KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Marjorie Taylor Greene gagal memakzulkan Ketua DPR
World

Marjorie Taylor Greene gagal memakzulkan Ketua DPR

Penjelasan video, Saksikan: Momen Marjorie Taylor Greene dicemooh di DPR

Anggota Kongres dari Partai Republik Marjorie Taylor Greene gagal dalam upayanya untuk mencopot Mike Johnson dari jabatan Ketua DPR.

Dia menyerukan pemecatan Johnson karena dukungannya terhadap paket bantuan senilai $61 miliar untuk Ukraina.

Namun, Partai Demokrat bergabung dengan Partai Republik dengan suara 359-43 untuk menolak usulannya.

Pidato Ms. Greene di lantai DPR disambut dengan ejekan keras dari anggota lain di ruangan itu.

Tak lama setelah memberikan suara pada proposalnya, Johnson mengatakan dia berharap hal itu akan mengakhiri “politik pribadi dan pembunuhan karakter kecil-kecilan yang telah menentukan Kongres ke-118.”

“Saya senang gangguan ini tidak akan menghalangi pekerjaan penting ini dan semua hal lain yang ada di meja dan agenda kita saat ini,” katanya.

Mosi yang sudah lama diajukan ini terbukti merupakan tindakan pembangkangan yang jarang terjadi terhadap calon presiden dari partai tersebut, Donald Trump. Dia sebelumnya telah menyatakan dukungannya kepada Ketua Parlemen dan menggambarkan kampanye untuk menggulingkannya sebagai sebuah hal yang “disayangkan.”

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Marjorie Taylor Greene dan Thomas Massey sebelum meluncurkan gerakannya

Hanya dua anggota Kongres dari Partai Republik yang mendukung usulan Ms. Greene: Thomas Massie dan Paul Gosar.

Ms Greene, bergabung dengan Mr Massie, berdiri di lantai DPR dan mengkritik Johnson atas serangkaian kompromi yang telah ia capai dengan Partai Demokrat, yang memegang mayoritas di Senat.

“Ini adalah monopartisanisme yang disaksikan oleh rakyat Amerika,” katanya mengenai para politisi yang hadir saat mereka mencemoohnya.

“Dengan meloloskan agenda Partai Demokrat dan membatasi kekuasaan dan pengaruh Partai Republik dalam undang-undang, Presiden terpilih kita dari Partai Republik, Mike Johnson, membantu dan bersekongkol dengan Partai Demokrat dan pemerintahan Biden untuk menghancurkan negara kita,” tambahnya.

Johnson terlihat berjalan di sekitar ruang DPR setelah Greene memulai mosinya, sementara para pendukung Partai Republik menjabat tangannya dan menepuk punggungnya.

Pada saat Greene berpidato, Trump memposting pesan di platform Truth Social miliknya yang menyerukan kepada Partai Republik untuk menolak usulan Greene untuk mengosongkan jabatan pembicara.

Meskipun Trump memulai postingannya dengan “Saya sangat menyukai Marjorie Taylor Greene,” dia mengatakan kepada anggota Kongres dari Partai Republik bahwa “ini bukan waktunya” untuk memecat Johnson.

“Jika kita menunjukkan disintegrasi, yang digambarkan sebagai kekacauan, itu akan berdampak negatif pada segalanya!” Dia mengatakan, seraya menambahkan bahwa Ketua DPR dari Partai Republik adalah “orang baik yang berusaha keras.”

Pada bulan Maret, Green mengajukan mosi yang pada akhirnya akan mengarah pada pemungutan suara pemakzulan, meskipun tidak jelas kapan atau apakah dia akan mengajukan mosi tersebut.

Dia melakukannya pada hari Rabu dengan memaksa majelis yang dipimpin Partai Republik untuk mengadakan pemungutan suara mengenai posisi pemimpin DPR dalam waktu tidak lebih dari dua hari legislatif.

Prosedur legislatif yang sama juga digunakan untuk memberhentikan mantan Ketua DPR dari Partai Republik Kevin McCarthy pada musim gugur, meninggalkan majelis tanpa pemimpin terpilih selama tiga minggu.

Partai Demokrat mengambil langkah yang tidak biasa dalam mendukung ketua DPR dari Partai Republik karena selisih suara yang tipis di majelis, namun mereka baru-baru ini mengkritik Johnson karena mengadakan beberapa pertemuan dengannya minggu ini.

Perwakilan Demokrat Ted Lieu mengatakan pada hari Selasa, menurut Axios: “Ketika Perdana Menteri Johnson bertemu dengannya selama berjam-jam, rakyat Amerika pasti bertanya-tanya: Apa yang disarikan Marjorie Taylor Greene dari Ketua Parlemen?”

Johnson mengatakan pada hari Selasa bahwa perundingan tersebut bukanlah sebuah “negosiasi” dan menyangkal bahwa para pemimpin Partai Republik sedang mempertimbangkan untuk membuat konsesi apa pun sebagai imbalan atas dukungannya.

READ  Turis Inggris divonis 15 tahun penjara di Irak karena mencuri barang antik

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."