KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Matahari mengeluarkan jilatan api matahari terbesarnya dalam hampir dua dekade
science

Matahari mengeluarkan jilatan api matahari terbesarnya dalam hampir dua dekade

Berita AS

CAPE CANAVERAL, Florida — Matahari menghasilkan suar terbesarnya dalam hampir dua dekade pada hari Selasa, hanya beberapa hari setelah badai matahari hebat melanda Bumi dan menciptakan cahaya utara yang menyilaukan di tempat-tempat yang tidak biasa.

“Saya belum selesai!” Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional mengumumkan dalam pembaruan.

Menurut NOAA, ini adalah ledakan terbesar dalam siklus matahari 11 tahun yang mendekati puncaknya.

Menurut NOAA, ini adalah ledakan terbesar dalam siklus matahari 11 tahun ini.
SDO/NASA/SWNS

Kabar baiknya adalah kali ini Bumi harus keluar dari garis api karena suar tersebut meletus di sebagian matahari yang mengorbit jauh dari planet tersebut.

Solar Dynamics Observatory milik NASA menangkap kilatan terang suar sinar-X. Ini adalah yang terkuat sejak tahun 2005, dan dinilai pada skala suar sebagai X8.7.

Hal ini mungkin menjadi lebih kuat ketika para ilmuwan menggabungkan data dari sumber lain, kata Brian Brasher dari Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) di Boulder, Colorado.

Hal ini terjadi setelah hampir seminggu terjadi flare dan lontaran plasma koronal massal yang mengancam mengganggu pasokan listrik dan komunikasi di Bumi dan di orbit.

Cahaya utara, atau aurora borealis, menerangi langit malam di Grand Bend, Ontario, Kanada, saat terjadi badai geomagnetik pada 12 Mei 2024.
Hal ini terjadi hanya beberapa hari setelah badai matahari hebat melanda Bumi dan menyebabkan cahaya utara yang menyilaukan muncul di tempat-tempat yang tidak biasa. AFP melalui Getty Images

Brasher mencatat bahwa ejecta yang terkait dengan suar hari Selasa tampaknya diarahkan menjauh dari planet kita, meskipun analisis masih terus dilakukan.

NASA mengatakan badai geomagnetik yang terjadi akhir pekan lalu menyebabkan salah satu satelit lingkungannya berputar secara tidak terduga akibat penurunan ketinggian akibat cuaca luar angkasa, dan memasuki kondisi tidur pelindung yang dikenal sebagai mode aman.

Di Stasiun Luar Angkasa Internasional, ketujuh astronot disarankan untuk tinggal di daerah dengan perisai radiasi yang kuat.

READ  Pemburu asteroid Brasil berusia 8 tahun secara resmi menjadi astronom termuda di dunia

Para kru tidak berada dalam bahaya sama sekali, menurut NASA.

Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2024/05/15/us-news/sun-shoots-out-biggest-solar-flare-in-almost-2-decades/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site%20buttons

Salin URL berbagi

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."