KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

OECD tentang tata kelola data: posisi Indonesia dalam meresponsnya
Top News

OECD tentang tata kelola data: posisi Indonesia dalam meresponsnya

Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) memiliki pengaruh yang signifikan terhadap isu-isu tata kelola di tingkat internasional dan nasional. Pengaruh OECD membuat posisi negara-negara berkembang menjadi lebih menarik dan kompleks untuk direspon, karena mereka mungkin akan meneliti kepentingan dan citra negara-negara berkembang, yang mungkin tidak sebesar kekuatan negara-negara maju, oleh OECD. Indonesia dan OECD tentu mempunyai kepentingan mengenai mengapa penting bagi negara ini untuk menjadi bagian dari OECD. Negara-negara anggota OECD memiliki status yang sama sebagai negara maju, namun terdapat dinamika yang berkembang antara OECD dan negara-negara berkembang yang membawa keduanya pada kepentingan bersama. Selain itu, di era digital, OECD mulai membuka mata untuk masuk ke dalam tata kelola data, karena di era digital, tidak ada satupun pihak yang terkena dampak dari transformasi digital, baik negara maju maupun berkembang, pada dasarnya perekonomian OECD dan perdebatan mengenai hal ini. dia. Para pelaku mempunyai kepentingan ekonomi yang kuat.

Standardisasi OECD dalam Tata Kelola Global

Dalam sistem internasional, negara-negara di dalamnya mempunyai kepentingan yang signifikan dan menggunakan sistem internasional untuk mencapai tujuannya. Tidak diragukan lagi, kekuatan organisasi internasional berperan dalam produksi, legitimasi dan penerapan pengetahuan dalam segala aspek yang berguna bagi tatanan global, membentuk globalisasi melalui interaksi antar pembuat kebijakan (negara) dan lebih jauh lagi saling menghubungkan kepentingan di antara mereka. Pada akhirnya untuk mencapai manfaat ekonomi. OECD memainkan peran penting dalam pengembangan, benchmarking dan penyebaran ide-ide kebijakan antar negara, dimana OECD melakukan dan mengembangkan banyak penelitian berdasarkan berbagai disiplin ilmu, terutama ekonomi, dengan wacana kelembagaan (Mahon dan McBride 2009).

Dalam beberapa istilah, OECD sering disebut sebagai “klub orang kaya” atau aparatus kolektif negara, karena OECD dibentuk pada masa kejayaan negara kesejahteraan Keynesian ketika tata kelola transnasional tidak merata, tidak lengkap, dan penuh persaingan. Dalam kondisi seperti itu, OECD awalnya fokus pada koordinasi antar anggotanya dan fokus pada pengembangan “best practice”. Ketika tatanan transnasional pascaperang mulai stabil, OECD mengubah arah geopolitiknya dengan memperluas keanggotaannya, awalnya mencakup Jepang, Australia, dan Selandia Baru, namun juga mencakup mantan anggota Uni Soviet dan ‘Macan Asia’ yang lebih terkenal. . Seperti Korea Selatan. Dengan ekspansinya yang terus berkembang, OECD bertujuan untuk menjadi ‘pusat globalisasi’ dengan terus meningkatkan keanggotaannya dan meningkatkan keterlibatan negara-negara berpengaruh dalam tatanan global seperti Chile, Estonia, Israel, Rusia, Slovenia, Brazil, Tiongkok, India, Indonesia. dan Afrika Selatan (Mahon dan McBride 2009).

READ  Indonesia / ASEAN – Kunjungan Chrysola Zagaropoulou (7-9 September 2022)

Meskipun mandat OECD tidak mencakup penciptaan kewajiban yang mengikat seperti Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) dan Bank Dunia, OECD memainkan peran penting dalam pengembangan dan penyebaran ide-ide penelitian dan kebijakan transnasional yang mencakup berbagai isu kontemporer, termasuk digital. transformasi. Hal ini memainkan peran penting dalam tatanan global saat ini. Gagasan mengenai lingkup transnasional membantu kita memahami kepentingan negara modern dengan menetapkan aturan untuk mengatur perilaku negara dalam mencapai kepentingannya. Ide-ide ini telah didukung oleh OECD untuk membantu mengidentifikasi permasalahan dan merancang berbagai solusi ‘praktik terbaik’ (Mahon dan McBride 2009).

