KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Perancang busana berbicara tentang kursi favorit mereka – WWD
Tech

Perancang busana berbicara tentang kursi favorit mereka – WWD

Rick Owens tinggal di asrama berperabotan jarang, jadi ketika dia mencari kursi yang sempurna pada tahun 2014, dia mengatur kursinya terlalu tinggi.

“Mereka harus sesuai dengan ruang dan memiliki sumber puitis dan mitologis, tetapi juga pengekangan yang luar biasa,” tulisnya dalam “Diary of a Person” untuk majalah How to Spend It tahun itu. “Mereka harus mencolok, namun terlihat bersahaja dan menyenangkan secara estetika.

“Saya khawatir saya berharap terlalu banyak dari kursi itu,” pungkasnya. “Prouvé dan Perriand bagus, tapi aku bisa menikmatinya di rumah orang lain.”

Owens akhirnya menemukan teman berkaki empatnya yang sempurna dalam satu set kursi makan Jugendstil langka yang dirancang oleh arsitek Finlandia-Amerika Eliel Saarinen, ayah dari Eero Saarinen. (Jugendstil sering digambarkan sebagai padanan Jerman dari Art Nouveau).

Banyak perancang busana yang bersemangat dan bersemangat tentang kursi. Selama bertahun-tahun di Balenciaga, Nicolas Ghesquière sering mengatur tempat duduk pribadi — satu musim, ratusan kursi kawat Warren Platner; Bangku kayu mengkilap lainnya dengan lapisan panggang khusus.

Tom Ford menyukai sofa mewah selama bertahun-tahun di Yves Saint Laurent, dan Riccardi Tisci melapisi kursi berlengan Art Deco yang mewah pada debutnya di Burberry.

Direktur kreatif Bottega Veneta, Matthew Blazzi sekarang membawa obor furnitur landasan pacu yang keren: penawaran terbarunya menampilkan kursi kayu Superleggera Gio Ponti, yang telah dibuat sejak 1957 dan terbukti lebih nyaman dari sebelumnya.

Di sini, WWD meminta sekelompok perancang busana untuk duduk dan memberi tahu kami semua tentang kursi favorit mereka:

Rick Owens

Kursi favorit: “Ini dari perangkat makan Eliel Saarinen yang dibuat khusus untuk keluarga ini di Finlandia pada tahun 1902. Saya hanya memiliki dua kursi, tetapi kemudian saya memiliki enam kursi tanpa lengan. Eliel Saarinen adalah salah satu arsitek favorit saya sepanjang masa. Saya sedang mencari yang bagus kursi kantor karena saya tidak tahan memilikinya di atas roda.”

READ  Eksekutif Quantic Dream menangis, bertanya apakah mereka bisa berbohong selama penampilan pengadilan baru-baru ini

drama: “Sesekali saya mencari Google ‘Jugendstil’ dan melihat apa yang ada di sana, dan akhirnya saya menemukan dealer ini dengan setnya. Mereka sangat nyaman, dan di bagian atas setiap kursi ada marquetry kecil yang hits Anda di bawah bagian bulat tengkorak Anda dan bantal. Yang bawah pas untuk punggung Anda. Saya punya beberapa di sini di apartemen saya tepat di sebelah pabrik kami [in Concordia, Italy] Dan kemudian saya memiliki sisanya di apartemen saya di Lido dan ini adalah satu-satunya kursi yang saya miliki. Yang lainnya adalah bangku atau sofa.

Diketuai oleh Eliel Saarinen.

Atas kebaikan OWENSCORP

Tory Burch

Kursi favoritKursi yang dirancang oleh Paul Poiret.

drama: “Salah satu kursi favorit saya adalah hadiah dari ayah saya. Itu dirancang oleh Paul Poiret, dan saya menyukai cara desain yang elegan bermain dengan warna-warna tidak biasa yang terinspirasi oleh alam.”

Kursi favorit Tory Burch, dirancang oleh Paul Poiret.

Kursi favorit Tory Burch, dirancang oleh Paul Poiret.

