KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Nintendo: Tidak Ada Switch 2 sebelum April 2025
Tech

Nintendo: Tidak Ada Switch 2 sebelum April 2025

Nintendo telah menyatakan bahwa penerus Switch tidak akan tiba sebelum 31 Maret 2025, dan menyarankan rilis paling cepat pada bulan April.

Dalam Teks tanya jawab Dari panggilan pendapatan minggu ini – diterjemahkan oleh PermainanIndustri.biz “Perkiraan penjualan untuk periode ini tidak termasuk penjualan perangkat penerus Nintendo Switch,” kata Presiden Nintendo Shuntaro Furukawa kepada investor.

Awal pekan ini, keuangan setahun penuh Nintendo memperkirakan penurunan penjualan bersih sebesar 20% untuk dua belas bulan yang berakhir pada tanggal 31 Maret 2025 dan penjualan perangkat keras sebesar 13,5 juta unit; Ini adalah angka yang menurut Furukawa hanya berlaku untuk model Switch saat ini.

Dia kemudian mengatakan bahwa Nintendo “[hasn’t] Waktu peluncuran konsol berikutnya dari perusahaan telah “dibahas”, tetapi ketidakhadirannya dalam perkiraan penjualan menunjukkan bahwa perusahaan tersebut tidak memperkirakan perangkat tersebut akan tersedia pada tahun fiskal ini.

Pemegang konsol tersebut mengatakan minggu ini bahwa mereka akan mengumumkan penerus Nintendo Switch “selama tahun finansial ini” tetapi memperingatkan bahwa hal itu tidak akan disebutkan di Nintendo Direct bulan Juni.

Pengakuan bahwa dia tidak membicarakan waktu peluncuran perangkat baru tersebut muncul ketika ditanya tentang rencana Nintendo untuk memenuhi permintaan Switch 2 dan mencegah spekulasi, serta kekhawatiran tentang kekurangan komponen.

“Sehubungan dengan pasokan konsol berikutnya untuk Nintendo Switch…pada saat ini, kami tidak melihat masalah pasokan semikonduktor seperti yang terjadi hingga tahun lalu, dan kami tidak memperkirakan pasokan semikonduktor akan menjadi masalah besar bagi Nintendo Switch. Nintendo Switch,” kata Furukawa.

Pada kesempatan lain, presiden Nintendo mengonfirmasi bahwa model berikutnya akan terus menggunakan sistem Akun Nintendo yang digunakan oleh game genggam Switch dan Nintendo, dan ia memperkirakan semakin banyak pelanggan yang membeli game digital untuk perangkat tersebut, meskipun ia menekankan pentingnya terus menawarkan versi fisik juga.

READ  Pengiriman Apple iPhone 15 Pro Max telah ditunda hingga November sebagai tanda adanya permintaan

Dia mengakui bahwa target Nintendo untuk menjual 13,5 juta Switch pada tahun fiskal baru adalah “pada tingkat yang cukup tinggi” mengingat platform tersebut saat ini berada di tahun kedelapan, dan bahwa “menjadi sulit untuk mempertahankan momentum dari waktu ke waktu.”

Namun, ia mencatat bagaimana penjualan Switch masih “relatif kuat” dan penting bagi pemegang platform untuk menjaga momentum konsol saat ini dan mempersiapkan kedatangan konsol berikutnya.

Ketika ditanya apakah pengumuman penerus Switch akan mempengaruhi penjualan model saat ini, Furukawa berkata: “Meskipun kami tidak percaya bahwa mengumumkan perangkat penerus dan menyebarkan informasi tentangnya tidak akan berdampak pada penjualan Nintendo Switch, kami bermaksud memaksimalkan penjualan dengan menjaga keseimbangan antara permintaan pelanggan baru dan permintaan unit tambahan [from existing customers].

“Perkiraan penjualan perangkat sebesar 13,5 juta unit tidak dapat dicapai dengan mudah, namun kami menetapkan perkiraan ini di awal periode dengan tujuan menantang diri kami sendiri untuk mencapainya.”

Dia juga mencatat bagaimana kesuksesan The Legend of Zelda: Tears of the Kingdom dan dukungan film Super Mario Bros. membantu Nintendo melampaui perkiraan 15 juta unit pada tahun fiskal sebelumnya sebanyak lebih dari 700.000 unit.

“Langkah-langkah berbeda akan diperlukan untuk menjual unit Nintendo Switch sesuai dengan ekspektasi kami untuk tahun ini. Pada akhir musim penjualan tahun lalu, selain menjual bundel perangkat lunak dan perangkat keras, kami memberikan saran untuk mendorong pelanggan membeli perangkat Switch kedua. Melalui berbagai upaya tahun ini, kami berniat meningkatkan volume penjualan menjadi sekitar 13,5 juta unit.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."