KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Mantan ajudan Hope Hicks menjadi emosional selama kesaksiannya dalam sidang pemakzulan Trump
World

Mantan ajudan Hope Hicks menjadi emosional selama kesaksiannya dalam sidang pemakzulan Trump

  • Oleh Kayla Epstein dan Madeline Halpert, di pengadilan, dan Rachel Luker, di Washington
  • berita BBC

Sumber gambar, Jenna Moon/Kolam Renang/EPA-EFE/Rex/Shutterstock

Komentari foto tersebut, Donald Trump mendengarkan kesaksian di pengadilan pada hari Jumat ketika mantan ajudannya Hope Hicks berdiskusi untuk bekerja dengannya.

Mantan ajudan Gedung Putih Hope Hicks menjadi emosional menjelang akhir kesaksiannya pada Jumat sore selama persidangan pemakzulan mantan Presiden AS Donald Trump.

Nona Hicks menjabat sebagai juru bicara kampanye Trump selama tahun 2016 dan merupakan orang kepercayaan.

Trump telah mengaku tidak bersalah atas 34 tuduhan pemalsuan catatan bisnis untuk menyembunyikan pembayaran.

Dia membantah melakukan semua kesalahan.

Ms Hicks menjabat sebagai sekretaris pers untuk kampanye Trump dan menjabat dua periode sebagai direktur komunikasi Gedung Putih. “Saya benar-benar gugup,” katanya setelah berdiri di ruang sidang New York.

Ms Hicks juga menangis di podium setelah salah satu pengacara Trump bertanya apakah posisi di Gedung Putih telah dibuat agar dia bisa bergabung. Dia kembali setelah istirahat sejenak.

Hicks bersaksi tentang pengalamannya bekerja untuk mantan presiden tersebut dan pengetahuannya tentang rekaman Access Hollywood yang direkam pada tahun 2005 yang menunjukkan Trump mengatakan bahwa dia dapat “mencabut alat kelamin wanita” karena dia terkenal. Masalah ini terungkap beberapa minggu sebelum pemilihan presiden tahun 2016.

Nona Hicks memulai kesaksiannya dengan menjawab pertanyaan tentang peristiwa seputar dirilisnya rekaman itu.

Dia mengatakan pada saat itu bahwa dia “sedikit terkejut” mendengar rekaman itu dan menambahkan bahwa dia “merasa ini akan menjadi cerita yang besar.”

Dia bersaksi bahwa emailnya adalah peringatan pertamanya tentang rekaman itu dan dia meninjau email tersebut di layar di ruang sidang.

Ms Hicks mengatakan dia mengirim email ke beberapa staf kampanye senior, termasuk Jason Miller, Kellyanne Conway dan Steve Bannon.

“1) Perlu mendengar rekamannya untuk konfirmasi. 2) Tolak, tolak, tolak,” ujarnya dalam email.

Ms Hicks mengatakan kepada pengadilan bahwa tulisan “menyangkal, menyangkal, menyangkal” adalah sebuah “reaksi”.

Para pembantu kampanye kemudian mengadakan pertemuan, di mana mereka berbagi email tersebut dengan Trump, kata Ms. Hicks.

“Semua orang menyerap keterkejutan dari…dia ini [Trump] “Dia mengatakan itu tidak terdengar seperti sesuatu yang akan dia katakan,” kata Ms. Hicks selama kesaksiannya.

“Saya khawatir, sangat khawatir,” katanya di pengadilan.

Wartawan BBC News di ruang sidang Manhattan meliput persidangan pidana pertama yang bersejarah terhadap mantan presiden AS. Anda dapat menemukan pembaruan dan analisis mereka di situs web dan aplikasi BBC News, serta di TV, radio, dan podcast.

“Hal ini rumit dalam upaya kami untuk mencapai tujuan dalam kampanye ini. Hal ini menarik kami kembali ke arah yang sulit untuk diatasi.”

