KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Disney Mengalahkan Pendapatan, Meningkatkan Pendapatan saat Kerugian Streaming Mempersempit
Economy

Disney Mengalahkan Pendapatan, Meningkatkan Pendapatan saat Kerugian Streaming Mempersempit

Disney (DIS) mengatakan akan meningkatkan dividen tunai sebesar 50% pada hari Rabu karena raksasa hiburan itu melaporkan pendapatan fiskal kuartal pertama yang mengalahkan ekspektasi sementara kerugian streaming menyempit.

Disney melaporkan laba yang disesuaikan sebesar $1,22 per saham — sebuah kemenangan besar dibandingkan dengan perkiraan analis sebesar $0,99 yang disurvei oleh Bloomberg. Perusahaan juga menargetkan laba setahun penuh tahun fiskal 2024 sebesar $4,60 per saham, meningkat setidaknya 20% dibandingkan tahun 2023.

Pendapatan adalah $23,5 miliar, sedikit kerugian dibandingkan dengan perkiraan $23,8 miliar.

Perusahaan mengumumkan dividen tunai sebesar $0,45 per saham, meningkat 50% dibandingkan dengan dividen terakhir yang dibayarkan pada bulan Januari. Dividen akan dibayarkan pada tanggal 25 Juli kepada pemegang saham tercatat pada penutupan bisnis pada tanggal 8 Juli.

Dewan Direksi juga menyetujui program pembelian kembali saham baru, menargetkan pembelian senilai $3 miliar pada tahun fiskal 2024.

Disney menghadapi tantangan yang mencakup menurunnya bisnis TV linier, melambatnya pertumbuhan bisnis taman hiburan, dan kerugian dalam streaming. Tahun lalu, aktivis investor Nelson Peltz memperbarui dorongannya untuk mengganti dewan direksi ketika harga saham mencapai level terendah dalam beberapa tahun.

CEO Bob Iger telah berkomitmen melakukan berbagai pengurangan biaya untuk mengatasi tantangan ini. Perusahaan tersebut mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka berada di jalur yang tepat untuk memenuhi atau melampaui target penghematan tahunan sebesar $7,5 miliar pada akhir tahun fiskal 2024, dan menambahkan bahwa mereka “akan terus mencari peluang efisiensi yang lebih besar.”

Saham naik 7% dalam perdagangan premarket Kamis setelah hasilnya.

Iklan baru: permainan, konten, dan olahraga

Disney banyak bicara pada hari Rabu dengan sejumlah pengumuman baru.

READ  Anggota parlemen mengatakan kontroversi RUU bank sentral Indonesia yang kontroversial akan ditunda

Perlu dicatat bahwa perusahaan tersebut mengatakan bahwa mereka berencana untuk menginvestasikan $1,5 miliar di Epic Games, pembuat Fortnite, dan Iger menggambarkannya sebagai “masuknya Disney yang terbesar ke dunia video game.”

“Hubungan baru kami dengan Epic Games akan menciptakan dunia game dan hiburan transformatif yang mengintegrasikan narasi kelas dunia Disney ke dalam fenomena budaya Epic, Fortnite, yang memungkinkan konsumen bermain, menonton, berkreasi, dan berbelanja barang-barang digital dan fisik,” kata Iger. Tentang panggilan pendapatan.

Di sisi konten, perusahaan mengatakan bahwa Disney+ akan menjadi rumah streaming eksklusif untuk “Taylor Swift: The Eras Tour (Taylor Edition).” Film konser tersebut akan menampilkan lima lagu akustik tambahan, termasuk “Cardigan.”

Sementara itu, sekuel animasi “Moana” akan tayang di bioskop pada bulan November, karena Disney semakin tertarik pada sekuel dan waralaba di tengah goyahnya box office.

Disney juga mengumumkan jadwal yang lebih agresif untuk layanan streaming over-the-top (OTT) ESPN, yang mengungkapkan bahwa platform tersebut akan diluncurkan pada musim gugur 2025.

ESPN Dia disebutkan dalam postingan media sosial Layanan ini akan diluncurkan sebelum dimulainya musim sepak bola tahun depan.

Perkembangan ini terjadi setelah muncul kabar bahwa ESPN Disney akan bekerja sama dengan Warner Bros. Discovery (WBD) dan Fox (FOXA) akan meluncurkan layanan streaming olahraga baru, yang diperkirakan akan debut pada musim gugur ini.

Aliran profitabilitas menjadi fokus

Kerugian streaming dalam divisi hiburan menyempit menjadi $138 juta dari kerugian $984 juta pada periode yang sama tahun sebelumnya setelah perusahaan menaikkan harga streaming. Namun, jumlah pelanggan inti Disney+, tidak termasuk produk India Disney+ HotStar, turun secara berurutan sebesar 1,3 juta karena peningkatan tersebut.

