KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Pekerja gudang Amazon mengatakan mereka kesulitan untuk membeli makanan dan sewa
Tech

Pekerja gudang Amazon mengatakan mereka kesulitan untuk membeli makanan dan sewa

(Bloomberg) — Lima tahun setelah Amazon.com Inc. menaikkan gaji menjadi $15 per jam, setengah dari pekerja gudang yang disurvei oleh para peneliti mengatakan mereka kesulitan untuk mendapatkan cukup makanan atau tempat tinggal.

Studi nasional tersebut, yang diterbitkan oleh Pusat Pengembangan Ekonomi Perkotaan di Universitas Illinois Chicago pada hari Rabu, menanyakan para pekerja Amerika tentang kesejahteraan ekonomi mereka, termasuk apakah mereka melewatkan makan, merasa lapar, atau khawatir tentang kemampuan mereka untuk mendapatkan uang sewa. atau membayar hipotek.

53% peserta melaporkan bahwa mereka pernah mengalami satu atau lebih bentuk kerawanan pangan dalam tiga bulan sebelumnya, dan 48% pernah mengalami satu atau lebih bentuk kerawanan pangan. Para peneliti menemukan bahwa pekerja yang mengatakan mereka mengambil cuti tidak dibayar setelah terluka saat bekerja, lebih cenderung melaporkan masalah dalam membayar tagihan mereka.

“Amazon tidak harus menjadi orang asing,” kata Sanjay Pinto, yang ikut menulis penelitian ini bersama Beth Gutelius. Namun, “mereka jelas tidak mengambil peran utama dalam menciptakan lapangan kerja yang dapat menunjang keluarga.”

Amazon telah lama dikritik karena perlakuannya terhadap karyawannya, terutama mereka yang mengemas dan mengirimkan kotak di gudangnya. Sebagian besar kritik terfokus pada infeksi yang melebihi tingkat infeksi di industri logistik. Amazon telah berjanji untuk membuat gudangnya lebih aman, salah satunya dengan mengotomatiskan aspek pekerjaan yang memerlukan pergerakan berulang. Pinto dan Gutelius meneliti infeksi di kalangan pekerja Amazon dalam sebuah laporan yang diterbitkan pada bulan Oktober sebelum mengalihkan fokus mereka ke kondisi ekonomi pekerja.

Perusahaan yang bermarkas di Seattle ini merupakan perusahaan swasta terbesar kedua di Amerika Serikat setelah Walmart. Para peneliti memperkirakan bahwa Amazon mewakili sekitar 29% tenaga kerja industri pergudangan AS. Oleh karena itu, perusahaan memainkan peran utama dalam menetapkan upah dan kondisi kerja di sektor yang ditransformasikan oleh e-commerce.

READ  Motive Studios Membahas Desain Suara Untuk Pembuatan Ulang Ruang Mati, Jendela Rilis Awal 2023 Dikonfirmasi

Survei online yang berisi 98 pertanyaan ini berupaya menarik karyawan Amazon melalui iklan media sosial, menargetkan gudang dan lingkungan yang menampung fasilitas perusahaan. Para peneliti juga melakukan pemeriksaan kualitas untuk menyaring tanggapan dari orang-orang yang tampaknya memberikan jawaban yang tidak autentik.

Sebanyak 1.484 pekerja di 42 negara bagian memberikan informasi yang cukup untuk dimasukkan dalam hasil penelitian. Untuk bagian yang berhubungan dengan keamanan ekonomi, jumlah sampel berkisar antara 1.306 hingga 1.472 peserta. Margin kesalahannya plus minus 2,5 poin persentase. Pekerjaan ini didanai oleh Ford Foundation, Oxfam America, dan Proyek Hukum Ketenagakerjaan Nasional yang pro-buruh dan nirlaba.

Sepertiga responden survei melaporkan bahwa mereka telah menggunakan program yang didanai pemerintah – terutama kupon makanan atau Medicaid – dalam tiga bulan terakhir. Hal ini mencerminkan analisis tahun 2020 yang dilakukan oleh Kantor Akuntabilitas Pemerintah AS, yang menemukan bahwa Amazon merupakan salah satu pemberi kerja terbesar bagi masyarakat yang menerima bantuan makanan di sembilan negara bagian yang melaporkan data tersebut.

Amazon tidak segera menanggapi permintaan komentar yang diajukan setelah survei tersebut dipublikasikan Rabu pagi. Menanggapi publikasi survei bagian sebelumnya, juru bicara perusahaan membantah laporan tersebut, dengan mengatakan bahwa ini “bukan sebuah ‘studi’ – ini adalah jajak pendapat yang dilakukan di media sosial, oleh kelompok dengan motif tersembunyi.”

Rata-rata karyawan Amerika di Amazon memperoleh gaji $45.613 pada tahun 2023, naik dari $41.762 pada tahun sebelumnya, kata perusahaan itu dalam pemberitahuan bulan lalu. Perusahaan mengatakan karyawan di pergudangan dan transportasi rata-rata berpenghasilan lebih dari $20,50 per jam. Survei tersebut, yang dilakukan antara bulan April dan Agustus 2023, tidak menyertakan para manajer dan tidak terlalu bias: Sebagian besar peserta penelitian melaporkan gaji mereka berkisar antara $16 hingga $20 per jam.

READ  Soundbar Audio 360 Reality Sony adalah alternatif HomePod yang setengah dihentikan pada Prime Day

Survei menunjukkan bahwa sekitar 65% pekerja yang datang ke Amazon memperoleh penghasilan lebih besar dibandingkan dengan tempat kerja mereka sebelumnya. Persentase pekerja yang sama menunjukkan bahwa mereka menerima kenaikan gaji selama bekerja di perusahaan tersebut. Menaikkan peringkat di jalur perakitan Amazon seperti gudang adalah proposisi yang lebih sulit: Data survei menunjukkan bahwa hanya 13% pekerja melaporkan menerima promosi selama mereka berada di perusahaan.

Peserta yang bergabung dengan Amazon dari perusahaan lain kemungkinan besar pernah bekerja di bidang penyiapan makanan, jasa, penjualan, dan manufaktur.

“Kisah Amazon adalah kisah sedih tentang rendahnya ekspektasi para pekerja Amerika terhadap perusahaan mereka,” kata rekan penulis studi Gutelius, seorang peneliti lama di bidang logistik dan pekerjaan gudang.

–Dengan bantuan dari Spencer Soper.

©2024 Bloomberg L.P

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."