Mantan pengacara Trump meminta hakim untuk membatalkan gugatan mesin pemungutan suara senilai $ 1,3 miliar

Sydney Powell, pengacara yang menasihati kampanye Presiden AS Donald Trump, meminta hakim pada hari Senin untuk membatalkan gugatan $ 1,3 miliar yang menuduhnya menyebarkan teori konspirasi palsu tentang pemilihan presiden November.

Dalam gugatan di pengadilan federal di Washington, Powell mengatakan “tidak ada dasar” untuk gugatan yang diajukan oleh Dominion Voting Systems Inc. pada bulan Januari.

Powell, yang diwakili oleh tiga pengacara, berpendapat bahwa klaim yang dia bawa tentang Dominion yang berbasis di Denver dilindungi oleh hak untuk kebebasan berbicara di bawah Amandemen Pertama Konstitusi Amerika Serikat.

Dia mengatakan klaimnya tentang Dominion seharusnya dibesar-besarkan, dan bahwa “orang yang berakal sehat tidak akan menerima pernyataan seperti itu sebagai fakta tetapi hanya melihatnya sebagai tuduhan yang menunggu persidangan oleh pengadilan melalui proses diskon.”

Pengacara Dominion, Tom Claire, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa perusahaan ingin melanjutkan kasus ini, menambahkan bahwa “Upaya Powell untuk menutup kasus tersebut bertentangan dengan klaimnya yang ingin bersaksi di pengadilan.”

Powell, yang tampil bersama pengacara Trump Rudy Giuliani, menuduh tanpa bukti pada konferensi pers pada November bahwa sistem pemungutan suara elektronik Dominion mengalihkan jutaan suara ke Demokrat Joe Biden.

Dalam penampilan media berikutnya, Powell secara keliru mengklaim bahwa Dominion Corporation telah dibentuk di Venezuela untuk mencurangi pemilihan mendiang presiden negara itu, Hugo Chavez, dan bahwa Dominion telah menyuap pejabat Georgia dengan imbalan kontrak tanpa penawaran.

Dalam gugatan mereka, pengacara Dominion berkata, “Tuduhan liar Powell jelas salah.”

Trump menyebut Powell sebagai salah satu “pengacara dan perwakilannya yang luar biasa” dalam tweet 14 November.

Giuliani dan penasihat hukum Trump lainnya, Gina Ellis, kemudian menjauhkan Powell, mengatakan dalam pernyataan kampanye bahwa Powell “bukan anggota tim hukum Trump.”

READ  Perang empat minggu melukai ekonomi Rusia

Dominion memiliki gugatan serupa yang menunggu keputusan terhadap Giuliani, yang juga menuntut ganti rugi $ 1,3 miliar. Dia juga mengatakan bahwa pidatonya dilindungi undang-undang secara konstitusional.

Selama dua bulan setelah kalah dalam upaya pemilihan ulang Biden, Trump dengan lantang menyatakan bahwa dia telah kalah karena kecurangan pemilu yang merajalela, tuduhan yang ditolak oleh beberapa pengadilan dan pejabat pemilihan negara bagian.

(Disiapkan oleh Jan Wolfe; Penyuntingan oleh Scott Malone dan Peter Cooney)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.