Maafkan Moon Korea Selatan mempermalukan Park di tengah pemilihan presiden yang ketat

SEOUL (Reuters) – Kementerian Kehakiman Korea Selatan mengatakan pada hari Jumat bahwa Presiden Moon Jae-in telah memberikan pengampunan kepada mantan Presiden Park Geun-hye, yang dipenjara setelah dihukum karena korupsi, di tengah ketatnya pemilihan presiden.

Park, 69, menjadi pemimpin pertama yang terpilih secara demokratis di Korea Selatan yang digulingkan dari jabatannya ketika Mahkamah Konstitusi menguatkan pemungutan suara parlemen pada 2017. Terisolasi karena skandal Itu juga menyebabkan kepala dua konglomerat, termasuk Samsung, jatuh ke penjara.

Dia dijatuhkan setelah dihukum karena berkolusi dengan seorang teman untuk menerima puluhan miliar won dari konglomerat besar untuk mendanai keluarga temannya dan organisasi nirlaba.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pada bulan Januari, Mahkamah Agung Korea Selatan menguatkan hukuman penjara 20 tahun terhadap Park atas tuduhan korupsi yang mengakhiri kejatuhannya, mengakhiri proses hukum.

Pengacara Park, Yoo Young-ha, mengatakan Park menawarkan permintaan maaf karena menimbulkan kekhawatiran bagi penonton dan berterima kasih kepada Moon karena membuat keputusan yang sulit.

Kantor Moon mengatakan pengampunan Park ditujukan untuk “mengatasi sejarah masa lalu yang tidak menguntungkan, mempromosikan persatuan rakyat, dan bersatu untuk masa depan.”

“Saya berharap ini memberikan kesempatan untuk mengatasi perbedaan ide, pro dan kontra, dan membuka era baru integrasi dan persatuan,” kata juru bicara itu mengutipnya.

Moon sebelumnya bersumpah untuk tidak mengampuni mereka yang dihukum karena korupsi. Tetapi banyak pendukung dan politisi dari oposisi konservatif utama, People’s Power Party, menyerukan pengampunan Park menjelang pemilihan presiden Maret, dengan alasan kesehatannya yang memburuk dan perselisihan politik yang memburuk.

Pemimpin Korea Selatan yang digulingkan Park Geun-hye tiba di pengadilan di Seoul, Korea Selatan, 25 Agustus 2017. REUTERS/Kim Hong Ji/File photo

Anggota parlemen oposisi mengatakan bahwa Park telah berjuang dengan masalah kesehatan selama di penjara, termasuk menjalani operasi bahu.

READ  Perawat Perawatan Kritis British Columbia dikerahkan untuk mendukung kasus COVID di Fraser Health

Penjara Park telah menjadi hotspot politik yang memecah belah negara, dengan para gubernur mengadakan rapat umum mingguan di pusat kota Seoul mendesak pembebasannya dan mengkritik Moon sampai pandemi COVID-19 muncul.

Sebuah jajak pendapat Gallup Korea pada bulan November menunjukkan 48% responden menentang pengampunan Park dan Lee, tetapi jumlahnya turun dari sekitar 60% awal tahun ini.

Kim Mi-jeong, 42, warga kota selatan Guanjiang, mengatakan pengampunan Park tepat waktu. Jang Yun-soo, dari Hwaseong di pantai barat Korea Selatan dekat Seoul, mengatakan pembebasannya bermotif politik.

Pembawa bendera Partai Demokrat yang berkuasa di Moon, Lee Jae-myung, dan kandidat Kekuatan Rakyat, Yoon Seok-yeol, terlihat berubah-ubah dalam jajak pendapat baru-baru ini.

Lee mengatakan dia memahami “penyiksaan” Moon dan menghormati keputusannya tentang persatuan nasional, tetapi Park harus menawarkan permintaan maaf yang tulus atas skandal itu.

Yoon mengatakan pengampunan Park disambut baik meskipun terlambat, tetapi dia tidak menjelaskan pertanyaan wartawan tentang apakah dia kemungkinan akan melanjutkan aktivitas politik.

Pendahulu Park, juga konservatif Lee Myung-bakYang dipenjara atas tuduhan korupsi, tidak diampuni.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Dilaporkan oleh Josh Smith dan Hyunhye Shin; Pelaporan tambahan oleh Yeni Seo dan Dojeon Kim; Penyuntingan oleh Matthew Lewis, Jerry Doyle dan Michael Perry

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *