KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Kisah sukses BUMA, DANA dan TELKOM – Indonesia News Center
Economy

Kisah sukses BUMA, DANA dan TELKOM – Indonesia News Center

Baca versi Bahasa Indonesianya di sini.

Jakarta, 7 Mei 2024 – Di tengah lanskap bisnis Indonesia yang ramai, revolusi digital sedang berlangsung. Populasinya lebih dari 278 juta orang pada pertengahan tahun 2023* Penggunaan internet melebihi 200 juta orang**Negara ini berada di titik puncak revolusi kecerdasan buatan yang menjanjikan percepatan pertumbuhan ekonomi. Berdasarkan Ramalan KearnyAI berpotensi menambah PDB Indonesia sekitar US$366 miliar pada tahun 2030.

Di Indonesia, tiga perusahaan terkemuka – Puma, Dana, dan Telkom – telah berpartisipasi dalam peralihan ke kecerdasan buatan. Mereka telah menyadari kekuatan transformatif AI dan mengintegrasikannya ke dalam operasi sehari-hari mereka untuk mendorong diri mereka menuju masa depan. Pada Microsoft Build: AI Day Jakarta baru-baru ini, kisah mereka disorot dengan Copilot untuk Microsoft 365 dan GitHub Copilot.

“Sebagai bagian tak terpisahkan dari industri kebutuhan pokok di Indonesia, transformasi BUMA, DANA dan TELKOM tidak hanya memetakan jalur bisnis mereka, namun juga secara mendasar mengubah fungsi masyarakat dan perekonomian di Indonesia perjalanan transformasi, demokratisasi kecerdasan buatan untuk memastikan bahwa setiap orang merasakan kemampuannya.” Dharma Simorangkir, Presiden dan CEO, Microsoft Indonesia.

Puma: menemukan efisiensi dan keberlanjutan

dokumen. Puma

Sebagai salah satu kontraktor pertambangan terbesar di Indonesia, BUMA memahami nilai produktivitas. Tenaga kerjanya berjumlah sekitar 12.000 karyawan yang tersebar di berbagai departemen, tersebar di 11 lokasi penambangan, masing-masing dengan kebutuhan unik. Untuk mengoptimalkan alur kerja dan meningkatkan produktivitas, BUMA beralih ke Copilot untuk Microsoft 365 dan meluncurkannya kepada 100 karyawan dalam tahap beta, dengan memprioritaskan karyawan yang memerlukan penggunaan alat kolaboratif secara ekstensif.

“Ini adalah jenis transformasi yang kita lihat saat ini dengan alat-alat yang didukung AI di lingkungan bisnis. Mirip dengan bagaimana mesin ketik berevolusi menjadi pengolah kata, teknologi Copilot menetapkan standar baru tentang cara kita berinteraksi dengan data dan melakukan tugas-tugas dengan aplikasi inti kami, mengotomatiskan tugas yang berulang, memperbaiki kesalahan, dan mengungkap fitur yang mungkin tidak kami sadari tidak hanya menghemat waktu, namun juga meningkatkan kualitas pekerjaan kami di semua bidang, mulai dari menyempurnakan rumus dalam spreadsheet hingga memastikan keakuratan tata bahasa dalam dokumen dan meningkatkan kohesi estetika. Edwin René Asparsayogi, Manajer Umum TI, BUMA.

READ  Seorang wanita Indonesia kuno membentuk kembali pandangan tentang penyebaran manusia purba

Setelah dua bulan uji coba, Copilot untuk Microsoft 365 telah menjadi pendamping yang sangat diperlukan bagi tenaga kerja BUMA.

“Menggunakan alat yang ditenagai Copilot seperti memasuki era baru pekerjaan di mana efisiensi dan akurasi meningkat secara dramatis. Sama seperti cara kebanyakan orang menggunakan pengolah kata saat ini, dalam beberapa tahun, kita mungkin akan menemukan bahwa bekerja Tanpa bantuan orang pintar alat seperti ini. Edwin Dia menambahkan.

Saat BUMA menggali lebih dalam kemampuan AI generatifnya dan memperkenalkan fitur-fitur baru, BUMA siap untuk mendapatkan nilai maksimal dari perangkat digitalnya. Kemungkinannya ada banyak – mengoptimalkan operasi berdasarkan data dapat membantu perusahaan mengurangi dampak lingkungan dan berkontribusi terhadap praktik berkelanjutan, sebagaimana tercermin dalam upaya terbaru perusahaan untuk mendiversifikasi portofolionya ke produk-produk rendah karbon.

Dana: Layanan keuangan dengan kecepatan kecerdasan buatan

dokumen. Dana

DANA, sebuah perusahaan fintech Indonesia dengan lebih dari 180 juta pengguna, telah menjadi yang terdepan dalam solusi pembayaran digital, dengan yang terbaru menggabungkan AI untuk berinovasi dan mewujudkan visi luhurnya mengenai inklusi keuangan.

Menyadari munculnya kecerdasan buatan generatif, Norman Sasonow, CTO di DANA“Kami percaya bahwa AI dapat memperluas kemampuan individu, meningkatkan produktivitas, dan pada akhirnya membantu membayangkan pembayaran dan layanan digital menyeluruh,” katanya.

DANA adalah salah satu perusahaan pertama yang meluncurkan inisiatif berskala perusahaan yang disebut “AI Everywhere” pada tahun 2023, yang bertujuan untuk meningkatkan produktivitas tenaga kerja dan membuat pembayaran serta layanan digital dapat diakses oleh semua orang. Sebagai bagian dari inisiatif ini, DANA telah mengintegrasikan Copilot untuk Microsoft 365 untuk mengotomatiskan tugas pembuatan konten dan menyederhanakan pengelolaan email.

berdasarkan Normandia“Copilot untuk Microsoft 365 telah meningkatkan efisiensi komunikasi dalam perusahaan secara signifikan. Saya pribadi mendapat manfaat dari menghabiskan lebih sedikit waktu menangani email. Berkat efisiensi waktu yang lebih besar ini, kami dapat lebih fokus pada perencanaan strategis, sehingga memungkinkan kami mengambil keputusan yang lebih baik.” membimbing kesuksesan kita.

READ  Penumpang United terjebak, tetapi CEO-nya terbang dengan jet pribadi

DANA juga baru-baru ini menggunakan Azure OpenAI untuk meningkatkan teknologi chatbot digitalnya, DIANA. Penerapan ini telah menghasilkan respons dan perkiraan yang lebih akurat, sehingga meningkatkan interaksi dan kepuasan pelanggan, memfasilitasi lebih banyak transaksi keuangan, dan memungkinkan lebih banyak individu berkontribusi terhadap perekonomian.

TELKOM: Mencapai tingkatan baru dalam keunggulan pemrograman

dokumen. Telkom

PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (TELKOM), penyedia telekomunikasi terbesar di tanah air, menyadari bahwa kode kualitas merupakan tulang punggung infrastruktur digitalnya. Pada pertengahan tahun 2023, mereka mengadopsi GitHub Copilot, alat pengembang AI yang paling banyak digunakan di dunia, dan menerapkannya ke 260 pengembang di organisasi tersebut. Hasilnya sungguh luar biasa.

“Data penggunaan tahap awal menunjukkan bahwa pengembang kami telah menerima 20 hingga 30 persen saran kode Copilot. Tingkat penerimaan ini menunjukkan semakin percaya diri terhadap kemampuan alat ini. Ketika para insinyur menyaksikan keakuratan dan relevansi kontribusi Copilot, mereka menjadi lebih efisien.” jelasnya. Tugas-tugas yang biasanya memakan waktu berjam-jam kini memerlukan waktu yang jauh lebih sedikit, memungkinkan kami menghadirkan perangkat lunak lebih cepat dan merespons permintaan pasar dengan cepat Executive Vice President Bisnis Digital dan Teknologi TELKOM, Kumang Aryasa. Hasilnya konsisten dengan Analisis GitHub Dari lebih dari 900.000 pengguna GitHub, Copilot menunjukkan tingkat penerimaan sebesar 30% untuk saran kode, dan tingkat ini meningkat seiring dengan terbiasanya pengembang dengan alat tersebut.

GitHub Copilot merevolusi proses pengembangan TELKOM dengan menyarankan cuplikan kode, melakukan debug sintaksis, dan bahkan menyarankan solusi yang dioptimalkan. Terbebas dari tugas-tugas sehari-hari, para pengembang TELKOM kini dapat mengarahkan energinya untuk memecahkan permasalahan logis yang kompleks dan memainkan peran penting dalam mendorong kesatuan digital.

READ  Wapres minta koperasi Indonesia beradaptasi dengan teknologi digital

-akhir-

[1] Jumlah Penduduk Pertengahan Tahun – Tabel Statistik – Badan Pusat Statistik Indonesia (bps.go.id)

[2] Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (apjii.or.id)

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."