Lebih dari 200 pelancong didenda karena menolak karantina di hotel setelah mendarat di Kanada

Len Desharnais mengatakan dia yakin persyaratan karantina hotel di Kanada untuk pelancong internasional selama pandemi adalah ide yang adil.

Tetapi tak lama setelah tiba di Vancouver dari Bangkok pada 18 Maret, dia mengatakan dia memutuskan untuk tidak check-in ke hotel karantina yang dipesannya karena dia merasa tindakan pencegahan yang tepat untuk COVID-19 tidak tersedia berdasarkan penerbangan antar-jemputnya ke hotel dan apa yang dia amati. . Setibanya.

“Itu hanya lelucon,” kata Descharnier. “Ini tidak aman untukku.”

Dia adalah satu dari ratusan pelancong internasional yang menentang persyaratan karantina untuk hotel di Kanada, yang dirancang untuk membantu memperlambat penyebaran COVID-19.

Pada 30 Maret, 219 tiket telah dikeluarkan untuk penumpang udara yang memasuki Kanada yang menolak untuk dikarantina di hotel tertentu, menurut Public Health Canada (PHAC). Denda karena melanggar ketentuan ini adalah $ 3.000.

CBC News mewawancarai dua pelancong, termasuk Desharnais, yang mengatakan mereka telah melanggar aturan karena alasan keamanan dan belum menerima denda.

Pelancong Len Desharnais mengatakan dia memutuskan untuk tidak check-in di hotel karantina di Vancouver karena dia merasa protokol keamanan COVID-19 yang tepat tidak diikuti. (Dikirim oleh Lynne Descharney)

Pada 22 Februari, Prof. Mandat pemerintah federal Pelancong udara yang memasuki Kanada harus mengikuti tes COVID-19 pada saat kedatangan dan menghabiskan hingga tiga hari di karantina di hotel yang disetujui pemerintah untuk menunggu hasil tes mereka. Penumpang harus membayar tagihan untuk masa inap mereka, yang biayanya bisa mencapai $ 2.000.

Penumpang yang dinyatakan negatif dapat kembali ke rumah untuk mengakhiri karantina selama 14 hari. Mereka yang dites positif akan dipindahkan ke fasilitas pemerintah yang berbeda.

Desharnais, seorang Albertan yang pindah ke Thailand 10 tahun lalu, kembali ke Kanada untuk melakukan pekerjaan kontrak sebagai penasihat keamanan industri minyak di Fort McMurray, Alta.

Dia mengatakan dia menjadi cemas tentang check-in di hotel karantina setelah menaiki bus antar-jemput hotel dari bandara.

“Itu benar ketika saya merasa cemas dan mengatakan itu tidak aman.”

Desharnais mengatakan dia menjadi cemas tentang check-in ke hotel karantina setelah naik bus antar-jemput hotel dari bandara. Foto ini tidak menggambarkan shuttle bus yang diambil Desharnais. (Evan Mitsui / CBC)

Descharnier mengatakan pengemudi shuttle menangani bagasi penumpang tanpa mengenakan sarung tangan atau mendisinfeksi tas terlebih dahulu; Pesawat ulang-alik itu penuh sesak, jadi tidak jauh dari penumpang lain; Tidak ada kaca plexiglass antara penumpang dan pengemudi.

“Sudah ada banyak penumpang sepanjang hari … aku khawatir.”

Setelah tiba di hotel karantina, kata Descharnier, karyawan tersebut tidak melakukan tindakan pencegahan saat menangani barang bawaan penumpang.

Bukti terkini menunjukkan Cara utama penyebaran COVID-19 adalah melalui kontak dekat dengan orang yang terinfeksi, tetapi masih dapat dipicu dengan menyentuh permukaan yang terkontaminasi.

Desharnais mengatakan dia membuat keputusan untuk pergi pada saat ini dan menjalani karantina 14 hari penuh di rumah seorang teman di Pangeran George, BC.

“Jika Anda merasa pekerjaan itu tidak aman, Anda bukan hanya berhak, tetapi Anda juga harus menolaknya. Jadi, saya memasukkannya ke dalam kehidupan pribadi saya juga.”

Ini tidak semua tentang keamanan

Fanny La Pointe mengatakan dia juga telah memutuskan untuk melewati persyaratan karantina hotel untuk alasan keamanan, dan belum didenda karena melakukannya.

“Apa yang lebih aman, langsung pergi ke tempatmu dan tidak melihat orang, atau pergi ke hotel dan melihat banyak orang?” La Pointe, yang tinggal di luar Montreal, berkata.

Wisatawan Fanny La Pointe mengatakan dia menantang aturan karantina hotel karena dia merasa biaya akomodasi terlalu tinggi dan akan lebih aman untuk karantina di rumah. (Fannie Labpoint / Facebook)

Dia mengatakan dia pergi ke Las Vegas untuk menghadiri pernikahan seorang teman, dan ketika dia kembali ke Montreal pada 11 Maret, dia langsung pulang.