Di era digital yang mendukung globalisasi dan dapat mentransfer informasi tanpa batas wilayah, banyak negara kini menetapkan batas negara untuk menjaga wilayah mereka dalam penggunaan teknologi, yang berdampak kuat pada perekonomian, seperti yang dilakukan Uni Eropa dan Perdagangan Bebas Amerika Utara. Perjanjian. Sementara negara-negara lain, terutama negara-negara berkembang, lebih memilih transparansi dibandingkan pembatasan, mereka tidak punya banyak kekuasaan dalam menentukan wilayah penerapan teknologi dan praktik perdagangan, justru membutuhkan platform untuk ekspansi, namun negara-negara maju secara ekonomi cenderung melakukan pembatasan. OECD tampaknya merupakan pihak yang berkepentingan dan reflektif (Mahon dan McBride 2009).

Kegiatan musyawarah mencakup pengklasifikasian, penetapan makna, dan sosialisasi norma, sedangkan proses penyelidikan berkaitan dengan tinjauan sejawat, pelaksanaan kekuasaan pengawasan, dan penciptaan tekanan pada negara untuk menyesuaikan diri dengan standar dan praktik baru. OECD memperkenalkan staf ahli internal untuk melakukan proses penyelidikan dan kegiatan refleksi, bukan untuk menghilangkan peran sentral negara, namun untuk mengevaluasi seluruh tindakan mereka dalam mencapai kepentingan berdasarkan praktik terbaik dan untuk memberikan mereka rekomendasi kebijakan yang lebih baik selama kegiatan refleksi, Apalagi di era digital yang banyak melibatkan aktor non-negara. Sayangnya, OECD tidak memiliki kekuatan penegakan hukum, sehingga memanfaatkan momen ketika negara mempunyai kepentingan yang signifikan, dan menawarkan berbagai insentif yang menarik (Mahon dan McBride 2009).

Meskipun peran OECD tidak bersifat memaksa, namun ketika suatu negara menjadi anggota, negara anggota harus mematuhi ketentuan seperti 3, yang mengharuskan organisasi untuk memberikan informasi yang dibutuhkan organisasi tersebut untuk melaksanakan tugasnya. Komitmen kepatuhan ini menjadi dasar pengumpulan dan kompilasi statistik rutin dalam laporan seperti Economic Outlook. Kewajiban ini hanya sebatas memantau kinerja perekonomian negara-negara anggota, sebagaimana telah disepakati oleh para anggotanya (Mahon dan McBride 2009). Dinamika fleksibel dalam OECD mencerminkan teknologi dan adaptasi terhadap era modern, di mana sifat koersif dari peraturan bersifat tradisional, dorongan untuk transparansi daripada kendala bagi setiap aktor untuk merumuskan kebijakan yang tepat, namun dengan pengawasan ketat melalui perjanjian keanggotaan, menjadikan OECD lebih aman. Dan cara mudah untuk mencapai kepentingan tidak hanya melibatkan aktor negara tetapi juga aktor non-negara. Alih-alih menghilangkan paksaan, kebijakan ini mengubah aturan untuk mengurangi keputusan yang bias.

READ  Apakah serikat pekerja Indonesia berbicara tentang masa depan pekerjaan? - Kamis, 5 Mei 2022

Dinamika politik yang terjadi di kalangan anggota OECD

Berbeda dengan Dana Moneter Internasional (IMF), Bank Dunia, dan WTO, OECD memainkan peran yang tidak terlalu penting dalam mempengaruhi tata kelola suatu negara, dan keduanya memiliki peran yang saling melengkapi dalam tata kelola ekonomi global. Fleksibel dan independen dalam mengatur tata kelola lintas sektor, OECD memiliki sumber daya ahli di bidangnya yang membuat rekomendasi kebijakan bersama kepada para anggotanya. Namun seringkali terjadi tumpang tindih kepentingan di antara para anggotanya sehingga menjadi kendala, terutama bagi negara-negara yang ekonominya kuat (Eccleston 2011).

