KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Mana yang “terbaik” untuk kesehatan Anda?
science

Mana yang “terbaik” untuk kesehatan Anda?

Apakah ghee yang harus Anda pilih untuk kesehatan Anda – atau mentega lebih baik?

“Saya pikir kebanyakan orang berasumsi bahwa pengganti margarin atau mentega adalah pilihan yang lebih baik untuk kesehatan karena lebih rendah lemak jenuhnya, dan itu belum tentu benar,” Jillian Kubala, ahli diet terdaftar di New York, mengatakan kepada Fox News Digital.

Dia juga mengatakan: “Lemak sering kali disalahpahami dan disederhanakan, bahkan oleh para profesional kesehatan, sehingga menimbulkan anggapan buruk dan ketakutan terhadap lemak.”

“Sebenarnya lemak itu sangat kompleks, dan efek fisiologisnya bergantung pada komposisi, sumbernya, dan banyak lagi.”

Mentega adalah produk susu, sedangkan ghee biasanya dibuat dari minyak nabati dan air, seringkali dengan tambahan pengemulsi dan perasa.

Sebelum Anda menebarkan roti panggang atau memasukkannya ke dalam wajan, lihatlah beberapa di antaranya Spesifikasi kesehatan Mentega versus ghee.

Bagaimana statistik kesehatan mentega?

Kubala mereferensikan informasi nutrisi mentega menggunakan Central Food Data Database USDA.

Seperti yang saya jelaskan, ukuran porsi mentega pada umumnya adalah satu sendok makan, yang menyediakan hal berikut:

Kalori: 102

Lemak total: 11,5 gram

Lemak jenuh: 7,3 gram

Ghee cenderung lebih rendah kalori dibandingkan mentega. Gambar Getty

Bagaimana statistik kesehatan ghee?

Spesifikasi kandungan gizi margarin untuk satu takaran saji umumnya sebagai berikut, per kupala:

Kalori: 84,8

Lemak total: 9,56 gram

Lemak jenuh: 2,34 gram

Meskipun margarin memiliki kandungan lemak total dan lemak jenuh yang lebih rendah dibandingkan mentega, tidak semua makanan yang rendah lemak “lebih baik” untuk Anda, kata Kubala.

Meskipun margarin memiliki kandungan lemak total dan lemak jenuh yang lebih rendah dibandingkan mentega, tidak semua makanan yang rendah lemak “lebih baik” untuk Anda, kata Kubala. Gambar Getty/iStockPhoto

Margarin, misalnya, bisa dibuat dari minyak yang tinggi lemak omega-6, ujarnya.

“Meskipun lemak omega-3 dan omega-6 penting untuk kesehatan, kebanyakan orang Amerika mengonsumsi makanan yang jauh lebih tinggi omega-6,” kata Kubala, merujuk pada penelitian tahun 2021 yang diterbitkan oleh Journal of Missouri State Medical Society.

READ  Kehidupan setelah kematian: Bill Nye mengatakan 'bukti tak terbantahkan' membuktikan tidak ada kehidupan setelah kematian | sains | Berita

“[Omega-6s] Terkonsentrasi dalam minyak nabati, [rather] Dia berkata: “Lebih baik daripada omega-3, yang terkonsentrasi pada makanan laut dan beberapa makanan nabati, seperti biji chia.”

“Hal ini menciptakan ketidakseimbangan yang mendukung omega-6, yang cenderung lebih bersifat inflamasi, dibandingkan omega-3, yang bersifat anti-inflamasi.”

Dia melanjutkan: “Para ahli kesehatan menunjukkan bahwa ketidakseimbangan nutrisi ini adalah penyebab utama di balik banyak kondisi peradangan kronis, termasuk sindrom metabolik, obesitas, peningkatan faktor risiko penyakit jantung, beberapa jenis kanker, dan penurunan kognitif.”

Bagaimana dengan mentega vegan atau vegetarian?

