Mantan menteri mengatakan Australia harus bertindak untuk memperlambat langkah Indonesia ke China

Dengan ditutupnya perbatasan Australia dan Indonesia yang sangat terpengaruh oleh COVID – 19, tercatat total 1,86 juta kasus dan lebih dari 51.000 kematian – Morrison dan para menterinya mencari diplomasi zoom ketika mereka tiba di Jakarta.

Dari kiri: Utusan Khusus Presiden Indonesia Joko Widodo Luhut Binsar Banditzai bertemu dengan Menteri Luar Negeri China Wang Yi pada hari Sabtu.hutang:Gambar Getty

Kunjungan antara pejabat Australia dan Indonesia telah “terhambat oleh pembatasan di kedua negara,” kata Jodi Mogardi, juru bicara Luho Binsar Bandjeten, utusan khusus Joko dan koordinator kerja sama dengan China.

“Umumnya, negara melakukan perjalanan diplomatik atau memiliki pengecualian [of travel policy] Untuk tingkat menteri, “katanya. Australia memiliki kebijakan yang berbeda, termasuk perjalanan para perwiranya ke luar Australia.”

Senator Marice Payne, juru bicara Kementerian Luar Negeri dan Perdagangan Australia, dihubungi untuk dimintai komentar.

Lembong tidak percaya hubungan Australia dengan Indonesia telah dipengaruhi oleh pergeseran ke negosiasi virtual, dengan alasan bahwa itu “mungkin yang terbaik yang pernah ada”. Perjalanan luar negeri pertama Morrison sebagai perdana menteri datang ke Jakarta pada 2018, di mana ia kembali pada 2019, tahun yang sama ketika Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Australia ditandatangani. Australia juga meminjamkan $1,5 miliar ke Indonesia November lalu.

Memuat

Namun, beberapa pakar Indonesia berpendapat bahwa Australia berisiko kehilangan pijakan.

“Meskipun epidemi, Jakarta telah melihat aliran kunjungan diplomatik tingkat tinggi, yang menggarisbawahi pentingnya peran banyak negara dalam hubungan mereka dengan Indonesia,” kata Ben Plant, direktur program Asia Tenggara di Lowe’s.

“Jika mereka ingin mengambil keuntungan dari hubungan bilateral yang berkembang dalam beberapa tahun terakhir dan Indonesia sejalan dengan pembicaraan Australia sebagai ‘teman dekat’, menteri Australia harus muncul di Jakarta juga.”

READ  Indonesia: Gempa Bumi dan Tsunami - Tsunami Selat Sunda, Laporan Akhir Rencana Aksi Darurat (EPoA) n ° MDRID013 - Indonesia

Ross Taylor, kepala perusahaan Indonesia yang berbasis di Perth, mengatakan situasinya memburuk tahun lalu dengan penarikan duta besar Australia untuk Indonesia Gary Quinlan karena alasan kesehatan.

Memuat

“Yang saya khawatirkan adalah Indonesia sepertinya tidak terlalu peduli,” katanya.

Tim Lindsay, seorang profesor di University of Melbourne, berpendapat bahwa pemerintah tidak boleh dikritik karena berhati-hati karena wabah virus di Indonesia lebih buruk daripada jumlah kasusnya.

Ia mengatakan, persoalan sebenarnya dari hubungan kedua negara bukan pada level pemimpin tetapi kurangnya pemahaman tentang perusahaan tetangga di antara masyarakat. “Indonesia adalah titik buta dalam kesadaran nasional kita.”

Bertujuan untuk “Indo-Pasifik yang terbuka dan bebas”, para pemimpin Quad mengumumkan rencana pada bulan Maret untuk mengirimkan 1 miliar vaksin ke Asia Tenggara pada akhir tahun 2022 dan untuk mempercepat upaya bersama tentang perubahan iklim dan teknologi yang muncul.

– Dengan Karuni Rombies

Dapatkan catatan langsung dari luar negeri kami Wartawan Tentang menjadi berita utama di seluruh dunia. Daftar untuk buletin What in the World di sini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *