KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Meningkatnya Ketergantungan Batubara di Filipina, Indonesia: Laporan
Top News

Meningkatnya Ketergantungan Batubara di Filipina, Indonesia: Laporan

Porsi batubara dalam pembangkitan listrik meningkat di Filipina dan Indonesia, yang gagal mengimbangi energi terbarukan, sebuah laporan baru memperingatkan.

Ketergantungan Indonesia pada batu bara dapat membantu pemerintah mengurangi penggunaan bahan bakar fosil meskipun ada kesepakatan internasional senilai $20 miliar.

Batubara adalah sumber utama emisi karbon yang menyebabkan pemanasan iklim, dan banyak negara besar telah berjanji untuk beralih dari bahan bakar.

Namun pada tahun 2023, pangsa listrik yang dihasilkan dari batu bara di Indonesia akan sedikit meningkat hingga mencapai rekor baru sebesar 61,8 persen, menurut Ember, sebuah lembaga pemikir iklim dan energi yang berbasis di London.

Sementara itu, penggunaan batu bara di Filipina meningkat hampir tiga persen menjadi 61,9 persen, katanya pada hari Senin.

Iklan – Gulir untuk melanjutkan

Indonesia adalah negara dengan jumlah penduduk terbanyak keempat di dunia dan perekonomian terbesar di Asia Tenggara.

Peningkatan ini terjadi karena batu bara digunakan untuk memenuhi peningkatan permintaan di kedua negara, meskipun produksi batu bara di Filipina meningkat melebihi permintaan.

Hal ini karena energi tersebut juga digunakan untuk memenuhi penurunan produksi dari sumber lain, termasuk bioenergi dan gas, kata Ember.

Iklan – Gulir untuk melanjutkan

Kedua negara tertinggal dibandingkan negara-negara regional dalam hal energi angin dan surya, kata panel tersebut.

Secara regional, keduanya menghasilkan rata-rata 4,4 persen pembangkitan listrik terbarukan, namun 3,2 persen di Filipina dan 0,3 persen di Indonesia.

Meskipun Indonesia memproduksi energi terbarukan dari pembangkit listrik tenaga air, jumlah tersebut turun sebesar 10 persen tahun lalu, kemungkinan karena kondisi kekeringan.

Iklan – Gulir untuk melanjutkan

“Secara keseluruhan, Indonesia dan Filipina adalah dua negara yang paling bergantung pada batubara di Asia Tenggara dan ketergantungan mereka terhadap batubara meningkat pesat,” panel tersebut memperingatkan.

READ  Oscar di Indonesia adalah "tentang kesetiaan dan warisan," kata sutradara 'Biografi' Maqbool Mubarak - Contenders International

Tahun lalu, Indonesia juga menjadi produsen listrik tenaga batu bara terbesar kelima di dunia, melampaui Korea Selatan untuk pertama kalinya, kata Ember.

Filipina menargetkan 35 persen pembangkit listriknya berasal dari energi terbarukan pada tahun 2030, sementara Indonesia berkomitmen untuk mencapai 44 persen pada tahun yang sama.

Badan Energi Internasional mengatakan semua pembangkitan batubara non-penangkapan harus diakhiri pada tahun 2040 untuk mencapai nol bersih pada pertengahan abad ini.

sah/cwl

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."