KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Lupakan Netflix dan Disney: layanan streaming lokal adalah raja di Indonesia
sport

Lupakan Netflix dan Disney: layanan streaming lokal adalah raja di Indonesia

Pada akhir Oktober, penggemar sepak bola di seluruh Indonesia berteriak dari ruang keluarga mereka saat rival mereka Chelsea dan Manchester United berhadapan di Liga Utama Inggris. Mereka menyaksikan pertandingan tersebut melalui layanan live streaming Vidio yang berbasis di Jakarta, satu-satunya cara untuk mengakses pertandingan berisiko tinggi tersebut.

Jika Anda bukan penggemar olahraga, Vidio juga meliputnya. Belum lagi dengan serial TV internasional populer seperti Rumah Naga atau Suksesi, namun dengan bahasa yang sangat lokal, pelarian dalam Bahasa Indonesia. Pemirsa menontonnya mencapai jutaan Gadisku yang sedingin essebuah drama kriminal ringan Di mana dua orang asing di sekolah menengah – yang diperankan oleh bintang-bintang lokal yang sedang naik daun – dipertemukan untuk memecahkan kematian misterius salah satu saudara mereka. (Ini diadaptasi dari novel lokal yang sukses di Wattpad, sumber materi yang populer.)

Vidio berhasil mengatasi tantangan pesaing asing seperti Netflix dan Disney+ di Indonesia, dengan mengembangkan pemahaman yang baik tentang apa yang ingin ditonton orang Indonesia. Meskipun sebelumnya Menjadi orang yang tidak diunggulkansekarang Pertumbuhan paling cepat Perusahaan mengatakan layanan streaming langsung tersebut berada di negara dengan populasi 270 juta orang, dan terbesar dalam hal jumlah pengguna aktif, dengan sekitar 60 juta pemirsa bulanan. Seluruh dunia. Pada kuartal kedua tahun ini, mereka meraih posisi teratas dalam platform streaming over-the-top (OTT) di Asia Tenggara, menurut konsultan Media Partners Asia, keduanya di Pertumbuhan pelanggan baru dan popularitas konten asli.

Seluruh duniaWawancara dengan pelaku industri, termasuk CEO Vidio, menunjukkan bahwa kesuksesan perusahaan terletak pada operasionalnya Lusinan pertunjukan orisinal dan hiper-lokal setiap tahunnya, dan program olahraga yang semakin intensif. Pertumbuhan perusahaan mulai terlihat Perhatian media di luar negeri, namun mereka pun menyadari bahwa kesuksesan mereka masih rapuh: raksasa streaming AS memiliki sumber daya yang jauh lebih besar dan dapat menawarkan platform global kepada pencipta mereka.

READ  HS Prannoy menggabungkan trik dan kelas untuk memasuki final Swiss Open

“Apa yang berhasil di negara lain belum tentu berhasil 100%.” [replicated] Ini dia, kata Sutanto Hartono, CEO Vidio Seluruh dunia.

“Kita harus bertanya pada diri kita sendiri – bukan sekarang, tapi lima sampai 10 tahun ke depan – bagaimana kita bisa bertahan, dan semoga bahkan mendominasi, pasar, dengan fakta bahwa mereka adalah pesaing kita?” Dia berkata.

Di kawasan ini, “dalam hal keterlibatan, Vidio adalah yang terdepan,” kata Vivek Kuto, salah satu pendiri konsultan Media Partners Asia. Seluruh dunia. “Dan dalam hal pendapatan, ini adalah Netflix [first] Lalu video.”

Beberapa tahun yang lalu, Vidio adalah platform pembuat konten kecil yang mirip dengan YouTube, dengan penayangan harian dalam satu digit. Pada tahun 2018, mereka memperoleh hak siar untuk Asian Games tahun itu – sebuah keputusan yang tidak biasa karena masyarakat Indonesia, secara historis, sama sekali tidak tertarik dengan acara multi-olahraga. Namun keadaan telah berubah sejak Asian Games Tenggara pada tahun 2017, dan Vidio adalah salah satu orang pertama yang menyadarinya.

“Kami yang pertama menghubungi agen Asian Games [and said]“Kami menginginkan ini,” kenang Hartono. “Kami memperkirakan masa depan [that] Ini akan menjadi terobosan besar.

