KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Top News

Presiden Indonesia mendesak tindakan segera untuk melindungi semua orangutan yang tersisa dan habitatnya menyusul penurunan populasi yang meluas

Washington – (Kawat BisnisPresiden Indonesia memperingatkan tindakan segera untuk mencegah kejatuhan kera terbesar di Asia secara permanen Laporan Badan Investigasi Lingkungan (EIA) yang berbasis di Washington, DC.

Laporan EIA mengungkapkan bahwa populasi orangutan Indonesia terus bergerak menuju kepunahan karena hilangnya habitat, pembunuhan ilegal, dan kebakaran hutan. Hanya dalam empat tahun, dari 2016-2019, lebih dari 1,825 juta hektar hutan orangutan dihancurkan, menurut analisis EIA. Temuan EIA mengkhawatirkan mengingat studi 2018 yang hanya menemukan pulau Kalimantan Kehilangan 148.500 orangutan Dari tahun 1999 hingga 2015.

Orangutan dalam krisis Ini menggambarkan kegagalan sistematis pemerintah Indonesia untuk melindungi habitat orangutan, menegakkan hukum satwa liar yang ada, dan membalikkan penurunan spesies ikonik ini. Analisis data penawaran EIA, diperkirakan 1,1 juta hektar konsesi kelapa sawit, 1,2 juta hektar konsesi serbuk gergaji dan 5,1 juta hektar konsesi penebangan terpilih semuanya hidup berdampingan dengan Borneo Indonesia (Kalimantan) dan Orangutan di Sumatera. Dua perkembangan terakhir, The Larangan Indonesia atas konsesi kelapa sawit baru dan adopsi kebijakan konservasi hutan yang lemah dalam Omnibus Jobs Generation Act 2020, Meningkatnya risiko terhadap habitat orangutan. Pada tahun 2050, Tambahan 45.300 orangutan akan hilang Berdasarkan tingkat kerusakan habitat saat ini, menurut para ahli konservasi orangutan.

“Asosiasi ancaman yang dihadapi orangutan tidak kurang dari krisis,” kata analis kebijakan EIA Taylor Dench. “Selama beberapa dekade, Indonesia telah menjadikan industri dan keuntungan sebagai prioritas dalam kesehatan lingkungan dan konservasi keanekaragaman hayati, dan orangutan telah membayar harganya.”

Indonesia saat ini tidak memiliki strategi keamanan atau rencana aksi untuk memandu langkah-langkah nasional, provinsi dan lokal untuk melindungi orangutan. “Masa depan orangutan Indonesia membutuhkan tindakan segera di tingkat presiden. Apa pun yang kurang dari spesies ikonik ini akan ditunda, ”kata Presiden EIA Alan Thornton.

READ  FSRU Kroasia menerima kargo LNG pertama dari Indonesia

EIA telah meminta Presiden Joko Widodo dan pemerintahannya untuk segera mengambil tindakan untuk melindungi orangutan yang tersisa di Indonesia dengan strategi yang komprehensif:

  • Adopsi strategi dan program konservasi orangutan yang sepenuhnya melindungi ketiga spesies orangutan asli, termasuk yang berada di luar kawasan lindung yang ditunjuk, untuk mencapai pemulihan penuh;

  • Perlindungan semua habitat orangutan, termasuk hutan primer dan sekunder serta fragmen hutan;

  • Penuntutan terhadap perusahaan dan individu yang terlibat dalam peningkatan program pencegahan kebakaran dan kebakaran yang merusak habitat orangutan.

Laporan EIA juga mengungkapkan bahwa pemerintah telah gagal memprioritaskan kejahatan terkait orangutan seperti pembunuhan, kepemilikan dan perdagangan. “Fakta bahwa tidak ada terpidana yang pernah menerima hukuman maksimum lima tahun penjara, yang merupakan maksimum yang diperbolehkan menurut hukum Indonesia, untuk kejahatan pembunuhan orangutan adalah dakwaan yang kuat dari upaya Indonesia, salah satu ancaman utama bagi kelangsungan hidup Orangutan. ,” kata Dench.

Orangutan adalah satu-satunya kera besar yang ditemukan di Asia. Ketiga spesies – Kalimantan, Sumatera dan Tabanuli – diklasifikasikan sebagai terancam punah oleh International Union for Conservation of Nature (IUCN), dan semua ini diperkirakan akan terus mengalami penurunan populasi dalam kondisi bisnis biasa. EIA mendesak pemerintah Indonesia, termasuk lembaga penegak hukum, untuk bekerja dengan masyarakat dan organisasi lokal yang berbagi habitat orangutan untuk melindungi spesies ikonik ini.

“Indonesia memiliki peran kunci dalam berkontribusi pada upaya global untuk mengatasi krisis ganda perubahan iklim dan hilangnya keanekaragaman hayati, dan perlindungan orangutan dan habitatnya akan sangat membantu,” kata Dench. “Indonesia harus meninggalkan pendekatannya yang sembrono terhadap konservasi orangutan dan bertindak sekarang untuk melindungi spesies yang menghilang dengan cepat ini sebelum terlambat.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."