La Pointe mengatakan dia menyimpulkan akan lebih aman untuk karantina di rumah setelah memberi tahu seorang teman yang telah tinggal di hotel karantina awal bulan itu kepada La Pointe bahwa dia diizinkan meninggalkan kamarnya selama dia tinggal.

“Dia bisa melakukan apa yang dia inginkan,” kata La Pointe, yang juga keberatan dengan mahalnya harga hotel.

“Ini hanya untuk menghukum orang yang bepergian. Ini bukan tentang keamanan.”

Beberapa pelancong lain yang telah tinggal di hotel karantina juga mengeluh kepada CBC News tentang apa yang mereka anggap sebagai tindakan keamanan COVID-19 yang ringan, termasuk Ruang tunggu penuh sesak Narapidana yang meninggalkan kamar hotel dengan bebas dikarantina.

“Tidak ada keamanan sama sekali, tidak ada yang mencegah kami meninggalkan ruangan,” kata burung salju Bob Ardern dari Lunenburg, NS. Dia tinggal di sebuah hotel karantina di Toronto pada awal April, setelah kembali dari masa menginap musim dingin di pulau Karibia CuraƧao.

Badan Kesehatan Masyarakat merespons

Juru bicara PHAC Tammy Garbo mengatakan kepada CBC News bahwa agensi memantau hotel dengan menghubungi tamu yang terisolasi dan mengunjungi hotel secara berkala untuk memastikan mereka mematuhi persyaratan kesehatan dan keselamatan badan tersebut.

Garbo mengatakan tamu hotel juga dapat mengajukan keluhan ke pusat perawatan kesehatan primer.

“Hotel yang tidak memenuhi persyaratan yang ditetapkan oleh Pusat Perawatan Kesehatan Primer tidak akan digunakan” sebagai hotel karantina, kata Garbo dalam email.

Pada titik ini, pemerintah memilikinya 59 hotel telah disetujui untuk karantina, Yang terletak di dekat bandara internasional di Vancouver, Calgary, Toronto dan Montreal, yang merupakan satu-satunya kota di mana penerbangan internasional saat ini diizinkan di Kanada.

Tonton: Beberapa pelancong internasional mengeluh tentang tinggal di karantina di hotel:

Beberapa warga Kanada yang harus tinggal di hotel karantina wajib mengatakan bahwa mereka menghadapi penundaan yang lama, ruang tunggu yang padat, dan masalah dalam mengakses kebutuhan dasar seperti makanan. 2:07

Garbo juga mengatakan bahwa wisatawan yang dikarantina bertanggung jawab untuk memastikan mereka tinggal di kamar hotel mereka. Menurut situs web pemerintah, Para tamu dapat meninggalkan kamar mereka tepat waktu di luar, tetapi mereka harus didampingi oleh keamanan.

Pada Januari, sebelum undang-undang karantina hotel berlaku, 0,5 persen kasus COVID-19 Kanada mulai berlaku Dia dikaitkan dengan perjalanan internasional, Menurut PHAC. Angka itu turun menjadi 0,4 persen pada Februari dan Maret.

Agensi mengatakan bahwa statistik ini “meremehkan” dari angka sebenarnya.

Pertempuran pengadilan hotel karantina

Baik Lapointe dan Desharnais mengatakan bahwa jika mereka menerima denda dari PHAC karena menolak mengkarantina hotel, mereka akan melawan.

“Saya sudah kenal pengacara, dan saya siap untuk menantang masalah ini,” kata La Pointe.

Tuntutan karantina pemerintah sudah menghadapi pertarungan hukum dari Canadian Constitution Foundation (CCF), sebuah organisasi yang mengadvokasi hak konstitusional.

Bulan lalu, CCF meluncurkan gugatan di Mahkamah Agung Ontario Mengklaim kondisi Melanggar hak konstitusional Kanada, termasuk Hak untuk memasuki Kanada Dan Hak atas kebebasan.

Pada tanggal 22 Maret Pemberhentian hakim CCF mengusulkan untuk mengeluarkan perintah yang akan menangguhkan persyaratan karantina hotel sementara kasusnya dibawa ke pengadilan.

Dalam putusannya, Hakim Frederick L. Myers menulis bahwa menolak keputusan tersebut merupakan kepentingan publik dengan berusaha mencegah penyebaran COVID-19.

Namun, Myers juga mengatakan bahwa konstitusionalitas persyaratan karantina hotel belum ditentukan di pengadilan.

PHAC mengatakan tidak dapat mengomentari kasus pengadilan.

READ  Kanada mengevaluasi kembali larangan bepergian di 10 negara Afrika

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.