Atas kebaikan Tory Burch

Veronique Nishanian, Artistic Director of Hermès Menswear

Kursi favorit: “Kursi Lounge Pierre Jeanneret.”

drama: “Aku jatuh cinta [it] Saat bepergian ke India selama sekitar 25 tahun. Saya cukup beruntung untuk tinggal di Chandigarh, di sebuah rumah yang dirancang oleh Le Corbusier di mana mereka memiliki kursi santai Pierre Jeanneret. Saya merasa menarik karena saya menemukannya di kota yang sebenarnya di mana ia dibayangkan dan diciptakan. Bagian yang membuatnya istimewa bagi saya adalah pendekatan berkelanjutannya dalam menggunakan bahan lokal untuk pembuatannya, yang pada saat itu cukup inovatif. Saya juga menikmati kontras antara struktur kayu jati yang masif dan transparansi melalui karya rotan di kursi dan sandaran. Ini adalah desain arsitektur dengan garis yang sangat jelas dan percaya diri. Saya menyukai kaki berbentuk kompas yang membentuk huruf V terbalik, di mana sandaran tangan menambahkan beberapa garis lagi. Saya juga menyukai sandaran yang agak miring yang memberikan kesan mengambang. Ini menciptakan keseimbangan luar biasa yang memberikan keunikannya pada desain abadi ini. Desainnya, melalui garis-garisnya, mewujudkan kekuatan dan puisi.”

Pierre Jeanneret, Kursi Mudah, ca.  1955-56.

Pierre Jeanneret, Kursi Mudah, ca. 1955-56.

Nicolas Bergerot / Atas perkenan Galerie Patrick Seguin

Peter Moliere, Direktur Kreatif Alaïa

Kursi favoritAlonaggio oleh Achilles dan Pier Giacomo Castiglioni.

drama:”[It’s] kursi pertama yang pernah saya beli; Saya memimpikannya bertahun-tahun yang lalu. Ini adalah mahakarya konseptual, dibuat untuk penggunaan di luar ruangan. Ini mengubah cara kita berpikir tentang duduk dan bagaimana ia menempati ruang di sekitarnya dengan kakinya yang panjang dan memanjang … Castiglionis adalah salah satu Desainer favorit saya karena struktur kerja mereka sangat radikal, revolusioner, dan estetis.”

itu

Kursi Allunaggio dirancang oleh Achille dan Pier Giacomo Castiglioni pada tahun 1965.

Atas kebaikan Zanotta

Tom Brown

Kursi favorit: “Ketua Gainsborough…”

drama: “Dia abadi, tampan, dan itu adalah kursi yang dulu dimiliki Andrew [Bolton] Dan saya duduk setiap malam dan minum…. Dan Hector juga menyukainya…”

Kursi Gainsborough dan Hector Thom Browne.

Kursi Gainsborough dan Hector Thom Browne.

Atas kebaikan Thom Browne

Gabriela Hearst

Kursi favorit: Kursi berlengan yang dibuat oleh Zelkova Korea dengan detail kulit memulai koleksi Nomad yang dirancang oleh Gavron Dumas Studio untuk Gabriela Hearst. “Koleksi ini lahir dari kecintaan Benji Gavron dan Antoine Dumas terhadap benda-benda buatan tangan dan metode pembuatannya yang tradisional. Tatahan kulitnya mengacu pada karya Rena Dumas. Hanya enam yang diproduksi, empat di antaranya di Gabriela Hearst butik di Korea dan dua di Amerika Serikat”

drama: “Saya sangat beruntung bisa bekerja dengan beberapa pencipta terbaik di dunia; Saya dapat mengatakan bahwa jarang terjadi ketika seseorang memahami Anda secara intrinsik dan estetika Anda. Itu langsung dengan Antoine dan Benji.”

Kursi berlengan dari koleksi Nomad yang dirancang oleh Gavron Dumas Studio untuk Gabriela Hearst.

Kursi berlengan dari koleksi Nomad yang dirancang oleh Gavron Dumas Studio untuk Gabriela Hearst.