READ  Tuntutan utama untuk mempercepat impor minyak nabati

Hilangnya pelanggan, sejalan dengan pedoman perusahaan, sedikit lebih tinggi dari perkiraan Wall Street, dengan perkiraan konsensus menunjukkan hilangnya sekitar 700.000 pengguna inti Disney+.

Perusahaan mengatakan mereka memperkirakan akan menambah antara 5,5 juta hingga 6 juta pengguna inti Disney+ pada kuartal kedua. Perusahaan juga mengharapkan momentum positif yang berkelanjutan dalam pendapatan rata-rata per pengguna, atau ARPU, setelah ARPU inti Disney+ meningkat secara berurutan sebesar $0,14 dibandingkan dengan Q4.

Termasuk ESPN+, kerugian langsung ke konsumen berjumlah $216 juta dibandingkan $1,05 miliar yang dilaporkan pada periode yang sama tahun sebelumnya.

“Kami terus berharap untuk mencapai profitabilitas dalam bisnis penyiaran gabungan kami pada kuartal keempat tahun fiskal 2024,” kata perusahaan itu. “Kami yakin bisnis ini pada akhirnya akan menjadi pendorong utama pertumbuhan pendapatan perusahaan.”

Di tengah kenaikan harga baru-baru ini, perusahaan juga akan mulai menindak pembagian kata sandi. Disney mengatakan kemungkinan besar mereka tidak akan melihat “manfaat nyata” dari inisiatif ini hingga paruh kedua tahun ini.

Tepat sebelum pengumuman pendapatan, Disney mengirimkan pemberitahuan kepada pengguna Disney+, memperingatkan bahwa mereka akan mulai membatasi berbagi akun mulai bulan Maret. Pengumuman tersebut datang hanya beberapa hari setelah Hulu mengirimkan pemberitahuan serupa kepada pelanggan.

Iger, yang sebelumnya mengatakan jumlah pelanggan akun bersama adalah “signifikan,” pertama kali mengungkapkan bahwa perusahaan akan membahas pembagian kata sandi selama panggilan pendapatan fiskal kuartal ketiga pada bulan Agustus.

Layar yang memperlihatkan logo dan simbol Walt Disney Company di lantai New York Stock Exchange (NYSE) di New York, pada 14 Desember 2017. (Brendan McDermid/REUTERS) (Reuters/Reuters)

Sebagai pengingat, Disney baru-baru ini merevisi struktur pelaporannya setelah CEO Bob Iger mereorganisasi perusahaan menjadi tiga segmen bisnis inti: Disney Entertainment, yang mencakup seluruh portofolio media dan streaming; Pengalaman termasuk berkebun; dan olahraga, yang mencakup ESPN dan ESPN+.

READ  Gubernur Fed mengharapkan panduan perubahan iklim untuk bank-bank besar akan datang

Berikut kinerja masing-masing sektor pada kuartal ini dibandingkan perkiraan konsensus Wall Street yang dikumpulkan oleh Bloomberg:

  • Pendapatan hiburan: $9,98 miliar versus perkiraan $10,54 miliar

  • Pendapatan olahraga: $4,84 miliar dibandingkan perkiraan $4,62 miliar

  • Pendapatan pengalaman: $9,13 miliar Dibandingkan dengan perkiraan $9,03 miliar

Total pendapatan operasional sektor ini adalah $3,88 miliar, meningkat 27% dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Pendapatan operasional hiburan meningkat lebih dari 100% dari tahun ke tahun menjadi $874 juta, sementara divisi Experiences mencapai rekor sepanjang masa dalam hal pendapatan, pendapatan operasional, dan margin operasional pada kuartal pertama.

Segmen olahraga mengalami kerugian operasional sebesar $103 juta namun mengalami peningkatan sebesar 37% dibandingkan dengan kerugian sebesar $164 juta yang dilaporkan pada periode yang sama tahun lalu.

Sementara itu, jaringan linier terus mengalami kesulitan. Segmen ini menurun 12% dari tahun ke tahun menjadi $2,8 miliar, sementara pendapatan operasional linier mencapai $1,2 miliar, turun 7%.

Kanal Alexandra Dia adalah reporter senior di Yahoo Finance. Ikuti dia di Twitter @allie_canal, tertaut, Dan kirimkan melalui email ke [email protected].

Klik di sini untuk berita pasar saham terkini dan analisis mendalam, termasuk peristiwa pergerakan saham

Baca berita keuangan dan bisnis terkini dari Yahoo Finance

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."