KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Majdeh menambah jumlah medali menjadi empat di kualifikasi junior dunia
sport

Majdeh menambah jumlah medali menjadi empat di kualifikasi junior dunia

Michaela Yasmine Mujdeh, penjahit handal untuk Sekolah Internasional Brent di Manila, mengangkat medalinya menjadi dua emas dan dua perak pada hari terakhir Kejuaraan Renang Undangan Kelompok Usia Malaysia ke-58, Sabtu di National Aquatic.

Sebuah pusat di dalam Kompleks Olahraga Kuala Lumpur di Bukit Jalil.

Mewakili Behrouz Elite Swimming Team (BEST) Filipina, semifinalis World Junior Championships itu meluncurkan gaya “Waterbeast” miliknya dengan meraih medali emas pertamanya di nomor 15-17 400m Individual Medley (IM).

Mujdeh berlari lima menit, 7,42 detik untuk mengungguli kapal tanker Indonesia Gusti Ayu Med (5:09.39) dan Shakthi Balakrishnan (5:14.86), yang masing-masing membawa pulang medali perak dan perunggu.

“Awalnya saya tidak mau berenang di nomor 400 IM karena saya tidak pernah menyukai acara ini. Itu salah satu acara renang yang paling sulit, dan saya ingin fokus di nomor 100 IM karena setelah nomor 400 IM, itu adalah nomor 100 IM. acara terbang,” kata Mojdeh.

“Saya hanya mendengarkan instruktur, Fergie Di Luna. Dia mengatakan kepada saya apa pun yang dapat saya bayangkan yang dapat dicapai oleh tubuh saya. Jadi saya benar-benar fokus untuk merasakan tubuh saya. Saya tidak ingin terlalu cepat dalam acara terbang saya karena saya mungkin . Saya akhirnya sekarat. “Pada gaya bebas. Jadi saya melakukan pukulan saya dengan lancar.”

Majdeh tidak berhenti di situ.


Ia kembali mengajukan tawaran medali emas, kali ini di kejuaraan gaya kupu-kupu 100m yang merupakan ajang kualifikasi Kejuaraan Dunia Junior 2023.

Pemegang rekor nasional muda Filipina berusia 16 tahun itu mencatatkan waktu 1:03,23, mengalahkan peraih medali perak Lily Katrina Biles dari Indonesia (1:03,36) dan peraih perunggu Ayu Med (1:04,34).

READ  UseeTV meningkatkan popularitas olahraga ke khalayak yang lebih luas berkat teknologi produksi jarak jauh yang hemat biaya dari TVU Networks.

“Berenang bersama timnas Indonesia itu luar biasa, dan itu benar-benar mendorong saya. Terima kasih Pelatih Fergie karena telah membimbing saya, Pelatih Jeremiah, Pelatih Jake dan tim Beast, dan orang tua saya yang telah menyemangati saya,” kata Mujdeh.

Selain mint, Glory menambah dua medali perak pada nomor 200 meter gaya dada (2:45,44) dan 200 meter gaya ganti perorangan (2:25,37).

Kebanggaan Kota Lucena, Yogo Cabana, juga tak terbendung, meraih medali emas keduanya pada hari Sabtu di gaya kupu-kupu 11-12 200m putra dengan waktu 2:25,75.

Cabana, International School for Better Beginnings, sebelumnya meraih medali emas pada nomor 200m IM dalam waktu 2 menit 25,02 detik.

Robin White dari Inggris, juga seorang veteran Kejuaraan Dunia Junior, membuat kehadirannya terasa, memenangkan medali perak dalam gaya bebas 18-25 50m putra dengan catatan waktu 23,50 detik.

Peter Dean, kebanggaan Lucena City lainnya, memenangkan perunggu dalam gaya punggung 50m putra (28,35).

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."