KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Economy

McRib McDonald telah kembali. Itu lahir berkat kekurangan McNuggets.

Selama lebih dari empat dekade, empat kata dalam industri makanan cepat saji telah menarik selera dan imajinasi jutaan orang di seluruh dunia yang mendambakan rasa bersalah untuk waktu yang terbatas: “McRib telah kembali.”

Meskipun sandwich daging babi rasa barbekyu tidak langsung sukses bagi McDonald’s dan sepertinya ditakdirkan untuk hancur, sesuatu yang tidak biasa terjadi yang mengindikasikan bahwa McRib tidak akan mudah untuk dibunuh: Tidak ada cukup ayam untuk mengimbangi kesuksesan McRib yang tak terkendali. . Monoget Ayam. McDonald’s membutuhkan produk menarik lainnya untuk dipromosikan di lokasinya, dan pada tahun 1981, Rene Arend, koki eksekutif McDonald’s, tahu bahwa sudah waktunya untuk menjadikan McRib sebagai alternatif yang layak.

“McNugget diterima dengan sangat baik sehingga setiap waralaba menginginkannya. Tidak ada sistem yang menyediakan cukup ayam,” kata Arend, penemu McRib dan McNuggets. Kebijaksanaan – sebuah pepatah Pada tahun 2009. “Kami harus menemukan sesuatu untuk memberikan produk baru kepada waralaba lain. Jadi McRib muncul karena kekurangan ayam.

Keputusan tersebut menempatkan McRib di peta, membuat sandwich — yang menampilkan daging babi yang direstrukturisasi menjadi rak mini berisi iga, saus barbekyu, bawang bombay, dan acar di atas roti gulung — sebuah keingintahuan kuliner yang telah mengukuhkan dirinya sebagai salah satu hits terbesar Limited. Atraksi Waktu dalam Sejarah Makanan Cepat Saji McRib telah dirayakan sebagai fenomena budaya oleh penggemarnya dan dikecam oleh para kritikus sebagai suatu kekejian. Dia telah diparodikan oleh acara seperti “The Simpsons” dan “Family Guy”, sementara McRib telah dibunuh dan dibawa kembali lebih sering daripada Michael Myers di “Halloween.”

“Saya yakin dia akan senang bahwa sebagian dari kreativitas dan kecerdikannya dan tim dapurnya masih ada melalui penjualan McRib,” kata Lucy Habeck, putri Arend. Arend bercerita, dia meninggal pada Agustus 2016 di usia 88 tahun.

Hampir setahun setelah “tur perpisahan” terakhir sandwich tersebut, McDonald’s mengumumkan pada hari Rabu bahwa — peringatan spoiler — McRib telah kembali. Perusahaan mengumumkan bahwa McRib akan tersedia di pasar terbatas mulai bulan November. Tidak jelas di mana tepatnya McRib akan tersedia.

READ  Ulta, Sephora, dan Amazon memiliki barangnya

“Ternyata tidak semua orang siap mengucapkan selamat tinggal pada McRib,” kata perusahaan itu dalam siaran persnya.

McRib adalah teman yang beracun, dan kita harus berhenti menahan diri

Meskipun McRib memiliki basis penggemar khusus, termasuk pelacak online untuk membantu menemukan sandwich yang sulit ditangkap, konsumen makanan cepat saji tidak selalu mendambakan produk daging babi. Dewan Produsen Daging Babi Nasional ingin mengubah hal tersebut. Dia mendekati Roger Mandigo, seorang profesor ilmu hewan di Universitas Nebraska pada tahun 1970an, tentang menciptakan produk yang mengandung potongan daging babi yang dapat dijual ke perusahaan makanan cepat saji. Kelompok lobi memikirkan satu perusahaan tertentu.

“Produsen daging babi ingin melihat lebih banyak daging babi di menu mereka, dan mereka menargetkan McDonald’s,” kata Mandigo. NPR Di 2011.

Permintaan ini telah mengubah Mandigo menjadi pemimpin dalam produk daging yang direstrukturisasi, yang biasanya dibuat menggunakan potongan daging bernilai rendah yang telah diperkecil ukurannya dengan cara dihancurkan, seperti dikupas, diiris, atau diiris. Seperti yang dijelaskan Mandigo bersama rekan-rekannya di A makalah tahun 1995 Universitas tersebut menerbitkan campuran daging cincang yang dicampur dengan garam dan air untuk mengekstrak protein yang larut dalam garam, yang pada gilirannya menghasilkan “lem” yang mengikat potongan otot daging satu sama lain. Potongan otot tersebut kemudian dapat dibentuk kembali untuk menghasilkan “logam daging” dengan bentuk atau bentuk tertentu dan dapat dipotong menjadi steak atau potongan daging yang tampilan dan teksturnya dapat terlihat mirip dengan otot utuhnya saat dimasak.

“Kebanyakan orang akan merasa sangat tidak senang jika disajikan dengan hati atau lidah di atas piring,” kata Mandigo dalam bukunya.Rantai makanan: dari peternakan hingga gerobak“, sebuah buku tahun 2008 oleh Warren Belasco dan Roger Horowitz. “Tetapi ketika berubah menjadi produk yang direstrukturisasi, ia kehilangan identitasnya. Produk seperti babat, jantung, dan perut gosong mengandung protein tinggi, dapat dimakan sepenuhnya, sehat dan bergizi, dan sebagian besar sudah digunakan dalam sosis tanpa keberatan.