Dalam beberapa tahun terakhir, “mentega” vegan menjadi semakin populer. “Mentega” vegan biasanya dibuat dari berbagai minyak nabati seperti kelapa, kedelai, atau alpukat.

Untuk membuatnya terasa lebih seperti mentega dan memiliki tekstur yang tepat, sering ditambahkan pengemulsi dan perasa.

“Beberapa mentega vegan dibuat dengan bahan-bahan bergizi lebih sedikit seperti kacang-kacangan atau susu kacang, namun sebagian besar alternatif mentega pada umumnya diproses secara mendalam dan dibuat dengan minyak kaya omega-6,” kata Kubala.

Jika Anda ingin olesan dengan tekstur seperti mentega atau pengganti mentega untuk digunakan saat memasak atau membuat kue, memilih produk nabati “tidak masalah,” kata Kubala.

“Beberapa mentega vegan dibuat dengan bahan-bahan bergizi lebih sedikit seperti kacang-kacangan atau susu kacang, namun sebagian besar alternatif mentega pada umumnya diproses secara mendalam dan dibuat dengan minyak kaya omega-6,” kata Kubala. Gambar Getty/iStockPhoto

“Meskipun mengonsumsi sedikit pengganti mentega tidak akan berdampak signifikan terhadap kesehatan, saya selalu menyarankan untuk memilih makanan yang diproses secara minimal jika memungkinkan,” ujarnya.

“Misalnya, jika Anda tidak bisa mengonsumsi mentega karena pembatasan diet, coba gunakan alpukat tumbuk atau sedikit minyak zaitun berkualitas tinggi sebagai pengganti mentega pada roti panggang.”

Sebuah studi tahun 2022 yang diterbitkan dalam Journal of American College of Cardiology menemukan bahwa orang yang mengonsumsi lebih dari setengah sendok makan (7 gram) minyak zaitun setiap hari memiliki risiko kematian akibat penyakit kardiovaskular, kanker, dan gangguan saraf yang lebih rendah. Penyakit dan penyakit pernafasan.

READ  Berita Kanker: Seorang anak laki-laki berusia 3 tahun bernama 'Pencari Perhatian' ditemukan menderita tumor otak yang ganas | Inggris Raya | Berita

Sebuah studi tahun 2022 yang diterbitkan dalam Journal of American College of Cardiology menemukan bahwa orang yang mengonsumsi lebih dari setengah sendok makan (7 gram) minyak zaitun setiap hari memiliki risiko kematian akibat penyakit kardiovaskular, kanker, dan gangguan saraf yang lebih rendah. Penyakit dan penyakit pernafasan.

Para peneliti juga menemukan bahwa orang hidup lebih lama ketika mereka mengganti 10 gram ghee, mentega, mayones, dan lemak susu dengan minyak zaitun per hari, Fox News Digital melaporkan sebelumnya.

Intinya dalam perdebatan mentega vs margarin

Kubala mengatakan ada berbagai jenis lemak jenuh (lemak jenuh rantai kecil, sedang dan panjang), “yang memiliki efek kompleks dan bervariasi terhadap faktor risiko penyakit jantung.”

Dia menambahkan bahwa organisasi kesehatan telah lama merekomendasikan agar masyarakat mengurangi asupan lemak jenuh untuk meningkatkan kesehatan jantung.

“Meskipun penting untuk menghindari beberapa makanan tinggi lemak, seperti makanan yang digoreng, rekomendasi umum untuk mengurangi makanan tinggi lemak jenuhnya, seperti mentega, dan menggantinya dengan makanan alternatif yang lebih rendah lemak, seperti ghee, tidak banyak membantu. untuk kesehatan masyarakat,” kata Kubala.

Dia menambahkan: “Tingkat kondisi kesehatan kronis seperti Diabetes tipe 2 Obesitas terus meningkat dari waktu ke waktu karena orang Amerika menjadi lebih bergantung pada makanan rendah lemak, seperti karbohidrat manis, saus salad rendah lemak, dan pengganti mentega.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."