Ketika ditanya tentang reaksi Donald Trump terhadap rekaman itu, Hicks mengatakan dia yakin Trump merasa rekaman itu adalah “hal yang normal dari dua pria yang berbicara satu sama lain.”

Hicks kemudian menjawab pertanyaan tentang reaksi Trump terhadap berita Wall Street Journal, yang menuduh perselingkuhannya dengan beberapa wanita, termasuk model Playboy Karen McDougal dan aktris film dewasa Stormy Daniels. Hicks mengatakan Trump prihatin dengan cerita tersebut. “Dia khawatir dengan pandangan istrinya dan ingin saya memastikan surat kabar tersebut tidak diantar ke kediaman mereka pagi itu,” dia bersaksi.

READ  Dewan Vancouver memilih untuk mengadopsi definisi anti-Semitisme yang kontroversial

Jaksa bertanya kepada Ms. Hicks tentang pesan yang dia sampaikan dengan Mr. Cohen setelah Wall Street Journal menerbitkan cerita tersebut.

Mr Cohen menulis kepada Hicks bahwa cerita itu “terlalu banyak sindiran dengan terlalu sedikit fakta.” Hicks menjawab: “Saya setuju dengan sebagian besar pendapat tersebut” namun mengatakan artikel tersebut akan mendapat perhatian karena “media adalah yang terburuk.”

Cohen kemudian menanggapinya dengan mengatakan bahwa cerita tersebut “tidak mendapat banyak perhatian”.

Hicks menjelaskan kepada pengadilan bahwa cerita tersebut menarik lebih sedikit penonton dibandingkan cerita rekaman Access Hollywood.

Sepanjang kesaksiannya, bahkan ketika merinci tanggapan di balik layar terhadap berita buruk, Ms. Hicks sering kali memuji mantan atasannya. Dia memberikan penilaian paling kerasnya untuk Cohen.

Ketika ditanya apakah dia setuju bahwa Cohen akan melindungi Trump karena “kebaikan hatinya,” seperti yang diklaim oleh mantan presiden tersebut, Ms. Hicks menjawab: “Itu di luar karakter Michael.”

Ms Hicks mengatakan bahwa meskipun Cohen tidak terlibat langsung dalam kampanye tersebut, dia sering mencoba melibatkan dirinya ke dalamnya.

“Dia suka menyebut dirinya ‘Fixer’ atau ‘Mr Fix-it’,” kata Hicks. “Dan itu hanya karena dia memecahkannya untuk pertama kalinya.”

Nona Hicks juga bersaksi tentang David Pecker, mantan penerbit National Enquirer.

Dia mengatakan dia tidak ingat menghadiri pertemuan tahun 2015 antara mantan presiden, pengacara Trump Michael Cohen, dan Mr. Pecker, menurut kesaksiannya. Baker bersaksi dalam pertemuan tersebut bahwa Baker setuju untuk menyembunyikan berita-berita negatif tentang Trump – termasuk dugaan perselingkuhannya – untuk membantu meningkatkan kampanyenya.

Hicks mengingat kembali percakapan telepon antara Baker dan Trump, termasuk salah satunya saat Trump mengucapkan selamat kepada Baker atas cerita tentang lawan politik Trump, Dr. Ben Carson, dan tuduhan malpraktik medis.

“Ini layak mendapat Pulitzer,” kata Trump kepada Pecker, menurut Hicks.

Awal pekan ini, pengadilan memutuskan bahwa Trump melanggar perintah pembungkaman yang dijatuhkan selama persidangan sebanyak sembilan kali. Dia didenda $9.000, atau $1.000 untuk setiap pelanggaran, dan membayar denda tersebut pada hari Kamis. Jumat adalah batas waktunya.

Denda dibayarkan dengan dua cek kasir kepada panitera, satu sebesar $2.000 dan yang lainnya sebesar $7.000.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."