KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Kandidat presiden Indonesia mencoba menggunakan media sosial dan K-pop untuk memenangkan pemilih muda.  Apakah ini akan berhasil?
entertainment

Kandidat presiden Indonesia mencoba menggunakan media sosial dan K-pop untuk memenangkan pemilih muda. Apakah ini akan berhasil?

Jakarta – Naima Khairiya Asmat, 17 tahun, mulai dibombardir dengan postingan media sosial oleh para kandidat calon presiden Indonesia bahkan sebelum dia berpikir untuk memilih.

Ketika tiga kandidat bersaing untuk menggantikan Presiden Joko Widodo yang populer namun masa jabatannya terbatas dalam pemilu yang dijadwalkan akhir bulan ini, mereka secara agresif merayu pemilih milenial dan Generasi Z. Masyarakat yang berusia antara 17 dan 43 tahun Usia pemilih adalah sekitar 55% dari total pemilih. 205 juta pemilih yang memenuhi syarat di negara ini.

Para kandidat berkomunikasi melalui aplikasi yang digunakan oleh pemilih muda, musik K-pop yang disukai banyak orang, dan bahkan acara video game.

“Sebagai generasi muda, kami tidak bisa bertemu langsung dengan para kandidat,” kata Asma, seorang pemilih pemula, saat mengobrol sepulang sekolah di luar sekolah menengahnya di Jakarta. “Cara termudah untuk mengenal mereka adalah melalui platform media sosial, dan ini sangat efektif.”

Kandidat – Mantan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, 72; Kandidat dari partai yang berkuasa Janjar Branwo, 55 tahun; Mantan Gubernur Jakarta Anis Baswedan, 54 – semuanya berasal dari kancah politik konservatif di Indonesia yang didominasi laki-laki. Namun kampanye mereka berfokus pada isu-isu yang penting bagi generasi muda: lapangan kerja, perubahan iklim, dan korupsi institusi.

Jajak pendapat menunjukkan bahwa Subianto unggul jauh dibandingkan dua kandidat lainnya, meskipun ia mungkin tidak mendapatkan suara mayoritas yang diperlukan untuk menghindari pemilihan putaran kedua. Meskipun ia adalah kandidat tertua, namun pasangannya adalah yang termuda: Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka, 36 tahun. Yang juga merupakan putra presiden saat ini.

Keunggulan mereka terutama berasal dari pemilih muda.

READ  PSH I Love You: Melewatkan Peran Kecilnya dalam "Strangers With Candy"

Sebuah jajak pendapat yang dilakukan oleh Indicator Politik Indonesia pada bulan Desember lalu menunjukkan bahwa ketiga kandidat tersebut memiliki dukungan yang sama di kalangan pemilih berusia 56 tahun ke atas, namun Subianto jelas unggul di setiap kelompok usia yang lebih muda.

Subianto adalah kandidat pertama yang mendapatkan dukungan dari generasi muda, dengan media sosial dan kampanye iklan video yang menampilkan animasi bergaya Pixar tentang dirinya dan pasangannya. Langkah-langkah ini bertujuan untuk mengurangi citra mantan jenderal yang suka berbicara kasar dan dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia di masa lalu, namun hal ini dibantahnya.

Bulan lalu, Raka tampil di turnamen e-sports populer Mobile Legend Championship di Jakarta untuk menarik minat para pemain muda.

Musik K-pop juga berperan dalam kampanye para kontestan.

Band-band Korea Selatan sangat populer di Indonesia, dimana mereka mengorganisir basis penggemar mereka yang besar untuk tujuan politik, mengadakan protes online terhadap undang-undang yang kontroversial, dan baru-baru ini menggalang dana untuk warga Palestina yang terjebak di tengah konflik. Perang antara Israel dan Hamas.

Partai Gerindra yang dipimpin Subianto mengadakan undian tiket gratis untuk melihat girl grup populer Korea Selatan BLACKPINK, meminta peserta untuk mengambil foto di depan papan iklan Subianto dan mempostingnya di Instagram atau X, sebelumnya Twitter.

Chung Sung Kim, calon anggota parlemen dari Partai Golkar, mengadopsi kata “K-pop” sebagai slogan kampanyenya, dengan mengatakan bahwa kata tersebut berarti “kredibilitas, profesionalisme, objektivitas, dan biduli”, yang terakhir merupakan kata dalam bahasa Indonesia yang berarti “peduli”. Partai Golkar juga mendukung pencalonan Subianto sebagai presiden.

Kim, seorang imigran asal Korea Selatan, juga berjanji akan berusaha mendatangkan lebih banyak bintang K-pop ke Indonesia dan menurunkan harga tiket konser mereka, serta membangun hubungan dengan tanah airnya untuk bekerja sama dalam bidang pendidikan dan lebih banyak kesempatan kerja bagi generasi muda Indonesia. .

READ  Kolaborasi unik ini mengisi kesenjangan dalam musik dan kebugaran di Singapura

“Masyarakat di Jakarta sudah familiar dengan istilah K-pop. Mereka mendengarnya setiap hari. Menarik dan mudah dimengerti,” kata Kim kepada The Associated Press.

Carlina Octaviani, seorang penggemar milenial dan antropolog digital, mengatakan tidak mengherankan melihat politisi memanfaatkan K-pop untuk mendapatkan suara.

“Penting untuk memanfaatkan komunitas online terbesar di dunia jika Anda ingin menang,” katanya.

Pendukung Baswedan juga ingin memanfaatkan budaya pop Korea, dengan akun X populer @aniesbubble yang memposting tentang aktivitas kampanyenya dalam bahasa Korea. Akun tersebut mengklaim bahwa itu bukan bagian dari kampanye pesaing, tetapi hal ini tidak dapat diverifikasi secara independen dan pesan yang dikirimkan kepada pengguna belum ditanggapi.

Juga bulan lalu, Baswedan tampil live di TikTok, di mana para pendukungnya membandingkannya dengan bintang K-pop dan menciptakan julukan Korea “Park Ahn Nice.”

Dengan fokus besar dalam upaya memenangkan hati para penggemar K-pop, terutama kaum muda dan perempuan, Octaviani mengatakan penting bagi para penggemar untuk tidak melupakan isu-isu tersebut ketika memberikan suara dan bahkan setelah pemilu.

“Kita harus tetap kritis, baik kandidat kita terpilih atau tidak, dan juga melihat kinerja mereka, rekam jejak mereka, kejahatan hak asasi manusia atau isu gender,” katanya.

Hal inilah yang coba dilakukan oleh pemilih pemula, Muhammad Fikrezi Syamil. Siswa SMA berusia 17 tahun di Jakarta Selatan ini mengatakan bahwa ia mencoba untuk tidak hanya sekedar menyampaikan permohonan yang menarik, tetapi juga fokus pada permasalahan dan rekam jejak para kandidat dalam mengambil keputusan.

“Prediktor terbaik perilaku Anda di masa depan adalah perilaku Anda di masa lalu. Jadi itu yang menjadi pertimbangan saya,” ujarnya.

Esmah, seorang siswi SMA di Jakarta, mengatakan bahwa dia bukan penggemar K-pop namun tidak menentang politisi yang menggunakannya untuk menjangkau pemilih muda.

READ  Dusun Pokong, Teror Pokong dan Wapah Mematican

“Mungkin ada anak muda yang awalnya tidak tertarik dengan politik, namun dengan digunakannya calon presiden dan wakil presiden dalam kampanye pemilu, hal ini mungkin akan memicu antusiasme dan minat beberapa artis K-pop terhadap politik,” ujarnya.

Hak Cipta 2024 Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang tanpa izin.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."