READ  Pelajar Filipina melukis tiga warna PHL di Shell Eco-Marathon '23 - Indonesia

Dengan teknologi yang ada, inspirasi McRib datang dari Arend, yang saat itu adalah seorang koki berusia 31 tahun yang memasak di hotel-hotel mewah di AS dan Eropa, melayani orang-orang seperti Ratu Elizabeth dan Cary Grant. Arend tergoda untuk tidak menghadiri pesta kuliner karena stabilitas, gaji, dan keuntungan yang ditawarkan McDonald’s — serta tantangan untuk meningkatkan pilihan menu di jaringan tersebut.

“Mereka meminta saya beberapa kali untuk datang ke McDonald’s. “Saya berkata, ‘Saya seorang koki, dan saya tidak percaya pada hamburger,’” kenang Arend. Waktu New York Pada tahun 1981. “Tetapi ketika saya datang, saya ingin melakukan untuk orang-orang di jalanan seperti yang saya lakukan untuk orang kaya.”

“Salah satu hal yang paling membuatnya bahagia adalah menyiapkan makanan untuk banyak orang, dan posisinya di McDonald’s memberinya kesempatan untuk melakukan hal itu,” kata Habeck tentang ayahnya.

Dia mengatakan pada tahun 2009 bahwa ide untuk McRib muncul setelah koki menikmati barbekyu Selatan.

“Saya baru saja kembali dari Charleston, Carolina Selatan, di mana saya makan sandwich yang dibuat dengan daging babi yang menarik,” kata Arend kepada Maxim. “Saya berpikir dalam hati, ‘Sesuatu dengan rasa seperti ini seharusnya benar-benar berakhir.'”

Tapi Arend tidak mau membuat sandwich babi yang menarik. Sebaliknya, dia menginginkan sandwich daging babi tanpa tulang yang bisa membodohi orang dengan mengira mereka sedang makan sepotong iga.

“Beberapa orang bertanya: Mengapa kita tidak menyelesaikannya saja?” “Akan lebih mudah,” kata Arend kepada majalah tersebut. “Tapi saya ingin itu terlihat seperti sepotong tulang rusuk.”

Penciptaan McRib diperlukan setelah McNuggets melampaui semua ekspektasi dan mengubah McDonald’s menjadi salah satu pengecer ayam terbesar di dunia. Perusahaan melakukan hal yang sama untuk daging babi. Mandigo mengatakan kepada Associated Press pada tahun 1982 bahwa McDonald’s membeli hingga 1,5 juta pon bahu babi setiap minggu dari pasokan nasional sebesar 2,4 juta hingga 4 juta pon.

READ  Kebocoran Tesla yang sangat besar mengungkap ribuan masalah keamanan dan masalah privasi - Ars Technica

“Tampaknya ini merupakan produk baru paling sukses yang pernah dimiliki McDonald’s sejak Big Mac,” kata William Trainer, seorang analis di Merrill Lynch, kepada AP pada saat itu. McDonald’s memanfaatkan keunikan sandwich tersebut dengan menjalankan iklan yang mempromosikan “jenis ‘que’ yang baru”.

Meskipun awalnya sukses ketika diperkenalkan pada menu wilayah Kansas City pada tahun 1981, penjualannya menurun hingga perusahaan mengindikasikan McRib tidak akan pernah kembali.

“Iga belum memenuhi harapan kami sebagai sandwich, dan McDonald’s sedang menjajaki pilihan lain untuk membuat mereka sukses,” Stephanie Scordi, juru bicara McDonald’s, mengatakan kepada Toronto Star pada tahun 1983. “Kami sedang mencoba… memutuskan apakah akan menghentikan produk tersebut.”

Ini adalah salah satu dari sekian banyak kali perusahaan mengatakan sandwich itu akan hilang, lalu kembali lagi. Sukses berkelanjutan di Jerman dan Luksemburg, McRib telah kembali ke toko-toko AS sebagai daya tarik tersendiri. Sandwich tersebut mendapat kejutan iklan hit pada musim panas 1994 saat mempromosikan rilis teatrikal “The Flintstones”.

Sejak itu, McDonald’s telah mengadakan setidaknya empat “tur perpisahan” untuk sandwich tersebut, pada tahun 2005, 2006, 2007, dan 2022.

Sementara beberapa orang mencoba memuji Mandigo karena menciptakan McRib, dunia daging bersikeras bahwa Arend dan McDonald’s-lah yang menciptakan sandwich tersebut. Hal ini memberi mereka teknologi untuk melakukannya di tengah krisis Chicken McNugget.

“Kami memainkan peran penting dalam teknologi menempelkan potongan daging satu sama lain,” katanya. Bintang Jurnal Lincoln Pada tahun 2010. “Bukan saya yang menemukan sandwich McRib, tapi McDonald’s yang menciptakannya.”

Habeck mengatakan ayahnya “akan sangat senang cucu-cucunya, Ryan dan Sarah, dapat menikmati ciptaannya.”

“Dia benar-benar bersinar ketika dia melihat generasi anak-anak menikmati McNuggets dan McRibs, dan merupakan harapan terbesarnya agar anak-anak di mana pun dan orang tua mereka terus menikmati makanan favorit McDonald’s,” katanya.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."