KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

NASA meluncurkan misi iklim baru untuk mempelajari lautan dan atmosfer
science

NASA meluncurkan misi iklim baru untuk mempelajari lautan dan atmosfer

Misi satelit NASA untuk mempelajari kesehatan laut, kualitas udara dan dampak perubahan iklim untuk kepentingan umat manusia berhasil diluncurkan ke orbit pada pukul 1:33 pagi EDT pada hari Kamis.

Satelit Plankton, Aerosol, Iklim, dan Ekosistem Laut, yang dikenal sebagai PACE, diluncurkan dengan roket SpaceX Falcon 9 dari Space Launch Complex 40 di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida. NASA mengonfirmasi menerima sinyal dari satelit sekitar lima menit setelah peluncuran, dan pesawat ruang angkasa tersebut beroperasi seperti yang diharapkan.

“Selamat kepada tim PACE atas keberhasilan peluncurannya. “Dengan penambahan armada satelit observasi Bumi NASA yang baru ini, PACE akan membantu kita mempelajari, lebih dari sebelumnya, bagaimana partikel di atmosfer dan lautan kita dapat menentukan “Misi seperti ini mendukung agenda iklim pemerintahan Biden-Harris dan membantu kita menjawab pertanyaan-pertanyaan mendesak tentang perubahan iklim kita.”

Dari ratusan mil di atas Bumi, misi PACE akan mempelajari dampak dari hal-hal kecil yang seringkali tidak terlihat: kehidupan mikroskopis di air dan partikel mikroskopis di udara.

Instrumen Warna Samudera Hiperspektral dari satelit akan memungkinkan para peneliti mengukur lautan dan perairan lainnya dalam spektrum ultraviolet, sinar tampak, dan inframerah dekat. Hal ini akan memungkinkan para ilmuwan untuk melacak distribusi fitoplankton dan, untuk pertama kalinya dari luar angkasa, menentukan komunitas organisme yang ada pada tingkat global dan harian. Para ilmuwan dan pengelola sumber daya pesisir dapat menggunakan data tersebut untuk membantu memprediksi kesehatan perikanan, melacak pertumbuhan alga yang berbahaya, dan mengidentifikasi perubahan dalam lingkungan laut.

Pesawat luar angkasa ini juga membawa dua instrumen polarimeter, Hyper Angular Rainbow Polarimeter 2 dan Planetary Exploration Spectropolarimeter. Hal ini akan mengungkap bagaimana sinar matahari berinteraksi dengan partikel di atmosfer, memberikan para peneliti informasi baru tentang sifat aerosol dan awan, serta kualitas udara di tingkat lokal, regional, dan global.

READ  Lihat model NASA Mars Rover dan Ingenuity Helicopter dalam tur AS

Dengan menggabungkan instrumen ini dengan pengukuran polarimetri, PACE akan memberikan wawasan tentang interaksi laut-atmosfer, dan bagaimana perubahan iklim memengaruhi interaksi tersebut.

“Pengamatan dan penelitian ilmiah yang dilakukan oleh PACE akan sangat memajukan pengetahuan kita tentang peran laut dalam siklus iklim,” kata Karen St. Germain, direktur Divisi Ilmu Bumi di Direktorat Misi Sains di Markas Besar NASA di Washington. “Nilai data PACE meningkat secara dramatis ketika kami menggabungkannya dengan data dan ilmu pengetahuan dari misi permukaan air dan lautan Menandai dimulainya era baru dalam ilmu kelautan. Sebagai misi sains sumber terbuka dengan pengguna awal yang bersedia menggunakan penelitian dan datanya, PACE akan mempercepat pemahaman kita tentang sistem Bumi dan membantu NASA memberikan sains, data, dan aplikasi praktis yang dapat ditindaklanjuti untuk membantu komunitas dan industri pesisir menghadapi tantangan yang berkembang pesat. . “.

“Merupakan suatu kehormatan untuk bekerja dengan tim PACE dan menyaksikan secara langsung dedikasi dan ketekunan mereka dalam mengatasi tantangan, termasuk pandemi global, untuk mewujudkan observatorium ini,” kata Marjorie Haskell, direktur eksekutif program PACE di Markas Besar NASA. . “Semangat dan kerja sama tim hanya dapat diimbangi dengan antusiasme komunitas ilmiah terhadap data yang akan disediakan oleh satelit baru ini.”

Lautan di bumi merespons perubahan iklim dengan berbagai cara – mulai dari kenaikan permukaan laut, gelombang panas laut, hingga hilangnya keanekaragaman hayati. Melalui PACE, para peneliti akan dapat mempelajari dampak perubahan iklim terhadap fitoplankton, yang memainkan peran penting dalam siklus karbon global dengan menyerap karbon dioksida dari atmosfer dan mengubahnya menjadi bahan seluler. Organisme kecil ini menggerakkan ekosistem akuatik dan global yang lebih besar yang menyediakan sumber daya penting bagi ketahanan pangan, rekreasi, dan perekonomian.

READ  Sebuah teleskop di Utah mendeteksi sinar kosmik misterius di luar galaksi kita

“Setelah 20 tahun memikirkan misi ini, sangat menarik untuk akhirnya melihatnya membuahkan hasil dan menyaksikan peluncurannya. Saya sangat bangga atau lebih menghargai tim khusus PACE ini,” kata Jeremy Werdel, ilmuwan proyek PACE di Goddard NASA Space Flight Center di Greenbelt, Maryland. “Peluang yang diberikan PACE sangat menarik, dan kita akan dapat menggunakan teknologi luar biasa ini dengan cara yang belum pernah kita duga. “Ini benar-benar sebuah misi penemuan.”

Program Layanan Peluncuran NASA, yang berkantor pusat di Kennedy Space Center di Florida, mengelola layanan peluncuran untuk misi tersebut. Misi PACE dikelola oleh NASA Goddard, yang juga membangun dan menguji pesawat ruang angkasa dan Ocean Color Instrument. Polarimeter Pelangi Hyper Angular No. 2 dirancang dan dibangun oleh Universitas Maryland, Baltimore County, dan Spektropolarimeter Eksplorasi Planet dikembangkan dan dibangun oleh konsorsium Belanda yang dipimpin oleh Institut Penelitian Luar Angkasa Belanda dan Pertahanan dan Luar Angkasa Airbus. Belanda.

Untuk informasi lebih lanjut tentang PACE, kunjungi:

https://www.nasa.gov/pace

-akhir-

Iman Mackey/Karen Fox
Markas Besar, Washington
202-358-1600 / 240-285-5155
[email protected] / [email protected]

Jake Richmond
Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard, Greenbelt, Maryland
240-713-1618
[email protected]

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."