Atas kebaikan Gabriela Hearst

Julien Dossena, Direktur Kreatif Paco Rabanne

Kursi favoritKursi oleh Gaetano Pesce, dari koleksi Nobody’s Perfect.

drama:”[I like] Transparansi, warna, ekspresi yang sangat murni dari Gaetano Pesce, ide yang unik dan buatan tangan. ”

Kursi favorit Julien Dossena oleh Gaetano Pesce.

Kursi favorit Julien Dossena oleh Gaetano Pesce.

Atas kebaikan Julien Dossena

Camille Miceli, Direktur Kreatif Pucci

Kursi favorit: “The Chaise Carbone” oleh Martin Zekly. Saya suka kursi ini karena itu adalah tanda kemurnian dan pada saat yang sama sesuatu yang hangat dan layak huni.”

dramaKarya Martin Zekli terhubung dengan persahabatan lama saya dengan Azzedine Alaïa. Martin mendesain rak buku dan meja untuk saya. Desain Martin sangat menginspirasi saya karena tetap ‘desain’ tetapi pada saat yang sama, bagian yang Anda jalani tanpa dibatasi Kemurnian bentuk dan lekukan kursi ini sangat terkait dengan pendekatan kreatif saya terhadap Pucci.”

Kursi Karbon oleh Martin Zekly.

Kursi Karbon oleh Martin Zekly.

Atas kebaikan Camille Miceli

Christian Louboutin

Kursi favorit: “Ini disebut Bruant Chair oleh Maison Gatti. Sejak masa kecil saya, itu telah mewakili citra ideal saya tentang sebuah restoran Prancis.”

dramaIni memiliki nuansa Renaisans tahun 1920-an dan terbuat dari anyaman rayon dan bambu yang dicelupkan ke dalam silikon alami yang menambah kekuatan dan daya tahan luar ruangan. [It’s] Dibuat dengan indah di Prancis, masih dikerjakan oleh pengrajin dan pola rumitnya sangat menarik dan berubah sesuai dengan warna yang Anda tenun bersama. Kursi-kursi ini memberi kafe Paris keanggunan terkenal dan identitas kafe Prancis yang sangat spesifik.

Kursi kasar oleh Maison Gatti seperti yang terlihat di Vermelho Melides milik Christian Louboutin di Portugal.

Kursi kasar oleh Maison Gatti seperti yang terlihat di Vermelho Melides milik Christian Louboutin di Portugal.

Atas kebaikan Christian Louboutin

Massimo Giorgetti, Direktur Kreatif, MSGM

Kursi favorit: “Kursi favorit saya adalah Kursi Rahim oleh Knoll, tidak diragukan lagi. Saya menganggapnya sebagai salah satu karya desain modern yang paling ikonik. Kursi ini dirancang pada tahun 1948 oleh Eero Saarinen dan menurut saya ini benar-benar menunjukkan keahlian desainer Finlandia untuk memecahkan skema dan menciptakan minimalis, estetika Eropa Utara.” yang masih segar dan modern setelah 70 tahun.”

dramaKursi Rahim pertama kali memikat saya karena desainnya yang ramping, organik, dan berliku-liku, terinspirasi oleh bentuk matriks manusia, dan kemudian karena fungsinya. Saarinen menginginkan “kursi yang bisa seperti sekeranjang penuh bantal, sesuatu yang benar-benar bisa saya keriting “Saya pikir dia berhasil mencapai tujuannya. Karena bagi saya tidak ada rumah tanpa kursi Rahim: Saya memiliki model dengan warna berbeda di setiap rumah saya dan sangat cocok untuk membaca buku, melihat-lihat majalah atau [be on] iPad saya untuk mengukir momen santai; untuk meringkuk [in it] Dan bahkan bermeditasi, tersesat di dalamnya [my] ide ide.”

Desain kursi rahim di rumah Massimo Giorgetti.

Desain kursi rahim di rumah Massimo Giorgetti.

Atas kebaikan Massimo Giorgetti

Tamara Mellon

Kursi favoritKursi “Auf” oleh Jean Royer.

drama: “Saya suka kesan minimal dan nyaman—sangat cocok untuk tempat khusus di lemari saya.”

