturPenting Galeri, dengan item dari koleksi pribadi penulis dan soundtrack yang memutar “Bangun!” Dialog dari Lee 1988 sekolah linglung.

Bekas gedung May Corporation, sekarang Gedung Saban untuk Academy of the Moving Image, berada di persimpangan Fairfax Ave. dan Wilshire Blvd. , Los Angeles, 2021 / Downtowngal (Creative Commons)

Pameran lain yang didedikasikan untuk perintis pembuat film Afrika-Amerika di era bisu, Oscar Michaux, dan sejarah rasial sang vokalis dijelaskan. Wanita sejati memiliki lekuk tubuhPuncaknya adalah film tahun 2002 tentang orang Hispanik kontemporer yang berlatar di Los Angeles Timur, berdasarkan drama Josefina Lopez, yang dibintangi oleh Lupe Antiviros, Jorge Lopez dan America Ferrera (dan akan diputar pada 8 Oktober dan 11 November di Ted Man Theatre).

READ  Laporan Riset Pasar Proyektor Film Tingkat Lanjut Berdasarkan Teknologi, Berdasarkan Resolusi, Berdasarkan Aplikasi - Pandangan Global Hingga 2025

Kutipan dari film dokumenter Angoon nyata Ditampilkan di layar dalam etalase, itu menyoroti perlakuan buruk Hollywood terhadap orang Aborigin di Barat, serta kebangkitan sinema Aborigin, dari suku-suku Amerika Utara hingga Aborigin Australia dan Maori di Selandia Baru. Pada tanggal 15 November 2001, Zacharias Konuke, sebuah film Inuit pelari cepat Itu ditampilkan di Mann, di mana karakter Polinesia rintihan Dijadwalkan pada 13 dan 27 November.

Bruce Lee mendapat kehormatan di Film dan pembuat film hebat Galeri. Sebagian besar lantai empat dikhususkan untuk pameran besar tentang animator Jepang Hayao Miyazaki, dengan salinan besar karya seninya dan layar besar yang menampilkan kutipan dari karya klasiknya yang menawan, seperti tahun 1997-an. Pangeran Mononoke.

Pertunjukan teater yang akan datang di museum termasuk pertunjukan spesial 70mm Malcolm X Di hadapan Spike Lee dan Denzel Washington. dan serial film “Beyond the Icon: Anna Mae Wong”. Pameran 2022″Pembaruan: Bioskop Hitam 1898-1971Ini akan menempatkan pembuat film Afrika-Amerika dalam sorotan, karena Jacqueline Stewart melayani di komite penasihat kurasi untuk pameran retrospektif yang sangat dinanti ini.

Namun, tidak semua orang benar-benar puas bahwa akademi menganut inklusivitas. Janelle Zara, seorang jurnalis muda Filipina, mencatat dalam Aku ingin Disorot oleh sutradara – Miyazaki, Spike Lee dan pembalap Spanyol Pedro Almodóvar – semuanya laki-laki, mereka menulis: “Museum tidak memiliki pameran tunggal sutradara perempuan.” Secara pribadi, saya bertanya-tanya bagaimana kastil bioskop ini akan menghadapi peringatan 75 tahun Daftar Hitam Hollywood pada 2022, serta skandal buruk lainnya di Tinseltown?

[Editor’s note: The Academy Museum’s treatment of unions is another huge issue, and a timely one now that IATSE may be on the the verge of an industry-wide strike. It’s been noted that the mailed invitation to join the museum as a member was printed in a non-union shop.]

Apapun masalahnya, inovasi terbaru Motion Picture Academy adalah perjalanan yang menegangkan, memadukan showbiz piez dengan sinema dunia dan meditasi tentang asal usul dan kekuatan medium. Keadaan Tolong: Saya berharap Oscar “Museum Film Terbaik” Museum Akademi akan diberikan!

Academy Museum of Motion Pictures dibuka 30 September di 6067 Wilshire Boulevard, Los Angeles, CA 90036, untuk informasi lebih lanjut lihat Di Sini Atau hubungi (323) 930-3000.


penyumbang

Ed Rumble


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *