KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

“LITO FURIOSO”: Lito Adiwang mengalahkan lawannya dari Indonesia dalam 23 detik
sport

“LITO FURIOSO”: Lito Adiwang mengalahkan lawannya dari Indonesia dalam 23 detik


Lito Adiwang kembali dan mengejutkan ONE FC dengan kemenangan TKO yang mengesankan (onefc.com)

oleh Robert Julian A. De la Pena

Terkadang, seni bela diri campuran (MMA) memiliki beberapa anomali terbesar dalam dunia olahraga.

Dalam kasus Lito Adiwang yang kembali, ia absen selama 18 bulan, menghabisi pesaingnya dari Indonesia Adrian Matthysse hanya dalam waktu 23 detik.

Selamat datang kembali di panggung ONE Fighting Championship, Thunder Kid!

Dalam kembalinya yang telah lama ditunggu-tunggu setelah beristirahat dari seni bela diri campuran profesional untuk memulihkan semua cederanya, striker Filipina ini baru saja mencetak salah satu KO ronde pertama paling dahsyat dalam sejarah ONE pada tanggal 22 September 2023, yang terjadi di Arena Tinju Lumpini di Bangkok, Thailand.

Adiwang tidak membuang waktu di ronde pertama dan menemukan celah kecil di ronde ke-23Penelitian dan Pengembangan Yang kedua mengakhiri harapan Matthysse untuk mencuri kemenangan dari anjing Pinoy.

Saat Matthysse membungkuk untuk melakukan pukulan hook kiri, Adiwang yang pandai membaca urutannya dengan baik dan sudah menyiapkan pukulan balasan dari kanan yang menjatuhkan pemain Indonesia itu.

Setelah pukulan itu menjatuhkan Matthysse ke kanvas, Adiwang bergegas melancarkan serangan darat yang keras, memaksa wasit pertandingan untuk melompat dan menghentikan pertarungan, menghadiahkan Thunder Kid dengan kemenangan TKO.

Ini merupakan kesuksesan bagi Adiwang saat ia ingin mengakhiri kekalahan beruntunnya tahun lalu dan kembali ke panggung ONE dengan penuh kemenangan.

Kekuatannya masih ada. Meski sempat lama absen dari MMA, Adiwang tidak menunjukkan tanda-tanda karatan di ring dan menunjukkan sekilas versinya di tahun 2019 saat ia mencatatkan tujuh kemenangan beruntun yang mengesankan.

Ini juga menjadi awal yang positif bagi pencarian penebusan Adiwang saat ia kehilangan tempatnya dalam perebutan gelar di divisi kelas terbang putra.

READ  ASEAN Paralympic Games: Forum Asia Pasifik memuji Indonesia atas kesiapannya

Usai kalah dari Jared Brooks dua tahun lalu, Adiwang pun terdegradasi lebih rendah di divisi tersebut dan semakin terpuruk setelah mengalami kekalahan mengecewakan di tangan kababayannya, Jeremy Miado.

Kini, setelah ia kembali ke kondisi 100%, ia berharap atlet kuat ini akan kembali naik peringkat dalam divisi flyweight dan mendominasi lawan-lawannya sekali lagi.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."