Kursi Auf dirancang oleh Jean Royère pada tahun 1950-an.

Kursi Auf dirancang oleh Jean Royère pada tahun 1950-an.

Atas kebaikan Tamara Mellon

Martin Setbon

Kursi favoritKetua: “Strumenti musicali” oleh Piero Fornasetti.

drama: “Ini kursi ‘gitar’, tapi bukan sembarang kursi. Ini kursi.” [that] Itu menandai momen penting dalam hidup saya, momen yang tak terlupakan. Itu sekitar waktu koleksi pertama saya untuk label saya sendiri. Istri rekan saya saat itu memperkenalkan saya ke toko yang luar biasa ini kepada temannya, Piero Fornasetti, yang saya temui hari itu. Itu adalah momen pribadi… Saya meninggalkan toko dengan satu kursi di masing-masing lengan. Hari ini mereka masih bersama saya, di rumah saya, dengan nilai sentimental yang nyata.”

itu

Kursi “Stramenti Musical”, pertama kali dibuat oleh Piero Fornasetti pada tahun 1951.

Atas kebaikan Fornasetti

Yang Li, Direktur Kreatif Mode di Shang Xia

Kursi favoritKursi kaca yang dirancang oleh Shiro Kuramata.

drama: “Kuramata adalah dewa desain bagi saya. Kursi kaca dari tahun 1976 sangat maju saat itu dan menggunakan metode khusus pengikatan kaca untuk membuat kursi yang sangat murni, dengan presisi tinggi dalam bentuk karena presisi dan modern keahlian yang diperlukan [that] 40 saja [pieces] Diproduksi. Tampaknya ajaib bagi seseorang untuk duduk di atasnya.

Kursi kaca karya Shiro Kuramata.

Kursi kaca karya Shiro Kuramata.

Atas kebaikan Sotheby’s

Jonathan Anderson, Pendiri JW Anderson dan Direktur Kreatif Loewe

Kursi favorit: Kursi Iklwa Lounge berasal dari desainer Mac Collins.

Drama: “Bagi saya, ada unsur pengerjaan melalui pembuatan dan ukiran dengan cara yang membuatnya hampir menjadi karya seni yang fungsional.”

Kursi Lounge Iklwa oleh Mac Collins

Alex Bo, Salah Satu Pendiri dan Desainer Ponder.er

Kursi favorit: “Kursi favorit saya adalah Jiao Yi (交椅) dan itu adalah replika kursi tua dari Dinasti Han. Saya pikir itu adalah hubungan cinta-benci yang menjadikannya kursi favorit saya. Kursi itu sendiri cukup berat jadi bukan yang terbaik kursi untuk bergerak, tetapi pegangan bundar yang menempel pada kursi Bagian belakang menciptakan lekukan yang paling nyaman untuk duduk di segala sudut. Aroma Tan Xiang (Sandalwood) masih melekat [with] kursi selamanya. Semakin sering Anda menggosok gagangnya, semakin [more the] Aromanya tetap berada di tangan dan tubuh saya dan menciptakan permukaan minyak yang mengilap di kursi.”

drama: “Keluarga saya suka meniru furnitur Tiongkok kuno. Saya menghargai pengerjaan ukiran kayu dan konstruksinya, tetapi Jiao Yi ini [chair] Dialah yang jatuh cinta. Sebagian besar furnitur Tiongkok kuno dibangun berdasarkan bentuk kayu yang diperoleh yang biasanya dibuat menjadi bentuk yang lebih teratur seperti kubus, tidak seperti furnitur kontemporer yang dibangun berdasarkan tubuh dan posisi manusia. Pegangan melengkung pada Jiao Yi mengubah persepsi saya tentang furnitur Cina. Saya suka kombinasi warisan dan elemen kejutan ini, yang sering tercermin dalam kreasi saya sendiri.”

Kursi favorit Alex Pooh.

Kursi favorit Alex Pooh.

Atas kebaikan Alex Bo

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."