Hampir 15 juta pemirsa terpaku pada platform ini untuk menonton pertandingan demi pertandingan, jumlah yang sebanding dengan acara yang disiarkan di televisi. Imbalannya mendorong Vidio untuk mengalihkan model bisnisnya dari pembuat konten ke streaming tradisional.

“Apa yang berhasil di negara lain belum tentu berhasil 100%.” [replicated] Di Sini.”

Hartono, 55, mengepalai perusahaan induk Vidio, Surya Citra Media (SCM), sejak 2011. Ia juga menjabat sebagai Managing Director Elang Mahkota Teknologi, lebih dikenal dengan Emtek, raksasa media yang mengendalikan kedua entitas tersebut. Pada kurun waktu tersebut, Hartono menduduki tempat di lingkaran dalam keluarga Sariaatmadjas, pemilik Emtek dan salah satu keluarga terkaya di Indonesia.

Hartono sekilas terlihat aneh. Dia adalah seorang eksekutif senior paruh baya yang serius, berkacamata, dan mengenakan setelan jas yang agak tidak selaras dengan pekerjaannya menangani orang-orang kreatif eksentrik di Indonesia. Namun dalam percakapannya, Hartono terdengar optimis, memiliki pengetahuan mendalam tentang industri hiburan, dan apresiasi terhadap seni. Dia berbicara dengan cepat, dengan kebiasaan meninggalkan satu kata atau kalimat yang belum selesai saat dia melanjutkan ke kalimat berikutnya, didorong oleh serangkaian pemikiran yang tidak sabar untuk diungkapkannya.

Katanya itu konsep asli Vidio Seluruh dunia, hanyalah sebuah platform digital untuk konten video Emtek yang tersebar luas dari berbagai saluran TV-nya. Namun kehadirannya di ekosistem media Emtek membuat Hartono memiliki akses terhadap data selama puluhan tahun, yang secara konsisten menunjukkan bahwa satu-satunya hal yang lebih disukai masyarakat Indonesia daripada drama Korea adalah tayangan lokalnya. 90% serial TV terbaik produksi Emtek selalu lokal, kata Hartono. Data eksternal menunjukkan hal yang sama: Sebelum pandemi, Indonesia adalah box office Pertumbuhannya meningkat tajam Laporan konsumsi konten OTT setiap tahunnya secara konsisten menempatkan tayangan Indonesia di urutan teratas, kata Hartono.

“Ini sebuah perjalanan,” kata Hartono. “Tapi memang begitu [decided] Pada akhirnya, kita perlu bermain-main dengan konten lokal.

Para pesaing tidak tinggal diam. Netflix berupaya memproduksi lebih banyak drama Korea, salah satu genre yang paling dicintai di Asia Timur dan Tenggara. Baru pada bulan September, perusahaan Amerika tersebut mengumumkan bahwa mereka akan merilis tujuh film Indonesia baru, yang mencakup fiksi ilmiah, komedi, dan drama sejarah, serta akan bekerja sama dengan sutradara terkenal dunia seperti Teemu Tjahjanto dan Joko Anwar.

Namun angka tersebut masih terbilang kecil dibandingkan 37 game baru yang didanai Vidio sepanjang tahun 2022. Tahun depan, pihaknya menargetkan investasi sekitar 40 judul, dengan fokus pada peningkatan kualitas secara keseluruhan. (Vidio menolak menyebutkan berapa jumlah investasinya.)

Sementara itu, Disney+ telah bergerak secara agresif untuk bermitra dengan penyedia lokal Telkomsel untuk menggabungkan langganannya dengan paket data seluler, sehingga membantunya menghasilkan basis pelanggan terbesar di negara ini. Sekitar 5 juta. Pernyataan terbaru dari Direktur Konten Rebecca Campbell Dia mencatat bahwa perusahaan juga berfokus pada konten lokal.

“Netflix, Disney, Amazon, dan lainnya juga ingin memproduksi serial…yang bagus, karena ini akan menjadi tempat pelatihan bagi penulis lokal,” kata Wiki Olindo, CEO Screenplay Films, rumah produksi utama yang bertanggung jawab atas ultraviolence tahun 2016. film. Membuat film pasfoto Dan Gundalafilm superhero Indonesia yang dirilis pada tahun 2019.

