Luar angkasa menawarkan pemulia tanaman beberapa keuntungan khusus

SLANTS tidur Di orbit, dan dengan demikian kehilangan daya tarik terarah yang nyaman dari gravitasi Bumi, mereka biasanya berjuang untuk membedakan antara naik dan turun. Hal ini membuat sulit bagi mereka untuk membawa air dan nutrisi di sekitar mereka. Ini juga merusak kemampuan mereka untuk mengekstrak karbon dioksida yang dibutuhkan untuk fotosintesis dari udara. Tekanan dari semua ini tampaknya meningkatkan tingkat mutasi genetik yang disebabkan oleh sejumlah radiasi – yang banyak terdapat di ruang angkasa, dalam bentuk sinar kosmik dan aliran matahari. Dan mutasi adalah urat nadi para pemulia tanaman.

Dengarkan cerita ini

Nikmati lebih banyak audio dan podcast iOS atau Android.

Di darat, pemulia memprovokasi mereka dengan memaparkan tanaman dan benih ke isotop radioaktif, xLembar dan sebagainya. Kebanyakan dari mereka berbahaya. Tetapi beberapa mendapat jackpot, memberikan karakteristik seperti tahan kekeringan, tahan terhadap penyakit busuk daun atau batang yang lebih pendek, disukai oleh petani, dan rasa yang lebih manis, warna yang lebih cerah atau kulit yang lebih tipis, disukai oleh konsumen. Mutasi ini diambil dari nenek moyang mereka dengan pembiakan selektif dan ditambahkan ke varietas, bernilai jutaan. Mutasi, kemudian, adalah bisnis yang penting.

Itu adalah salah satu perusahaan yang menurut StarLab Oasis, sebuah perusahaan yang berbasis di Abu Dhabi yang keluar dari perusahaan Texas bernama Nanoracks pada tahun 2021, mungkin dapat melakukan yang lebih baik. Sesuai dengan nama perusahaan, rencananya adalah melakukan pekerjaan menggunakan radiasi alami ruang angkasa. Para penelitinya berencana untuk mulai mengirim muatan benih ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ADALAH) akhir tahun ini. Sesampai di sana, benih ini akan ditanam oleh para astronot di stasiun dan dibiarkan tumbuh dan berkembang biak.

Generasi benih berikutnya dari pemuliaan ini akan dikembalikan ke Bumi dan berkecambah di rumah kaca StarLab Oasis. Mereka kemudian akan terkena penyakit termasuk kekeringan, patogen, tanah yang buruk, panas yang berlebihan dan serangga omnivora. Dan mereka yang paling tahan terhadap serangan ini akan lahir, pada gilirannya, dengan harapan bahwa sesuatu yang berharga akan muncul.

Versi singkat dari pendekatan ini telah berhasil, menembakkan berkas benih ke satelit dan mengembalikannya ke Bumi setelah periode paparan radiasi kosmik. China mengatakan telah melakukan lebih dari 30 misi seperti itu, dan misi ini telah menghasilkan setidaknya 200 varietas tanaman yang lebih baik. Presiden StarLab Oasis, Allen Herbert, bagaimanapun, percaya bahwa perusahaannya adalah organisasi swasta pertama yang dibuat untuk mengambil rute ini dan, khususnya, untuk benar-benar menanam tanaman di luar angkasa untuk tujuan ini.

Selain itu, mutasi bukan satu-satunya media hemat-ruang yang mungkin menarik bagi para ahli botani. Respon stres itu sendiri juga memberikan informasi yang berguna.

Robert Ferrell dan Anna-Lisa Paul adalah salah satu kepala Laboratorium Tanaman Luar Angkasa di Universitas Florida, Gainesville, yang telah melakukan eksperimen di atas kapal. ADALAH. Mereka mempelajari bagaimana Arabidopsis thaliana, sejenis selada yang setara dengan tikus zoologi dan lalat buah di botani, merespons kerasnya terjun bebas tropis. Jawabannya adalah bahwa tanaman mengaktifkan beberapa gen yang biasanya tetap tidak aktif, sementara mereka mematikan gen lain yang biasanya aktif.

Secara khusus, seperti yang ditemukan oleh Dr. Ferrel, Dr. Paul dan rekan-rekan mereka, sampel perjalanan ruang angkasa sering mengalihkan sumber daya dari tugas-tugas, seperti memperkuat kekakuan dinding sel, yang kurang relevan ketika gravitasi terarah tidak ada. Sebaliknya, dalam upaya yang lebih baik untuk menentukan arah “naik”, mereka menjadi lebih sensitif terhadap cahaya. Dalam kata-kata Dr. Ball, tanaman “mencapai kotak peralatan metabolismenya” untuk mengatasi stres yang tidak biasa. Dalam melakukannya, mereka menarik alat yang jarang digunakan di tanah, tetapi pemulia tanaman mungkin dapat memperbanyak dengan cara yang bermanfaat dengan meningkatkan pertukaran gas, menghasilkan pertumbuhan akar yang lebih baik atau mengurangi ukuran batang.

itu ADALAH Namun, itu tidak akan bertahan selamanya. Dan Nanoracks terlibat dalam proposal untuk menggantikannya. Seperti yang ditunjukkan oleh nama turunannya di Abu Dhabi, ini adalah Starlab, stasiun luar angkasa yang diduga berawak yang direncanakan oleh kelompok yang dipimpin oleh Lockheed Martin.

Starlab bertujuan untuk menjadi bisnis, dengan pemuliaan tanaman sebagai salah satu sumber pendapatannya. Itu tidak direncanakan untuk pergi ke orbit sampai 2027, dan garis waktu untuk proyek-proyek semacam itu dalam hal apa pun selalu optimis. Tetapi jika itu benar-benar berkembang, gagasan bahwa salah satu unitnya mungkin, pada kenyataannya, menjadi perluasan tanaman di ruang tamu utama, mirip dengan konservatori di lantai, memiliki nuansa nyaman yang menyenangkan. Mungkin kru akan beristirahat di sana setelah seharian bekerja keras. ■.

Untuk menikmati lebih banyak liputan sains yang memperluas pikiran kami, daftarlah ke Simply Science, buletin mingguan kami.

Artikel ini muncul di bagian Sains dan Teknologi edisi cetak dengan judul “Rumah Kaca di Langit”

READ  Saksikan Astra meluncurkan 2 NASA TROPICS Hurricane Cubes hari ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.