OECD merupakan organisasi internasional yang menganut paham neoliberalisme, dengan visi liberalisasi ekonomi, dimana seluruh aktor negara berhak mengakses pasar untuk mendorong pertumbuhan ekonomi di negaranya. Namun tantangan bagi OECD muncul dari beragamnya peraturan negara anggotanya, yang harus diselaraskan ke dalam standar yang digunakan oleh OECD. Tentu saja tidak semua negara non-anggota bisa mengikuti standar OECD, namun jika OECD mengubah standarnya, apakah negara-negara yang ingin bergabung dengan OECD akan melakukannya? Apalagi ketika negara-negara hegemonik seperti Amerika Serikat mendukung masuknya negara-negara tersebut ke dalam keanggotaan OECD, seperti yang dilakukan Amerika Serikat terhadap Indonesia (Shofa 2024).

Menyediakan platform dengan standar OECD untuk menciptakan persaingan ekonomi yang adil dan pasar bebas yang dapat diakses oleh anggotanya. Platform ini didirikan sebelum dan sesudah aksesi OECD terhadap calon anggota, yang semuanya memiliki isu ekonomi dan lingkungan yang penting untuk bergabung dengan OECD (AQ Editors 2022), dengan tujuan untuk memastikan bahwa interaksi antar anggota OECD menciptakan persaingan ekonomi yang adil, seperti yang dilakukan di Argentina, Brasil, dan Peru.

OECD tentang Tata Kelola dan Respons Data di Indonesia

Dengan visi menjadi Indonesia emas pada tahun 2045, Indonesia menjadi kunci penyelesaian permasalahan tata kelola data untuk mendukung ekonomi digitalnya, saat ini Indonesia berencana menjadi bagian dari OECD. OECD berperan dalam membantu pembuat kebijakan mengatasi permasalahan tata kelola data dengan mengembangkan, merevisi, dan menerapkan kebijakan tata kelola data di era digital (OECD, n.d.). Dalam pedoman tata kelola data yang diberikan oleh OECD, OECD mendorong keterbukaan dan pengendalian data dengan mengutamakan kepercayaan, mengelola potensi konflik kepentingan dan peraturan dalam tata kelola data, dan mendorong investasi dalam tata kelola data. OECD melakukan pendekatan terhadap hal ini di tingkat nasional dan internasional di antara para anggotanya, dan pedoman ini dapat diterapkan di tingkat nasional dan internasional. Perumusan kebijakan tentunya difasilitasi oleh staf yang berkompeten di bidangnya. Pernyataan ini mencerminkan aturan platform yang dikembangkan setelah menjadi anggota OECD.

READ  Indonesia memperkirakan tekanan keuangan dari harga bahan bakar dan pangan global yang lebih tinggi

Indonesia yang disebut-sebut menjadi anggota OECD menimbulkan pertanyaan seputar proses keanggotaan dan sudah menjadi anggota. Indonesia mencakup banyak permasalahan yang perlu memenuhi standar OECD, dan meskipun Indonesia telah memiliki Undang-Undang Perlindungan Data Pribadi (UU PDP), Indonesia saat ini telah memenuhi 15 standar OECD (Antara News 2023). memerintah. Kedekatan Indonesia dengan anggota OECD seperti Australia menjadi suatu keuntungan dalam mempercepat proses keanggotaan Indonesia dan menciptakan citra positif selama sudah menjadi anggota (Hirawan dan Teguh 2023). Indonesia harus terus meningkatkan aktivitasnya secara internasional sambil memperbaiki struktur nasionalnya. Jika Indonesia menjadi anggota OECD, Indonesia akan mendapatkan keuntungan dalam hal akses, termasuk tata kelola data. Akses kerjasama data lintas batas, kemudian mekanisme perdagangan digital, akses pengetahuan dan transfer teknologi, akses investasi untuk mengembangkan infrastruktur digital Indonesia dan yang terpenting adalah pengembangan dan penyempurnaan regulasi pengelolaan data UU PDP.

Peran organisasi internasional dalam tata kelola data sangatlah penting, dan bergabung dengan organisasi tersebut merupakan pilihan yang baik karena saat ini banyak negara yang menganut proteksionisme tata kelola data, sehingga menghambat peluang bagi negara-negara berkembang untuk maju dan memperlebar kesenjangan. Organisasi internasional membuka akses ke negara-negara berkembang dan menawarkan platform dalam pengelolaan data, meski harus memenuhi standar terlebih dahulu. Di OECD, Indonesia memiliki kepentingan dalam tata kelola data dan juga ekonomi digital.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."