“Ini akan membantu para pembuat film untuk mulai mempraktikkan genre baru, serta mengedukasi penonton untuk mulai menonton konten Indonesia jenis baru,” kata Olindo.


https://www.vidio.com/live/9329-premier-league

Saat ini, Vidio memiliki akses tersendiri, dengan model freemium yang menawarkan langganan mulai dari 29.000 rupee (kurang dari $2) — memberi pengguna akses ke sebagian besar seri aslinya — hingga 569.000 rupee ($36,5) bagi mereka yang ingin Menonton acara olahraga eksklusif seperti Piala Dunia FIFA atau Liga Utama Inggris. Netflix, layanan streaming terbesar di dunia, mengenakan kisaran harga yang lebih sempit — antara 54.000 rupee ($3,5) hingga 186.000 rupee ($12) — bergantung pada perangkat dan kualitas streaming. Vidio memungkinkan streaming hanya di satu perangkat dalam satu waktu per langganan, sesuatu yang juga mulai diterapkan Netflix. Dalam materi pemasarannya, Vidio gencar mempromosikan konten lokal dan event olahraga internasional.

Saat Vidio mencoba berekspansi, menarik manajer tingkat tinggi mungkin menjadi sebuah tantangan. Indonesia memiliki industri film yang berkembang pesat, namun seringkali menghadapi keterbatasan anggaran dan sensor yang ketat, sehingga berdampak pada kualitas. Berbicara kepada Seluruh duniaTimo Tjahjanto, yang dikenal secara internasional karena film horor dan aksi berdarahnya seperti mengejutkan (2009) dan itu Malam tiba untuk kita (2018), menggambarkan kepuasan yang dirasakan saat menjangkau khalayak internasional yang lebih luas di platform seperti Netflix.

“Tidak ada yang membuat saya lebih bahagia daripada ketika seorang pria India tiba-tiba berkata: ‘Saya sedang menonton.’ Malam tiba untuk kita.’ “Ini membuat hari saya menyenangkan, karena saya menyukai film-film Hindi,” kata Tjahjanto. Seluruh dunia. “Jadi saya masih mencari platform yang bisa…setidaknya menyediakan akses tersebut.”

“Tiba-tiba, Anda dapat melewatinya semudah menelusuri sesuatu, seperti Instagram atau TikTok.”

Tjahjanto lebih ragu dengan dampak budaya lain yang ditimbulkan oleh layanan streaming, dan menyamakannya dengan media sosial. Dia mengatakan kebiasaan menonton pengguna mengarahkan pembuat konten seperti dia untuk memikirkan tren algoritmik saat memulai sebuah proyek.

“Ini juga menjadi tempat yang kurang bernilai karena banyaknya konten naratif,” kata Tjahjanto. Seluruh dunia. “Tiba-tiba, Anda dapat melewatinya semudah menelusuri sesuatu, seperti Instagram atau TikTok.”

Couto, analis media, memperkirakan Vidio akan menghasilkan keuntungan dalam dua atau tiga tahun ke depan. Namun, agar platform ini mendapat perhatian global, platform ini perlu memastikan pertumbuhan langganan yang berkelanjutan – 10 juta pelanggan yang membayar dalam tiga hingga lima tahun adalah tolok ukurnya – dan menambah lebih banyak aliran pendapatan, baik melalui sistem barunya. permainan Keuntungan atau e-commerce.

“Video tentu saja mengalami peningkatan yang baik dalam hal monetisasi, namun perjalanannya masih panjang,” kata Cotto.

Setelah Vidio hadir di Indonesia, platform ini akan menjajaki pasar potensial di Asia Tenggara dan Timur Tengah, dengan rencana untuk mengembangkan lebih banyak konten ramah Muslim, kata Hartono. Dia menyebut Turki sebagai contoh utama pemasok konten Islami ke dunia. Vidio juga terus mencari cara untuk memanfaatkan koneksi Emtek dengan ekosistem teknologi yang lebih besar di Asia Tenggara, termasuk dengan perusahaan seperti Grab dan Bukalapak, dan bereksperimen dengan persilangan antara konten dan e-commerce, seperti mempromosikan opsi belanja sambil menonton video.

“Dari segi konten, kami mendapat perhatian penuh dari Anda,” kata Hartono. “Sekarang setelah kami mendapatkan perhatian Anda, apa yang dapat kami lakukan?”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."