KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Menghilangkan hambatan gender di sektor pertahanan Indonesia
Top News

Menghilangkan hambatan gender di sektor pertahanan Indonesia

Di jantung hutan lebat di Sumatera Barat, Susi Octaviana menantang stereotip saat ia melangkah ke garis depan dunia konservasi harimau yang didominasi pejantan.

Di desa Bagari Pandi Selatan yang damai, seorang perempuan muda berupaya mencapai tujuan yang lebih luas, yaitu konservasi harimau dan kesetaraan gender di dunia kerja di Indonesia.

Temui Suzy Octaviana, wajah baru Konservasi Hewan, Manusia dan Lingkungan (APE). Kelompok Patroli Harimau. Dengan gelar akademis dan sikap tak kenal takut, perjalanan Suzy menuju kehidupan sebagai penjaga hutan terjadi secara tidak sengaja.

READ  Indonesia terpaksa meminta Ukraina untuk mengadakan KTT G20 dengan Putin

“Orang tuaku agak tidak setuju karena aku satu-satunya gadis di tim,” ungkap Suzy terus terang.

“Secara fisik, sebagai perempuan, saya sangat minder. Sulit bagi saya untuk berjalan cepat mendaki bukit yang terjal,” katanya sambil menambahkan, “Saya harus belajar berinteraksi dengan laki-laki,” yang terbiasa berinteraksi hanya dengan perempuan.

Namun, di tengah kesulitan tersebut, ia menemukan sistem dukungan yang kuat dalam diri sesama Rangers.

Komite Konservasi Hewan, Manusia dan Lingkungan (APE). Foto: Proyek Harimau Internasional.

Bagian paling menarik dari peran Suzy yang tidak biasa? “Bersenang-senang bersama tim dan menikmati keindahan alam sambil menambah ilmu sambil berpatroli.”

Kajian mengenai perempuan Indonesia di bidang konservasi yang disebutkan di atas menyoroti tantangan-tantangan yang dihadapi perempuan dalam mengejar karir di bidang konservasi, di mana perempuan yang berkarir di masa awal sering menyebut kecintaan terhadap alam sebagai motivasi utama, sementara perempuan yang sudah mapan membahas lambatnya evolusi norma gender. mentor sepanjang hidup mereka.

Saat Suzi menjalani perannya yang tidak lazim, pengalamannya mencerminkan pengalaman yang dialami oleh perempuan lain di industri ini, sehingga memperkuat pentingnya mengatasi kesenjangan gender dalam industri keamanan.

“Saya ingin membuktikan bahwa perempuan bisa berbuat lebih banyak dalam hidupnya asalkan mereka punya kemauan dan berpikir positif tentang diri dan kemampuannya,” ujarnya.

“Tidak ada hambatan bagi perempuan yang ingin bekerja. Nona, lakukan apa yang Anda sukai.

Gambar unggulan: Proyek Harimau Internasional

Anda mungkin juga menyukai: 10 wanita memimpin perjuangan melawan perubahan iklim

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."