KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Menteri Taiwan: Perang China-Taiwan akan berakhir dengan ‘kemenangan yang menyedihkan’
World

Menteri Taiwan: Perang China-Taiwan akan berakhir dengan ‘kemenangan yang menyedihkan’

Menteri Pertahanan Taiwan Chiu Kuo-cheng duduk di sebelah Direktur Jenderal Biro Keamanan Nasional Chen Ming-tung di Parlemen, di tengah invasi Rusia ke Ukraina, di Taipei, Taiwan, 10 Maret 2022. REUTERS/Ann Wang

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

TAIPEI (Reuters) – Tidak peduli siapa yang memenangkan perang di masa depan antara Taiwan dan China, Menteri Pertahanan Taiwan Chiu Kuo-cheng mengatakan pada hari Kamis bahwa itu akan menjadi “kemenangan yang menyedihkan,” menambahkan bahwa yang terbaik bagi semua orang adalah menghindari konflik.

Berbicara kepada wartawan sebelum sesi parlemen tentang dampak keamanan dari invasi Rusia ke Ukraina, Qiu mengatakan kedua pihak akan membayar harga yang mahal jika terjadi konflik antara China dan Taiwan, yang Beijing telah berjanji untuk memulihkannya, dengan kekerasan jika perlu.

“Jika ada perang, terus terang, semua orang akan sengsara, bahkan untuk pemenangnya,” katanya.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Seseorang benar-benar perlu memikirkan hal ini dengan hati-hati,” tambah Qiu. “Semua orang harus menghindari perang.”

Sementara Taiwan telah meningkatkan tingkat siaganya sejak perang di Ukraina, Taiwan belum melaporkan aktivitas militer China yang tidak biasa, meskipun Angkatan Udara China terus melakukan misi sesekali di Zona Identifikasi Pertahanan Udara Taiwan.

“Kami diam-diam mengamati perubahan dan kami siap untuk itu,” kata Qiu tentang China.

China terlalu sibuk memastikan stabilitas sehingga kongres besar Partai Komunis pada akhir tahun dapat tiba-tiba meningkatkan ketegangan dengan Taiwan, kata dewan urusan daratan Taiwan, Rabu, dalam sebuah laporan kepada sesi parlemen. Baca lebih banyak

READ  Ukraina: Eksekusi jurnalis dan tentara, menurut kelompok pers

Ahli strategi militer Taiwan telah mempelajari invasi Rusia ke Ukraina, dan perlawanan negara itu, untuk strategi pertempuran pulau itu jika terjadi perang dengan tetangga raksasanya, China. Baca lebih banyak

“Ukraina, dalam kondisi yang tidak menguntungkan bagi musuh yang lebih besar dari dirinya sendiri, secara efektif telah menunda kegiatan tempur tentara Rusia,” kata Kementerian Pertahanan dalam laporan terpisah pada sidang Kamis.

Kementerian menambahkan bahwa militer Taiwan “merujuk” pada pengalaman Ukraina untuk dapat mengambil manfaat dari pertempuran di tanah airnya, dan telah memasukkan “perang asimetris” ke dalam perencanaannya.

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen mendukung gagasan “perang asimetris”, untuk membuat pasukannya lebih mobile dan sulit diserang, misalnya menggunakan rudal yang dibawa kendaraan.

Chiu mengatakan krisis Ukraina telah memberi Taiwan “banyak pelajaran” dan Taiwan membuat persiapan yang sesuai.

“Kita harus membela negara kita,” tambahnya ketika ditanya oleh seorang anggota parlemen apakah Taiwan dapat mengandalkan bantuan asing dalam perang dengan China.

“Menurut pendapat saya, Selat Taiwan sama sekali bukan tempat yang aman.”

China menolak untuk mengadakan diskusi dengan Tsai, memotong mekanisme dialog yang dibentuk di bawah pemerintahan Presiden Ma Ying-jeou untuk periode 2008-2016, yang dapat meningkatkan risiko salah perhitungan jika ketegangan meningkat secara signifikan.

Direktur Jenderal Biro Keamanan Nasional Chen Mingtong mengatakan kepada anggota parlemen bahwa dalam pekerjaan sebelumnya sebagai kepala Dewan Urusan Daratan, dia memiliki “hotline” ke China di mejanya.

Kabelnya masih ada dan belum dilepas.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan oleh Yimou Lee; Ditulis oleh Ben Blanchard. Diedit oleh Raju Gopalakrishnan

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Evakuasi Mahasiswa Universitas Cape Town Akibat Kebakaran Merusak Bangunan Bersejarah | Afrika Selatan

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."